Tuesday, March 19, 2013

Cikgu Rania 2 (Siri 35): Pusar cinta bernama gelora

Oleh Samsiah Mohd Nor
Pintu bilik Rania terkuak juga akhirnya. Puan Sri Zalia terjongol depan pintu bilik. Rania menundukkan mukanya saat terasa renungan tajam si ibu menikam jantung. Tan Sri Razlan yang tadinya duduk kini sudah berdiri. Wajahnya suram kerana fikirannya terganggu.
Saat itu, dia mahu bersendirian. Dia mahu menenangkan fikiran. Permintaan Rania sebentar tadi sangat tidak munasabah. Masakan dia mahu memberi izin pada sebuah permintaan yang sebegitu?

Ren! Kau meletakkan ayah di gerbang serba salah! Hatinya berdetik. Dia mahu pergi dari kamar itu. Sebelum kakinya melangkah keluar, tangannya ditarik Rania.

“Ayah...tolong Ren ya,” pesan Rania. Tanpa kata, Tan Sri Razlan keluar dari bilik tersebut.

Giliran Puan Sri Zalia pula mengambil tempat yang ditinggalkan oleh suami. Dengusannya terdengar. Dia memerhatikan tindak tanduk Rania.

Budak ni mengandung! Banyak benar ragamnya akhir-akhir ini! Teruk benar kesan pembawakan budak kepada emosi Rania, fikirnya sendiri tapi pada masa yang sama dia turut kagum kerana secara fizikalnya Rania nampak sihat dan bertenaga.
Tubuhnya tidak lemah malah alahannya juga tidak ketara.

Mula-mula mengandung sahaja dia mabuk petang tapi tempoh masa mabuknya singkat sahaja.

Selepas itu, Rania kelihatan sihat walaupun keletihan kerana sibuk di sekolah. Menyedari dirinya diperhatikan, Rania akhirnya mengambil tempat di sisi Puan Sri Zalia.

“Apa yang Ren minta tolong pada ayah?” tanya Puan Sri Zalia lama kemudian. Suaranya mendatar.

“Hal sekolah,” sahut Rania berhelah. Perbincangan antara dirinya dengan Tan Sri Razlan tadi hanya untuk pengetahuan mereka berdua sahaja. Ibunya tidak boleh tahu.

“Hal sekolah apa? Nak tukar sekolah lagi?” Jeling Puan Sri Zalia.

“Bukan. Hal lain.”

“Kerana hal kat sekolahkah Ren hilang pertimbangan lalu baling mug Qayyum tadi?” Sinis sekali nada Puan Sri Zalia.

“Tak ada kena mengena hal sekolah dengan mug tadi mama.” Rania jadi geram kerana akhir-akhir ini ibunya gemar menyindir.

“Habis kenapa Ren buat macam tu? Kenapa tepis cawan minuman Qayyum sampai berkecai pecah?”

Rusuh wajah Puan Sri Zalia kian jelas mengenangkan tingkah laku Rania kebelakangan ini. Perangainya makin menjadi-jadi. Nasib baik tidak ada sesiapa yang tercedera semasa mug di tangan Ummar Qayyum terpelanting ke lantai lalu berderai.

“Sebab Ren nampak Murni...” kalimah Rania berhenti di situ.

“Nampak apa?” sambar Puan Sri Zalia pula.

“Murni masukkan sesuatu dalam minuman Qayyum. Lepas tu dia ludah dalam air tu.”

“Apa yang Ren cakap ni?”

“Ren cakap apa yang Ren nampaklah.”

“Ada ada saja Ren ni.”

“Ren nampak!” sahut Rania bersungguh-sungguh. Hatinya luluh sebab dia sedar rona wajah ibunya seakan tidak percaya dengan apa yang diceritakan.

“Kenapa Murni nak buat macam tu?” Dahi Puan Sri Zalia berkerut. Tidak masuk akal apa yang disampaikan oleh Rania.

“Mana Ren tahu! Mama tanyalah dia!” Rania makin naik angin dengan cara ibunya menyoal.

“Ren...” suara ibunya mengendur.

“Yalah, Murni kan baik. Takkan dia nak buat macam tu. Lagipun Ren seorang saja yang nampak apa yang Murni buat. Tak ada saksi yang nak menyokong Ren. Yang nampak Ren baling mug sampai pecah banyak. Jadi, yang jahatnya Ren lah!” Kesabarannya sudah hilang. Rania luahkan isi hatinya.

“Mama tak kata macam tu...”

“Memang mama tak kata tapi mama tak percayakan? Samalah tu! Kalau mama tak percaya terpulanglah! Ren tahu sekarang semua orang berprasangka buruk pada Ren. Mama, Ummar Qayyum semua pandang Ren semacam, Makcik Rohaya saja yang percaya pada Ren.”

Keluhan Puan Sri Zalia terdengar jelas.

“Ren penat kat sekolah ni! Ren stres sebab sibuk! Ren kena banyak berehat.”

“Mama, tak ada kena mengena hal sekolah dengan apa yang Ren buat tadi. Ren dah cakap Ren cuba elakkan Qayyum daripada minum air ludahan Murni,” Suara Rania keras.

“Ren rehatlah ya!” ujar Puan Sri Zalia dan pergi.

Ternyata ibunya tidak mempercayai ceritanya. Sekarang buruknya sahaja yang nampak. Murni baik macam malaikat. Murni sesuci dan semurni namanya. Murni sudah terlalu lama di rumah ini dan mama memang sangat-sangat mempercayai Murni. Kerana di mata mama, Murni sabar dan reda dengan takdir hidupnya.

Dicerca dan dikutuk oleh mama semasa Murni mula-mula masuk dalam keluarga ini, Murni tabah dan pasrah.

Tidak dipedulikan Rais juga Murni akur. Malah, lebih mengharukan semua ahli keluarga, Murni izinkan Rais berkahwin lain. Pendek kata Murni baik hati.

Daripada benci orang boleh sayang padanya. Orang yang baik hati, pasrah dan reda tidak akan sesekali melakukan perkara seperti yang didakwanya. Masakan mama mahu percaya! Marah Rania menggelegak.

Ah Murni,kau yang memulakan sengketa ini, maka kau yang harus bertanggungjawab. Kau harus menerangkan segala-galanya. Kau yang membuatonar, maka kau yang harus menyelesaikannya. Rania bergegas keluar dari bilik dan meluru ke beranda. Tidak ada sesiapa di situ. Baik Ummar Qayyum ataupun Murni.

Lantai beranda yang tadinya basah dek tumpahan Nescafe dan kaca yang pecah kini sudah bersih.

Rania berlari pula ke dapur. Di situ ada Makcik Rohaya yang sedang memerah kain buruk di singki.

“Mana Murni mak cik?” tanya Rania. Dadanya sudah sebak.

“Kenapa Ren?”

Hidung Rania kembang kempis. Dia hendak memeluk Makcik Rohaya tetapi ada sesuatu yang menghalangnya. Dia harus berdepan dengan Murni dulu. Murni sudah melampau!

“Kat mana dia mak cik?” Paksa Rania.

“Di belakang dengan Fahmi...” sahut Makcik Rohaya tergagap-gagap.

Melihat muka Rania, dia yakin Rania merancang sesuatu. Kerana bimbang, dia bergegas mengekori Rania. Kelihatan Murni sedang duduk di bangku tidak jauh dari taman mini bunga ros.

“Murni...,” laung Rania.

Makcik Rohaya sudah kecut perut melihat langkah laju Rania. Murni menoleh.
Melihat kemarahan yang mewarnai muka Rania, sedarlah Murni bahawa Rania Mahu berbuat sesuatu kepadanya. Dia dapat meneka Rania mengetahui sesuatu. Tadi, Rania menepis mug air minuman Qayyum. Dia nampakkah apa yang aku buat tadi? Murni berdebar-debar.

“Apa kau buat kat dapur tadi? Akak nak kau ceritakan pada seluruh keluarga apa yang kau buat tadi?” jerit Rania lagi.

Terkejut dengan sergahan Rania, Murni bangun dan berundur setapak. Fahmi yang berada di dukungannya dipaut erat di dada.

“Apa yang Murni buat kak?” Selamba Murni bertanya balik. Suaranya lembut malah hampir tidak kedengaran.

“Kau jangan pura-pura. Akak nak kau ceritakan pada mama dan pada semua orang apa yang kau dah buat.”

“Kak, kak salah faham!” Murni pandang sekeliling sambil berfikir.

Makcik Rohaya sabarkan Rania tapi ternyata kemarahan Rania sudah tidak dapat dibendung. Kerana bimbangkan keselamatan Fahmi, Makcik Rohaya sambar Fahmi daripada dukungan Murni.

“Kenapa kau ludah dalam minuman Qayyum?” tengking Rania. Bahasanya semakin kasar.

Renungan tajamnya mengecutkan perut Murni. Murni berundur lagi.

“Mana ada. Kenapa Murni nak buat macam tu pada Abang Qayyum?” Suaranya lirih seperti orang tidak bersalah. Naik angin Rania dibuatnya.

“Kau pandai berlakon ya Murni. Akak tak sangka kau begini. Kau pandai berpura-pura.”

“Mana ada Murni buat macam tu! Murni tak buat,” Murni menafikan.

“Kau ingat mata akak ni buta? Kau mengaku saja apa yang kau dah buat!” Arah Rania.

“Memang Murni tak buat. Kenapa Murni nak mengaku?”

“Sampai hati kau buat akak macam ni? Kami terima kau masa kau bermasalah. Kami beri kau kehidupan. Abang Rais korbankan hidupnya jaga kau anak-beranak di sini, ini yang kau balas? Apa tujuan kau meludah dalam minuman Ummar Qayyum?”

Murni tidak menjawab tapi hanya menangis.

“Apa lagi yang kau buat yang kami tak tahu Murni? Apa kau nak sebenarnya Murni?” Ungkit Rania sedang jarinya sudah tertunjal di muka Murni.

Di pintu dapur, Murni nampak kelibat Ummar Qayyum bersama Puan Sri Zalia dan Tan Sri Razlan.

“Murni tak buat apa-apa! Kak Ren yang salah faham. Murni hanya buat minuman untuk Abang Qayyum.”

Kecil Murni di pandangan Rania kini. Perempuan penipu! Apa agenda tersembunyinya di sini?

“Dasar penipu!” bentak Rania.

“Tak baik akak tuduh Murni macam tu, patutnya akak berterima kasih sebab Murni jaga makan minum Abang Qayyum masa Kak Ren sibuk.” Lelehan air mata Murni berjuraian.

“Kurang ajar!” Sebuah penampar singgah di muka Murni. Murni mematungkan diri.

Tamparan kedua hinggap lagi di muka Murni. Pipinya sudah merah. Masuk kali ketiga, mata Murni mulai berpinar-pinar sebelum dia terjatuh di rumput.

“Ren...” jeritan Puan Sri Zalia bergema.

Terkocoh-kocoh dia berlari menghampiri mereka.

Melihat tangan Rania terangkat di udara sekali lagi, cepat-cepat Ummar Qayyum menahannya. Murni menangis teresak-esak.

“Ren.” Tubuh Rania dipaut Ummar Qayyum dari belakang. Cuba dilepaskan tetapi kekuatan tenaganya tidak dapat menandingi kekuatan tenaga lelaki.

“Lepaslah.” Rania meronta-ronta. Pautan tangan Ummar Qayyum pada tubuh Rania dilonggarkan kerana dia bimbangkan kandungan Rania.

“Sabar Ren, sabar.” Puan Sri Zalia menyabarkan anaknya. Digosok-gosok kepala Rania.

Makcik Rohaya tidak terkecuali. Bersama Fahmi di dukungan, dia juga memujuk lembut Rania.

“Ren, tenang Ren. Ren bawa bersabar. Ren mengandung ni.” Terdengar lagi suara Ummar Qayyum memujuknya lembut. Rania tenang seketika tapi gelombang di hati Murni membara melihat Rania lemah di pelukan Ummar Qayyum.

Hatinya menjerit. Dia benci melihat situasi itu. Sudah lama pasangan itu bertingkah pendapat dan dingin. Dia rasa menang dan seronok. Sepatutnya itu yang terus berlaku. Bukan seperti yang dilihat sekarang. Rania seperti anak kecil di pangkuan Ummar Qayyum.

“Kita bincang baik-baik sayang, bukan ini caranya,” Puan Sri Zalia menambah.
Tan Sri Razlan tidak terkata. Jauh renungannya memikirkan Rania. Apa yang sedang dilalui anakku Rania? Apa yang aku terlepas pandang? Rasa bersalah datang menundanya.

Murni pula terjebik sendirian. Tiada siapa yang menghiraukannya. Sakit di pipinya masih terasa tapi sakit di hati lagi hebat penangannya. Hatinya bagai disiat-siat. Sebaik manapun aku di rumah ini, aku tetap melukut di tepi gantang, rintihnya.

Dikerlingnya pada Rania. Dada Rania turun naik tapi semua orang mengerumuni dan memujuknya. Dia benci melihat situasi tersebut. Dia sakit hati melihat keprihatinan orang pada Rania padahal dia yang tersembam dilempang berulang kali oleh Rania.

Rania tenteramkan perasaannya. Dia beristighfar dalam diam. Bila panas hatinya mulai mendingin, dia menjeling pada Murni yang masih terjelepok sendirian. Dia memang sangat-sangat marah pada Murni. Matanya sendiri yang melihat segala perbuatan Murni tetapi perempuan itu tidak mengakui malah dengan berani mencelanya pula.

Dalam esak tangis, Murni bangkit lalu berlalu membawa diri. Di tepi tingkap dapur, Murni berhenti sejenak dan mengintai. Seluruh keluarga masih mendampingi Rania. Dia mengetap bibirnya.

Sakit hatinya kian menjadi-jadi melihat Ummar Qayyum yang sedang mententeramkan Rania. Aku yang ditampar belasah, Rania pula yang dibelai. Kurang ajar kau Rania! Datang busuk hatinya. Dia merancang sesuatu. Dia tahu apa yang patut dibuat. Hatinya sakit bukan kepalang. Rasakan kau Rania! Detik hatinya.

Rania akhirnya membatukan diri. Dia benar-benar penat diasak dengan pelbagai soalan. Di ruang tamu, ibu bersama Makcik Rohaya tidak habis-habis bertanya macam-macam padanya.

Diberikan jawapan banyak pula bangkangan terutamanya oleh ibu sendiri. Ikutkan hati dia sudah malas bertekak malah dia sudah penat mempertahankan diri tapi soalan bertubi-tubi daripada ibu terpaksa juga dijawabnya.

“Ren dah malas nak cakap! Dari tadi Ren dah cakap mama tak dengar juga!” rungutnya.

“Mungkin Ren silap nampak. Mungkin dia rasa air tu tapi Ren nampak macam dia meludah”

Puan Sri Zalia cuba membetulkan kenyataan Rania.

“Ni yang malas nak cakap ni.”

“Kita nak betulkan yang tak betul. Mungkin Ren silap tengok.”

“Suka hati mamalah.”

“Merasa air pun salah puan. Tak manis perbuatan tu. Mana boleh si Murni tu berkongsi-kongsi air dengan Qayyum. Qayyum tu siapa?” sampuk Makcik Rohaya.

Senak juga hati apabila Puan Sri Zalia asyik membela si Murni. Inilah yang dikata orang kera di hutan disusui anak di rumah mati kelaparan. Pelik perangai Puan Sri ini. Lebih mempercayai menantu yang macam hantu daripada anak sendiri.

“Mama memang macam tu makcik, selalu menyebelahi Murni. Tersinggung Ren!” Rania bersuara. Terkadang rajuk juga dia dengan sikap ibunya.

“Ren tetap anak mama dunia akhirat. Tak payah nak cemburukan Murni.”

“Bila pula Ren cemburukan Murni?”

“Yang Ren lempang dia tadi?”

“Ren sakit hati. Dia penipu besar.”

“Dia kan dah kata dia tak buat.”

“Itu masalahnya. Mama lebih percayakan cakap perempuan tu! Cakap Ren mama tak percaya.”

“Mama tak kata mama tak percaya. Mama kata mungkin Ren silap tengok.”

“Tak boleh macam tu puan,” tegur Makcik Rohaya. “Sesekali Puan kena ada rasa curiga pada Murni.”

“Nak curiga apa? Murni melayan Qayyum macam abangnya. Murni yang menjaga emak si Qayyum selama ni. Mereka dah macam adik-beradik,” tegas Puan Sri Zalia.

“Puan dah lupa yang Murni dulu pernah ada hati pada Qayyum?”

“Dulu memanglah tapi sekarang dia dah kahwin dengan Rais. Qayyum dah kahwin dengan Rania. Dia dah terima hakikat tu.”

“Itu kata mama, Ren tengok lain...”

“Kalau ikut orang dulu-dulu, ludah-ludah ni bertujuan nak bodohkan orang.

Senang dia nak kawal orang suruh ikut cakap dia,” terang Makcik Rohaya, balik kepada topik asal.

“Yang minyak kita jumpa dalam bungkusan tu apa pula?” tanya Rania geram.

“Kan dia dah kata minyak dia. Minyak untuk rawatan dalaman,” sahut Puan Sri Zalia.

“Dalam botol kecil macam tu? Puan percaya? Tunggu apa kata Pak Mud. Saya dah suruh Pak Mud bawa minyak tu pergi jumpa ustaz. Biar ustaz tengok,” tingkah Makcik Rohaya.

“Ustaz mana kak?”

“Ustaz ni bagus tapi tengah bawa orang buat umrah. Jadi lambatlah pula dia nak menengok!”

Puan Sri Zalia terdiam. Masakan Murni akan bertindak sebegitu. Dia boleh menerima Ros Ilyani dengan dada terbuka masakan dia tergamak melakukan tindakan seperti yang dikatakan Rania. Kalau betul seperti kata Rania, kenapa Murni bertindak demikian? Ah Murni, Murni! Kasihan budak itu. Sudahlah dimadukan oleh anak aku, dituduh berlaku jahat pula. Bagaimana tidak rusuh fikirannya.

Terkenang pula Puan Sri Zalia pada Rais yang masih berbulan madu. Sudah hampir dua minggu dia bersama Ros Ilyani. Entah ke mana-mana perginya pengantin baru itu. Kasihan Murni. Masa bernikah dengan Rais dahulu, tidak pula dibawa ke mana-mana oleh Rais. Di rumah inilah banyak masanya dihabiskan! Silap orang, boleh meroyan dibuatnya! Fikir Puan Sri Zalia.

“Ren, abang nak cakap dengan Ren kejap,” tegur Ummar Qayyum. Dia datang dari arah beranda bersama Tan Sri Razlan. Puan Sri Zalia bersama Makcik Rohaya menoleh serentak.

“Mama pun nak mandi ni, nak solat. Pergilah Ren bersihkan diri dan bincang baik-baik dengan Qayyum,” nasihat Puan Sri Zalia.

“Kita naik bilik atas ya Ren,” ujar Ummar Qayyum apabila Rania mahu menghala ke bilik bawah.

Rania ikut sahaja. Kelat di hati masih terasa. Ummar Qayyum tutup pintu bilik sebaik sahaja mereka berdua sudah berada di dalamnya. Rania duduk di birai katil. Ummar Qayyum pula di sisinya. Tangannya diletakkan di atas paha Rania.

“Abang tahu Ren berada dalam keadaan yang tak stabil sekarang. Ren sedang mengandung dan fikiran Ren sedang rusuh.” Mukadimmah yang dimulai oleh Ummar Qayyum kurang disenangi oleh Rania.

Nada Ummar Qayyum seperti nada ibunya. Kenapa semua orang beranggapan bahawa dirinya tidak stabil dek mengandung? Teruk sangatkah ibu mengandung? Hatinya berdetik.

“Abang faham dan abang biarkan sebab abang yakin lambat-laun Ren yang dulu akan kembali. Abang yakin Ren beremosi sebab Ren sedang mengandung. Abang biarkan saja Ren buat apa yang Ren suka termasuklah ke klinik bersendirian padahal abang sangat teringin menemani Ren untuk sama-sama ke klinik. Sama-sama scan dan tengok anak kita, tapi abang tahan perasaan abang sebab abang juga sedar Ren masih marah dengan abang.”

Rania terpandang mata Ummar Qayyum yang sudah berubah warna. Ada urat-urat merah yang muncul di mata putihnya. Sedang menahan dirikah Ummar Qayyum? Hiba pula hatinya.

“Abang boleh bersabar dan abang boleh bertahan dengan kerenah Ren. Abang sanggup hadapi apa saja malah abang juga sanggup tangguhkan lawatan kerja abang ke Sweden untuk Ren. Abang tak akan pergi ke sana selagi abang tak yakin yang Ren benar-benar sudah stabil.”

Rania menolak tangan Ummar Qayyum di pahanya. Dia sudah penat dianggap tidak stabil. Dia benci kerana ungkapan itu mematahkan semangatnya.

“Ren stabil dan abang tak payah bimbang. Kalau abang rasa abang nak pergi ke Sweden esok pun, silakan, Ren boleh jaga diri dan anak ini sendiri. Tidak ada apa yang perlu abang risau!”

Rania bangkit. Dia menghampiri almari lalu dikeluarkan sehelai tuala.

“Ren, abang tak habis bercakap...”

“Ren nak solat!”

“Satu lagi abang nak pesan pada Ren...”

Rania sudah berada di depan bilik air, mendengar kata suaminya dia berpaling, “Apa?”

“Bukan Ren saja yang tertekan, Murni pun tertekan juga kerana dimadukan, kasihanilah dia...” pujuk Ummar Qayyum.

Rania tidak menjawab. Murni lagi! Rania mengeluh bosan. Dia membuka pintu bilik air, menutupnya dan kemudian terdengar bunyi sesuatu terjatuh diiringi jeritan Rania.

Berderau darah Ummar Qayyum!

0 comments:

Sale! Sale! Sale!

Dapatkan pelbagai barangan di Seri Sekijang Blogshop...
Legging kanak-kanak, Cawan Giacomo, Handmade Chocolate, Homelife, kitchen wallpaper, cartoon cutlery, kitchen tools, Gift Box, Serving tray, Fridge magnet preloved item

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

I will follow youuu....

busuk.org

apesal traffic??