Tuesday, February 26, 2013

Cikgu Rania 2 (Siri 33): Seperti angin membawa berita!

Oleh Samsiah Mohd Nor
“Ren nak jumpa siapa ni?” Sepuluh minit selepas kenderaan mewah Porche Cheyenne bergerak dari pondok Tol Kajang melewati Lebuhraya Seremban-Kuala Lumpur menuju ke arah Sungai Besi, barulah Ummar Qayyum bertanya pada Rania dengan siapa dia mahu bertemu.
“Kawan baik bekas kekasih you,” sahut Rania bena tak bena tanpa memandang pada Ummar Qayyum.

Ungkapan itu agak kasar di pendengaran Ummar Qayyum. Mengapa Rania berubah laku sehingga begini? Ummar Qayyum tertanya-tanya. Apa yang tidak kenanya dengan hubungan kami? Tanpa bertanya balik, Ummar Qayyum terdiam sejenak. Dia berfikir. Siapa yang Rania maksudkan?

Kalau bekas kekasihnya sudah tentulah Ummi Kathum. Kawan baik Ummi Kalthum siapa ya? Oh, barangkali si FF yang pandai bermadah pujangga itu ke? Kerana Ummar Qayyum tidak bertanya lanjut, persoalan itu mati di situ sahaja. Rania melayan diri melihat kenderaan di sepanjang jalan manakala Ummar Qayyum melayan diri mendengar lagu daripada saluran Hot FM.

Sesekali dia mengerling pada Rania. Kemudian dijatuhkan pandangan pada perut Rania yang mulai timbul. Dia sedang mengandungkan anak aku! Ren, berlemah-lembut sikitlah dengan abang! Tercetus suara hati Ummar Qayyum, tapi tersekat sahaja di kerongkong. Ikutkan hati mahu sahaja dia keraskan hati seperti Rania, tetapi spontan kata-kata Rais datang di kepalanya.

“You tak berapa kenal adik I tu Qayyum. Betulkan segera Qayyum sebelum terlambat sebab, I kenal adik I. I sekadar memberi peringatan pada you. Dan satu lagi you jangan lupa, Ren juga pernah lalui macam-macam siri percintaan.

Putus tunang dengan Farhan, bawa diri ke Sabah. Bercinta sekejap dengan you, muncul Murni dan you berdua putus. Dia hampir nak kahwin dengan Halim, tapi tak jadi. You pula bawa diri ke Sweden. Ren kecewa bila you pergi, tapi takdir tetap temukan you berdua. Sepatutnya you dengan Ren kena bersyukur banyak-banyak. Seperti I, Ren juga membina kekuatannya melalui pengalamannya. Dia keras kepala dan sukar ditafsir. Jangan sampai dia buat keputusan yang akhirnya merugikan kalian berdua kalau you lambat bertindak.”

Setiap kali terkenangkan kata-kata Rais tentang Rania, datang juga rasa gerun di hati Ummar Qayyum. Ah! Perasaan aku juga tidak menentu kini. Ada ketikanya aku juga tidak kisah. Tapi saat itu! Saat dia sedang bersama Rania kini, tidak dinafikan dia rindu pada isterinya dan ingin sekali menyentuh tangannya, tapi tingkah laku Rania bagai menghalang keinginannya.

Rania langsung tidak menoleh padanya, malah boleh dikatakan sepanjang masa Rania lebih rela memandang ke luar tingkap. Apa yang ada di luar sana? Sekadar bangunan-bangunan dan kenderaan yang bertali-arus. Atau sesekali Rania akan bermesej. Menulis pesanan dan menghantarnya. Dengan siapa dia bermesej? Kalau aku pegang tangannya, marahkah dia padaku? Silap haribulan direntapnya tangan aku, malu aku! fikir Ummar Qayyum. Dipujuk-pujuknya hati supaya bertolak ansur dan beralah, tetapi bagai ada satu perasaan yang seakan menahannya untuk berbuat demikian.

Ummar Qayyum mengeluh berat. Sampai bila situasi ini akan berlangsungan? Aku perlu mengalah! Kata hatinya lagi.

“Kandungan Ren macam mana?” soalnya lama kemudian dengan harapan Rania akan memberi perhatian kepadanya.

Rania mendengus. Baru sekarang nak tanya. Hari tu bukan main lagi marahkan aku kerana berahsia-rahsia! Rungutnya. Kerana geram, Rania diam sahaja.

“Ren kena jaga kandungan baik-baik. Kena jaga emosi supaya tidak mempengaruhi baby,” tambah Ummar Qayyum ikhlas. Maklumat itu diperoleh daripada sebuah buku yang dibaca tentang psikologi bayi di dalam kandungan.

Loya Rania mendengar kata-kata Ummar Qayyum. Aku tidak berminat hendak mendengar leterannya masa ini. Aku malas hendak fikir! Hatinya menggerutu lagi.

Kerana tidak mendapat reaksi positif, akhirnya Ummar Qayyum memberikan tumpuan sepenuhnya pada pemanduan.

“Nak jumpa siapa ni?” Akhirnya itu soalan yang ditanya Ummar Qayyum buat kali kedua semasa kereta sudah pun diparkir di tempat letak kereta bangunan The Mines. Suaranya masih lembut.

“Kejap lagi you tahulah.” Rania buka pintu kereta dan berjalan sendirian mencari pintu masuk ke dalam pusat beli-belah The Mines. Terkocoh-kocoh Ummar Qayyum mengejarnya dari belakang. Sambil berjalan, Rania berbual dengan seseorang menerusi telefon bimbit. Dia bergerak lincah dan laju.

Langsung tidak kelihatan seperti seorang ibu yang sedang mengandung. Dia turun escalator dan bergerak pantas menuju ke restoran Subway. Seorang lelaki tinggi lampai melambai ke arahnya semasa ternampak kelibat Rania. Senyuman lebar lelaki itu berubah mengecil sebaik sahaja dia perasan Ummar Qayyum ada di belakang Rania.

Betul seperti dugaanku! Mahu jumpa Farhan@ FF, desis Ummar Qayyum. Dia mengerling di sekelilingnya kalau-kalau ada kelibat Ummi Kalthum, tapi ternyata hanya Farhan seorang sahaja yang datang.

Rania duduk mengadap Farhan sementara Ummar Qayyum mengambil tempat di sebelahnya. Dia bersalam dan berbual sejenak dengan Farhan sebelum Farhan mula berbincang dengan Rania tujuan bertemu Rania di situ. Sebaik sahaja mendengar usulan yang dikemukan oleh Farhan, senyuman manis terukir di bibir Rania. Ummar Qayyum benar-benar jauh hati. Dengan aku bukan main buat muka tetapi dengan si pujangga ini, senyumannya sampai ke telinga.

“Alhamdulillah abang Farhan. Terima kasih atas kesudian abang nak bantu sekolah. Ren akan bawa usul abang Farhan ke pihak sekolah. Ren rasa tak ada masalah langsung, malah pihak sekolah sangat mengalu-alukan sebarang bentuk sumbangan daripada pihak pihak swasta yang bermurah hati hendak menyumbang apa-apa sahaja pada sekolah.”

Bengkak hati Ummar Qayyum makin bernanah. Rania tidak pernah meminta bantuan daripadanya atau daripada syarikatnya untuk menyumbang apa-apa bagi pihak sekolah, tapi tergamak pula memohon daripada Farhan. Kelelakiannya rasa tercabar. Tambah pedih hatinya tatkala mendengar suara lembut Rania semasa berbual dengan Farhan. Panggilan ‘abang’ yang digunakan benar-benar menghiris pedih telinganya. Bukan sekali dua bahkan perkataan ‘abang’ itu tidak pernah lekang dari bibir Rania.

“Kak Ros kata abang Farhan berbakat menyanyi. Apa kata masa hari pertandingan tu, kami jemput abang untuk sampaikan hadiah dan nyanyikan beberapa lagu,” tanya Rania.

Farhan tersenyum mesra.

“Suara abang tak sedap pun,” Farhan merendah diri. Terasa segan pula dipuji melambung begitu oleh Rania sedangkan suaminya ada di sebelah.

“Kak Ros yang kata suara abang best. Ada lenggok macam Anuar Zain,” pujian Rania menyebabkan Ummar Qayyum tersentap. Amboi mak! Lenggok Anuar Zain! Sedap sangatkan suara? Teringin pula aku hendak mendengarnya.

“Bukan apa abang Farhan, kami nak memotivasikan budak-budak kami yang malu dan tak berkeyakinan tu. Susah nak fahamkan mereka bahawa bidang kesenian yang dimiliki oleh mereka merupakan satu aset penting yang boleh mereka gunakan untuk kembangkan kerjaya. Jadi contoh paling dekat dan nyata yang kami boleh tunjuk ialah abang. Bukan setakat hebat dalam akademik bahkan berbakat menyanyi.”

“Mana ada bakat menyanyi pun! Ren ni puji I lebih-lebihlah pula Qayyum,” ujar Farhan pada Ummar Qayyum. Dia berasa malu.

“Bukan Ren yang kata, Kak Ros. Bukan calang-calang orang dapat pujian daripada Kak Ros tau.” Rania terus memuji Farhan.

“Eh, abang ada dengar Ros Ilyani nak kahwin dengan abang Ren, Rais. Betul ke?” Farhan menukar tajuk apabila menyedari wajah Ummar Qayyum masam-masam manis.
“Sampai juga berita tu pada abang ya!” Rania tersengih seraya mengiyakan apa yang dikatakan oleh Farhan.

“Bila?” tanya Farhan penuh minat.

“Dua minggu lagi. Tapi mereka buat simple saja sebab ni perkahwinan ketiga abang Rais,” akui Rania.

“Tapi yang pertama buat Ros Ilyani kan?”

“Kak Ros pun nak simple juga.”

“Kalau dua-dua dah setuju macam tu, baguslah,” komen Farhan.

“Berbalik pada apa yang kita bincangkan tadi macam mana? Setuju tak datang ke sekolah kami dan buat persembahan?” Rania bertanya semula.

Anggukan Farhan membuahkan kebahagiaan di bibir Rania. Ummar Qayyum berasa seperti melukut di tepi gantang. Nampak benar Rania meminggirkannya.

Silap ke aku ikut Rania hari ini? Fikirnya semasa dalam perjalanan pulang. Aku tak ubah macam supirnya sahaja. Sampai di rumah, seperti tadi, Rania buka pintu kereta dan bergegas masuk. Tak sempat Puan Sri Zalia hendak bertanya padanya kerana dia terburu-buru naik ke bilik.

“Nak bersiap. Kejap lagi ayah kan nak sampai dengan Zara,” jerit Rania dari anak tangga apabila ditegur ibunya. Puan Sri Zalia sekadar menggelengkan kepala.

“Jumpa siapa tadi Qayyum?” Dialihkan pula soalan pada Ummar Qayyum.

“Farhan. Kawan Ren yang sama belajar di UPM dulu. Kawan rapat Ummi Kalthum,”

“Yang datang hari tu kan!” tanya Puan Sri Zalia balik. Baru Ummar Qayyum teringat akan hal itu. Dia mengangguk mengiyakan.

“Hal kamu dengan Ren macam mana pula? Dah okey ke kamu dengan dia?”

Ummar Qayyum sekadar angkat bahu. Dia duduk di sofa. Puan Sri Zalia menyainginya.

“Mama tengok saja tadi,” Ummar Qayyum mengadu.

Keluhan Puan Sri Zalia terdengar. “Sabarlah Qayyum. Mama rasa Ren tu jadi emosi macam tu dek pembawakan budak.”

“Lama ke mama perempuan mengandung berperwatakan pelik?” Ummar Qayyum mahu tahu.

“Bergantunglah, ada macam-macam fi’il perempuan mengandung ni. Ada perempuan mengandung yang lembik, ada yang kuat. Tapi mama tengok Ren ni macam kuat.

Mabuk dia hari tu pun tak lama mana. Seminggu saja dia mabuk-mabuk, itupun tak seteruk mama dulu. Masa mama mengandung dulu, haiii...teruk! Melepek mama dua tiga bulan...”

“Ada yang macam Ren?”

“Maksud kamu?”

“Ada orang yang mengandung moody macam Ren? Dia macam tak suka saja tengok saya...” Ummar Qayyum melahirkan perasaan hatinya yang selama ini disimpan sendiri.

“Apa tak adanya? Ada kawan mama tu lagi teruk. Dia langsung tak boleh tengok suaminya. Nampak kelibat pun tak boleh. Asyik nak marah dan mengamuk saja. Tiap kali suaminya datang dekat dia muntah! Macam-macam fi’il orang mengandung ni Qayyum. Kamu bersabarlah ya!”

Penjelasan ibu mertuanya sedikit sebanyak melegakan hati Ummar Qayyum. Memang selama ini dia bersabar. Selebihya dia sengaja memberi ruang pada Rania untuk bersendirian. Tambahan pula, akhir-akhir ini Rania begitu emosional dan cepat marah. Kerana itu juga, dia tidak berani naik ke atas dan lebih rela duduk di bilik tetamu di tingkat bawah untuk mengelakkan perselisihan berlaku. Yang diharapkan selepas ini ialah agar situasi itu akan kembali jernih seperti sedia kala. Namun, sesekali datang juga kecut perutnya apabila terkenangkan kata-kata Rais.

“Tapi saya risau juga mama...”

“Risau apa?”

“Mama pun kenal Ren kan? Saya takut tup tup dia buat perangai ke! Apa ke!”

“Hisss, janganlah mintak macam tu!” pesan Puan Sri Zalia.

“Rania kan biasa melalui peristiwa putus cinta, putus tunang...” luah Ummar Qayyum - meminjam kata-kata Rais tentang Rania.

“Memang betul kata kamu tu Qayyum ,tapi seingat mama, semasa berkasih dan berpisah dengan kamu sebelum kahwin dulu tu, mama tak pernah tengok Ren menangis seteruk tu. Masa dia putus dengan Farhan, dengan Halim, dia tenang saja, macam tak ada apa-apa yang berlaku.”

“Betul ke mama?”

“Betul...”

Ummar Qayyum senyum sejuring.

“Anggap saja Ren buat perangai sebab pembawakan budak. Kamu jangan risau. Habis pembawakan budak tu, Ren okey balik nanti,” nasihat Puan Sri Zalia.

Dia kelihatan begitu yakin sekali sewaktu meletuskan kata-kata tersebut padahal jauh di sudut hati kecilnya ada sejalur rasa cemas mengenangkan tingkah laku Rania yang sukar dimengertikan.

Ah! Kerenah orang mengandung seperti kata mama. Ummar Qayyum menyedapkan hati sendiri. Barangkali Rania rimas tengok muka aku. Anak lelaki kot! Fikirnya sambil tersenyum.

“Kamu bersiaplah. Nanti ayah dengan Zara sampai,” ujar Puan Sri Zalia sebelum pergi.

Sewaktu Tan Sri Razlan tiba bersama Zara Aliya, Ummar Qayyum baru selesai solat Asar. Di ruang tamu, yang menyambut kedatangan mereka ialah Rais, Murni, Puan Sri Zalia dan Makcik Rohaya. Zara Aliya diperkenalkan pada ahli keluarga. Puan Sri Zalia agak terkejut melihat Zara Aliya yang sudah bertudung litup. Wajahnya lembut dan berseri-seri.

Zara Aliya bersalaman dengan Puan Sri Zalia. Melihat air muka anak gadis yang kehilangan ibu itu, datang pula belas di hati Puan Sri Zalia. Terkenang juga dia akan kata-kata Makcik Rohaya sebelum itu.

“Ni, suami kak Rania,” Tan Sri Razlan memperkenalkan Ummar Qayyum pada Zara Aliya.

Ummar Qayyum sekadar mengangguk hormat padanya.

“Ren, sini,” panggil Puan Sri Zalia yang melihat Rania sedang menuruni anak tangga.

Rania hampiri kelompok keluarganya. Dia juga agak terkesima melihat perubahan diri Zara Aliya. Jauh berbeza dengan Zara Aliya yang dilihat sebelum ini. Raut wajahnya juga lembut dan anggun tidak seperti yang diingati sebelum ini - sombong dan angkuh.

“Kak Ren,” tangan Rania disalami Zara Aliya lalu dikucup lembut oleh Zara Aliya.

Sebaik sahaja Zara Aliya mengangkat mukanya, entah mengapa ringan saja tangan Rania meraih tubuh Zara Aliya lalu didakap serta dicium di pipi kiri dan kanan.

Air mata Tan Sri Razlan bergenangan. Terharu menyaksikan cara Rania melayan Zara Aliya. Semasa di meja makan, Zara Aliya kelihatan selesa dilayan Rania.

Puan Sri Zalia juga berkali-kali mengerling melihat hubungan akrab yang mudah benar terjalin antara Rania dengan Zara. Sejuk perutnya melihat situasi itu. Cuma yang dia tidak mengerti ialah mengapa Ummar Qayyum tidak dilayan sebaik itu oleh Rania. Kenapa?

“Mama nak teh 0 panas?” tanya Rania pada ibunya semasa mereka berkumpul dan berbual-bual di ruang tamu utama. Untuk Ummar Qayyum dengan Tan Sri Razlan, Makcik Rohaya telah menyediakan satu teko Nescafe panas. Zara Alia hanya mahukan air suam.

“Boleh juga,” sahut Puan Sri Zalia.

“Abang Rais?” tanya Rania.

“Abang tak nak apa-apa. Kejap lagi abang dah nak naik,” sahut Rais.

Murni pula selepas selesai makan malam tadi, awal-awal lagi telah membawa anaknya naik. Katanya hendak menidurkan Fahmi.

“Suka mak cik tengok keakraban Ren dengan Zara,” luah Makcik Rohaya pada Rania.
“Makcik tengok ayah macam nak menangis masa Ren peluk Zara.”

“Ren rasa dia baik mak cik. Lagipun dia adik Ren.”

“Baguslah kalau Ren fikir macam tu.”

“Ren nak ajak dia tinggal kat sini dan Ren harap Zara sudi.”

“Tanyalah dia, insya-Allah dia nak dan jangan lupa minta izin mama,” pesan Makcik Rohaya.

“Manalah tahu kalau-kalau dengan adanya Zara kat sini, mama dengan ayah Ren boleh jadi mesra macam dulu.”

Rania kembali terfikir, apakah sikap keras kepala yang dimilikinya itu sebenarnya diwarisi daripada ibunya? Mama beriya-iya menasihati aku supaya beralah, tetapi mama sendiri bersikap dingin dengan ayah!

“Ren keras kepala ikut mama kan, mak cik?” luahnya tiba-tiba.

“Mana pula! Mama kamu tu nampak saja macam keras hati, tapi lembut, kamu yang terbalik. Mak cik pun dah tak berapa kenal kamu lagi Ren.”

Rania terkejut mendengar komen Makcik Rohaya. Teruk sangatkah perangai aku?

“Tapi Ren kan sedang mengandung. Orang mengandung memang banyak ragam,” sambung Makcik Rohaya tanpa menyedari gelodak yang menjunam di hati Rania.

Teh O panas untuk ibunya sudah pun dibancuh, tetapi Rania masih tercegat di tepi meja dapur. Makcik Rohaya kembali sibuk mengemas pinggan mangkuk. Dari celahan pintu dapur, Rania sengaja mengintai orang bertiga itu berbual-bual.
Dia berasa bahagia melihat situasi itu. Kalau arwah ibu Zara Aliya menjadi pemisah keakraban antara ayah dengan mama, biarlah Zara Alia menjadi pengerat hubungan antara mereka, doa Rania semasa dulang berisi teh O panas sudah ditatang untuk dibawa ke depan.

“Zara nak berhenti kerja sebab nak sambung belajar ke?” Soalan yang diajukan oleh ibunya tertangkap dek telinga Rania semasa dia sedang menghidang air.

Zara Alia pandang Tan Sri Razlan sekilas. Dia kelihatan teragak-agak untuk menjawabnya. Puan Sri Zalia mengesan sesuatu pada pandangan orang dua beranak tersebut.

“Kenapa?” tanya Puan Sri Zalia kemudiannya.

“Sebenarnya Zara Alia dapat tawaran untuk buat master di London. Dia dah terima dan bulan September nanti, dia akan berangkat,” sahut Tan Sri Razlan.

Kecewa Rania mendengarnya. Dia baru merancang sesuatu untuk Zara Alia, tetapi rupa-rupanya Zara Alia sudah terlebih dahulu merancang perjalanan hidupnya.

“Baru kali ni Zara berpeluang datang sebab Zara teringin sangat nak kenal keluarga ni dengan lebih dekat. Zara teringin nak kenal auntie dan semua anak- auntie sebab Zara anggap ini keluarga Zara juga,” tutur Zara Alia sepatah-sepatah.

“Sebenarnya dah lama Zara teringin nak datang, tapi dia belum bersedia dan takut,” sampuk Tan Sri Razlan pula.

Puan Sri Zalia menundukkan wajahnya. Kerana sikap akukah yang menyebabkan Zara Alia tidak berani berkunjung ke sini?

“Semasa auntie sakit dan masuk wad dulu, Zara nak sangat tengok, tapi Zara takut kalau Zara datang, auntie lagi sakit,” tuturnya ikhlas.

Dia melemparkan senyumnya pada Puan Sri Zalia yang sedang merenungnya.

“Lepas ni Zara boleh datang bila-bila masa saja yang Zara suka,” pelawa Puan Sri Zalia. Hatinya tersentuh mendengar kata-kata anak yatim tersebut.

“Kak Ren baru nak ajak Zara tinggal di sini bersama kami,” sambung Rania pula.

Ummar Qayyum terharu mendengar kata-kata Rania. Sesungguhnya itulah Rania yang sebenarnya. Baik hati dan penuh empati. Tetapi bila bersama aku ke mana sifat-sifat itu bersembunyi?

“Betul kata Kak Ren tu Zara. Tinggal saja bersama kami,” tokok Puan Sri Zalia.
Kembang hati Zara Alia mendengarnya.

“Terkilan juga rasanya sebab Zara tak berani datang lebih awal. Kalau Zara tahu seluruh keluarga auntie baik macam ni, dulu lagi Zara dah datang.”

“Tak perlu rasa terkilan Zara. Mulai sekarang, Zara dah jadi keluarga kami.”
Puan Sri Zalia tiba-tiba begitu teruja.

Sekali lagi Zara Alia bersama Tan Sri Razlan berpandangan.

“Selain menyambung pelajaran di London, Zara juga nak berhijrah di sana,” ujar Tan Sri Razlan perlahan. Hujung matanya sudah mulai berubah warna - merah dan berair.

Terperanjat Rania mendengarnya. Puan Sri Zalia pula terkebil-kebil. Kerana itukah Zara Alia memberanikan datang ke sini? Kerana dia mahu berhijrah dan meninggalkan Malaysia? Bisik Rania dengan perasaan yang sebal.

Aku juga mempunyai agenda yang tersendiri! Dalam sepi dan sunyi yang membelenggu, Rania mengerling Ummar Qayyum. Terkedu dirinya kerana ketika itu mata Ummar Qayyum sedang tajam memamah wajahnya.

Oh angin! Berita apakah lagi yang akan kau bawa masuk ke rumah ini?

http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/CikguRania2_Siri33__Sepertianginmembawaberita_/Article/index_html

1 comments:

The Strike said... [Reply]

Salam..cikgu rania 2 siri 32 takde ke?xjumpe pn

Sale! Sale! Sale!

Dapatkan pelbagai barangan di Seri Sekijang Blogshop...
Legging kanak-kanak, Cawan Giacomo, Handmade Chocolate, Homelife, kitchen wallpaper, cartoon cutlery, kitchen tools, Gift Box, Serving tray, Fridge magnet preloved item

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

I will follow youuu....

busuk.org

apesal traffic??