Tuesday, March 26, 2013

Cikgu Rania 2 (Siri 37): Sebelah Sayapku Patah Jua!

Oleh Samsiah Mohd Nor
Ummar Qayyum berlari ke bilik air. Terus ditolak pintu bilik air yang kebetulan tidak dikunci.
“Ya Allah, Ren!” Jeritan Ummar Qayyum terdengar. Dia juga hampir terjatuh dek lantai licin di dalam bilik air. Panik sungguh apabila melihat tubuh Rania tergolek di atas simen yang berkubang dengan darah bercampur air. Rania tidak sedarkan diri.

Ummar Qayyum tutup pili air dari corong siraman. Ummar Qayyum paut tubuh Rania lalu diampungnya dengan berhati-hati. Dengan waspada dibawa tubuh yang kurus itu keluar dari bilik seraya menjerit memanggil nama Puan Sri Zalia. Diletakkan Rania di atas katil.

“Ren, bangun Ren.” Pipi Rania ditepuk selembut mungkin tapi Rania tidak memberikan sebarang reaksi. Matanya terkatup rapat. Kerana tidak tentu arah, Ummar Qayyum angkat tubuh si isteri untuk dibawa turun ke bawah.

“Kenapa ni?” Tujah Puan Sri Zalia di depan pintu bilik mereka.

“Ren jatuh dalam bilik air mama, dia tak sedar.”

“Ya Allah, kenapa jadi macam ni?” Puan Sri Zalia menjadi panik melihat baju lencun di tubuh Rania sudah dipenuhi darah.

“Mama call ambulans,” arah Ummar Qayyum.

Tan Sri Razlan membantu mengapung tubuh Rania. Tubuh kurus itu kemudiannya ditempatkan di atas sofa sementara menunggu ambulans datang.

“Ambil gebar satu akak,” arah Puan Sri Zalia kepada Makcik Rohaya yang baru muncul.

Terkocoh-kocoh orang tua itu berlari ke bilik dan keluar semula dengan sehelai gebar bersih. Tubuh Rania diselimutkan. Makcik Rohaya terketar-ketar melihatkan keadaan Rania. Sepasang baju bersih milik Rania dimasukkan di dalam sebuah beg untuk dibawa bersama.

“Apa dah jadi dengan anak kita bang?” Tangis esak Puan Sri Zalia mulai kedengaran apabila keadaan Rania tidak berubah. Dia jadi buntu. Apa yang berlaku?

“Kenapa ni Qayyum? Kenapa sampai jadi begini?” Suara Puan Sri Zalia mulai meninggi.

Murni yang baru keluar dari bilik bawah terpinga-pinga melihat keadaan yang tidak terkawal itu. Dia tidak berani mendekat tetapi melihat dari satu sudut.

Puan Sri Zalia bersama Ummar Qayyum menaiki ambulans bersama Rania sebaik sahaja kenderaan itu tiba di depan pintu utama.

“Abang naik kereta,” kata Tan Sri Razlan.

“Ya...,” Puan Sri Zalia tidak memandang ke kiri kanan lagi. Dia duduk di sisi Rania di dalam ambulans. Ummar Qayyum pula di hujung kepala.

“Baik-baik Puan Sri,” pesan Makcik Rohaya.

“Hati-hati kalau mak cik bersihkan bilik air kami, lantai licin,” kata Ummar Qay­yum pula.

Makcik Rohaya angguk. Pintu van ambulans ditutup diikuti bunyi siren kenderaan tersebut. Makcik Rohaya leka memerhati sehingga hilang bayangan van dari pandangannya.

“Ya Allah Ya Tuhanku, selamatkanlah Ren. Dia budak yang baik Tuhanku! Selamatkan dia...” Air mata Makcik Rohaya jatuh berjuari-jurai. Disekanya dengan lengan baju kurung Kedah sambil masuk ke dalam rumah. Tidak lupa dikunci pintu depan sebelum bercadang naik ke atas untuk membersihkan bilik air Rania
.
“Kenapa dengan Ren mak cik?” tanya Murni.

Wajahnya bersahaja. Fahmi berada di dukungannya. Makcik Rohaya menjuih. Meluat sungguh melihat muka Murni. “Sekarang...puaslah hati kau!” herdik Makcik Rohaya.

Wajah Murni masam mencuka. “Orang tanya baik-baik, tak tahu nak jawab elok-elok ke?”

Makcik Rohaya menjeling lagi. Terbayang-bayang wajah tidak bermaya Rania.

Kegugurankah Rania? Ya Allah, janganlah terjadi perkara sedemikian pada Ren! Doa Makcik Rohaya tidak putus-putus. Dia mendaki anak tangga sehingga sampai ke bilik Rania. Ditanggalkan cadar yang sudah kotor lalu digantikan cadar baru.

Kemudian di ke bilik air Rania pula. Sayunya hati melihat darah yang masih berkubang. Macam mana Ren boleh jatuh? Ren penat barangkali! Allah, selamatkan Ren dan anaknya. Tolonglah Ya Allah! Makcik Rohaya terus bermonolog.

Baru hendak dicapai mop lantai di tepi dinding sudut belakang bilik air, dia terperasan akan botol pencuci lantai yang terletak di tepi sinki berbatu marmar indah. Dahinya berkerut. Sepatutnya semua peralatan membasuh bilik air diletakkan di atas rak yang tersorok di sebelah tandas.

Mengapa ada di sini? Hendak mencuci bilik airkah Rania? Soalnya lagi kehairanan. Kenapa Rania hendak mencuci bilik air sedang pagi tadi bilik air tersebut telah pun dicuci. Daripada berdiri, Makcik Rohaya duduk tercongok. Diperhatikan lantai yang masih bersimbah campuran darah dan cairan likat.

Hujung jarinya merasa lekit cairan pencuci tersebut. Kemudian dihidu! Bau pencuci lantai. Diperhatikan lagi dengan teliti. Kelihatan seperti cairan itu disimbah di atas lantai marmar. Kesan gelongsoran kaki juga masih kelihatan di bahagian tengah bilik mandi. Di bahagian pintu masuk hanya terdapat bekas air yang kian mengering.

Pelik! Rania tidak pernah jatuh di bilik air selama ini. Bagaimana ini terjadi? Ang­kara siapakah? Terfikir demikian di benak hati Makcik Rohaya. Perasaan terkilan semakin menghantuinya. Dia berasakan ada sesuatu yang tidak kena.

Kerana tidak puas hati, Makcik Rohaya turun ke bawah. Niatnya hendak mencari Murni tetapi apabila dia mengintai di bilik bawah yang digunakan oleh Murni, hanya Fahmi sahaja yang ada di situ. Sedang tidur. Mana emaknya? Makcik Rohaya mencari Murni. Azan Maghrib sudah berkumandang dari masjid berdekatan.

“Maghrib maghrib, ke mana perginya budak ini? Anaknya pula dibiarkan tidur waktu-waktu begini.”

Ngomel Makcik Rohaya­ sendirian. Semasa hendak menarik langsir di ruang bawah, dia ternampak kelibat dua lembaga sedang berbual dalam keadaan mencurigakan di pagar belakang. Keadaan di luar sudah tidak bercahaya lagi. Cuba diperhatikan tapi suasana yang gelap menyukarkannya.

Laju-laju, Makcik Rohaya menuju ke bahagian dapur. Dari situ dia dapat melihat dengan lebih jelas. Bayangan tersebut ialah Murni dengan pembantu Indonesia yang dulu. Makcik Rohaya mengintip segala gerak-geri Murni bersama bibik Indonesia. Dia dapat meneropong dengan lebih dekat gerak-geri Murni dan amah asing tersebut. Mereka tetap berbisik-bisik dalam keadaan mencurigakan.
Sesekali bibik Indonesia memantau sekeliling. Sebuah bungkusan telah berpindah tangan.

Selesai semuanya, Murni bergerak menuju ke pintu masuk ke dapur. Kali ini, Makcik Rohaya bersembunyi pula di sebalik almari di bilik bawah tempat Murni sering mendodoikan anaknya. Murni menyembunyikan bungkusan yang baru diterimanya di dalam almari baju Fahmi sebelum beredar.

Mendengar pintu bilik air dibuka dan bunyi air tercurah dari arah itu, Makcik Rohaya segera menyusup keluar dari bilik tersebut. Dia bergerak laju menuju ke biliknya pula. Sebaik sahaja dia masuk ke biliknya, Makcik Rohaya menenangkan dirinya sejenak. Dadanya berdebar-debar. Hilang debar, dia masuk ke bilik air untuk mandi dan bersolat. Lama sekali dia di dada sejadah. Paling utama, didoakan kesejahteraan untuk seluruh ahli keluarga Tan Sri Razlan. Selesai bersolat, dia ke dapur seperti biasa. Hendak masak atau tidak? Makcik Rohaya serba salah namun deringan telefon miliknya memunah lumat khayalannya sebentar tadi.

“Hah ya Pak Mud,” tegur Makcik Rohaya. Lapang rasanya mendapat panggilan telefon daripada Pak Mud.

Pak Mud sebenarnya bercuti dua hari. Esok baru dia kembali bekerja semula. Cerita tentang Rania disampaikan oleh Makcik Rohaya kepada Pak Mud. Terkejut bukan kepalang pemandu setia itu sebaik mendengar cerita daripada Makcik Rohaya. Seperti pembantu rumah itu, Pak Mud juga berasa belas mengenangkan nasib Rania.

“Moga Ren tabah menghadapinya...” Doa Pak Mud.

“Yalah Pak Mud.”

“Saya perasan Ren banyak diduga dengan ujian rumah tangga. Mula-mula bahagia sangat dia dengan Qayyum, tapi sekejap lepas itu satu satu masalah melanda,” akui Pak Mud.

Dia sedar kemelut yang dihadapi oleh pasangan yang bagai pinang dibelah dua itu.
“Memang betul kata Pak Mud. Saya sedar sejak dulu lagi sebab dalam rumah ni ada ular!”

Perkataan ‘ular’ ditekan oleh Makcik Rohaya tanpa berselindung lagi. Siapa lagi kalau bukan Murni yang jadi ularnya? Hangat dadanya setiap kali terbayangkan wajah Murni. Pertama kali Murni jejakkan kaki di rumah tersebut, dia sudah tidak sedap hati tetapi siapalah dia untuk bercakap lebih memandangkan dia hanya pembantu rumah di situ. Murni pula kemudiannya diangkat ‘darjat’ menjadi menantu. Apa yang dapat dibuat hanya memandang sahaja tingkah laku Murni yang ibarat kaduk naik junjung itu.

“Tak payah kita menambah dosa ya Rohaya?” luah Pak Mud.

“Oh ya, saya dah jumpa Ustaz Qasim berkenaan minyak dalam botol kecil milik Murni tu,” sambung Pak Mud seterusnya.

“Dah jumpa?” tanya Makcik Rohaya tidak sabar-sabar.

Dia melemparkan pandangannya ke arah bilik Murni apabila terdengar bunyi pintu bilik dibuka. Melihat Murni keluar seraya mengepung anak kecilnya yang merengek, Makcik Rohaya kurang selesa.

“Kejap Pak Mud.” Makcik Rohaya beredar masuk ke biliknya dan mengunci dari dalam.

Dia tidak mahu perbualannya dengan Pak Mud didengari Murni. Murni mengerutkan keningnya kerana curiga dengan tindak tanduk pembantu rumah yang suka mencari pasal dengannya.

“Apa kata ustaz, Pak Mud?” tanya Makcik Rohaya sebaik sahaja punggungnya sudah belabuh di atas katil.

Lalu berceritalah Pak Mud tentang pertemuannya de­ngan Ustaz Qasim. Mendengar penerangan awal Pak Mud, bulu roma Makcik Rohaya menegak. Benarlah seperti yang diramal selama ini. Murni main kotor. Murni pakai minyak pengasih. Kurang ajar!

“Saya dah agak dah! Tak dapat tanduk, telinga dipulas. Budak tak sedar diuntung,” sampuk Makcik Rohaya berapi-api.

Ikutkan sakit hati­nya, mahu sahaja ditinjunya muka Murni biar tersembam di lantai.

“Jangan terburu-buru Rohaya!” pujuk Pak Mud.

Mula-mula serba-salah juga mahu melaporkan berita yang didengari daripada Ustaz Qasim tapi amanah orang perlu juga disampaikan.

“Habis tu tak betul ke apa yang dikata oleh Ustaz Qasim tu Pak Mud?” Makcik Rohaya mahukan kepastian setelah penerangan panjang lebar diperoleh daripada Pak Mud.

“Betul, cuma saya tidak mahu kita berlebih prasang­ka! Memang itulah yang dikatakan oleh Ustaz. Saya tak berani nak menokok tambah atau menuduh siapa-siapa. Hanya menyampaikan apa yang dikata, sekadar untuk peringatan.”

“Macam mana saya tak berprasangka,” keluh Makcik Rohaya. “Tadi pun saya nampak dia jumpa lagi budak Indon tu. Rasa saya barang sama yang diberikan oleh si Indon kepada Murni.”

“Yang boleh kita buat berhati-hatilah, tapi jangan berprasangka lebih-lebih dan juga jangan bertindak membabi buta!” pesan Pak Mud penuh berhemah.

“Kena juga kita berprasangka Pak Mud! Tanpa prasangka, kita mudah terjerat. Ini yang mungkin berlaku pada Ren sebab mudah sa­ngat percaya pada orang!”

“Apa maksud kamu Rohaya?” Pak Mud kurang faham.

“Terus terang saya nak cakap. Saya tak percayakan perempuan bernama Murni ni. Tadi, masa saya bersihkan bilik air tempat Rania jatuh, saya rasa ada yang pelik.”

“Apa yang peliknya Rohaya?” lembut suara Pak Mud tidak mampu mengendurkan suara Makcik Rohaya.

“Er, saya rasa ada orang sengaja tuang pencuci lantai di bilik air, berniat!” Makcik Rohaya berbisik seraya melarikan matanya ke pintu bilik sungguhpun tadi dia sudah menguncinya dari dalam.

“Maksud awak ada orang sengaja nak bagi Ren jatuh?” tanya Pak Mud balik.

“Ya.”

“Kalau begitu, hati-hatilah, jerat tak lupa pelanduk,” pesan Pak Mud lagi.

“Pak Mud tak hendak bertanya siapa?”

“Tak mengapalah, saya ada kerja ni,” dalih Pak Mud yang kurang gemar mengumpat.

“Yalah Pak Mud!” sahut Makcik Rohaya sebelum talian diputuskan.

Sungguhpun hati sedang menggelegak, Makcik Rohaya tetap sabarkannya. Dia duduk tercongok di atas katil seraya membaca pelbagai ayat-ayat suci Al-Quran untuk menyejukkan hati. Beratus-ratus kali dia beristighfar sambil mengurut dadanya yang berombak kencang. Dia takut kalau tidak dikawal amarahnya, mahu pengsan
Murni dikerjakan.

Dia keluar dari bilik apabila gelora perasaannya mulai reda. Baru sahaja hendak membuka peti ais untuk melihat-lihat apa yang ada untuk dimasak ala kadar, Puan Sri Zalia menghubunginya. Puan Sri Zalia menyampaikan khabar Rania.

“Ren keguguran...,” Lirih suara Puan Sri Zalia sewaktu kalimah itu terlontar.

Dia menelefon Makcik Rohaya di luar bilik mewah di Hospital Penawar tempat Rania menerima rawatan akibat keguguran. Makcik Rohaya terduduk mende­ngarnya.

“Astagfirullahalazim...kasihannya Ren.”

Bergenang air mata Makcik Rohaya. Besarnya penang­gungan Rania. Mampukah Rania menghadapinya? Fikir Makcik Rohaya. Anak orang kaya yang biasa hidup senang tapi dia teringat kata-kata Pak Mud.

“Dia memang anak orang kaya tapi dia tak memanjakan dirinya...”

Ada benarnya kata-kata Pak Mud. Mudah-mudahan Rania tabah mengharungi dugaan ini.

“Ren macam mana Puan Sri?” tanya Makcik Rohaya penuh keprihatinan.

“Ren dah sedar. Tapi dia sedih sangat kehilangan bayi tu. Dia asyik menangis sejak tadi. Tapi alhamdulillah, Ren selamat. Bimbang juga saya kalau-kalau berlaku tumpahan darah yang serius pada Ren!” Dalam sedih, Puan Sri Zalia tidak lupa mengucap syukur kerana kesihatan Rania berada dalam keadaan yang baik sungguhpun emosinya terganggu.

“Allah!” keluh Makcik Rohaya.

Dia sudah menangis. Berat matanya memandang berat lagi bahu Rania memikul. Keguguran anak pertama! Ya Allah, peliharalah Rania!

Puan Sri Zalia turut me­nyapu air matanya. Sejak tadi, dia juga sama-sama menangis. Jiwa seorang ibu turut merasai keperitan yang dialami si anak.
Kepada anak-anaknya Ridwan dan Rindu yang berada jauh di perantauan telah dikhabarkan berita duka itu. Rais bersama Ros Ilyani yang masih berbulan madu terkejut besar mendengar tragedi yang menimpa Rania. Mereka bercadang untuk segera pulang.

“Apa saya nak buat puan? Puan balik ke?” tanya Makcik Rohaya teresak-esak. Hiba sungguh kenangkan nasib Rania.

“Sekejap lagi saya balik ambil barang-barang keperluan Ren, kak siapkan apa-apa yang patut,” kata Puan Sri Zalia kemudian.

“Baik puan, er nak masak apa-apa ke puan?” suara Makcik Rohaya terputus-putus.
“Masaklah untuk makan akak dengan Murni. Untuk Ren, renehkan bubur air ya kak!” usul Puan Sri Zalia.

“Ya Puan Sri. Kirim salam saya buat Ren.” Hati Makcik Rohaya sudah luluh.

Dia menangis teresak-esak. Begitu juga dengan Puan Sri Zalia. Sejak tadi, banyak sudah air matanya terhambur. Dia jadi buntu mengenangkan pelbagai masalah yang melanda rumah tangga Rania. Dia sedar rumah tangga Rania bergelora tapi tidak pernah disangka gelora itu bak tsunami. Makin parah apabila Rania keguguran.

Lebih memburukkan keadaan, Rania turut memulaukan si suami. Puas ditanyakan pada Ummar Qayyum tentang permasalahan mereka, tetapi Ummar Qayyum terkebil-kebil. Dia tidak dapat menjawab dengan pasti. Ketara Ummar Qayyum sendiri kebingungan. Namun, Puan Sri Zalia sedar, Ummar Qayyum diserang rasa bersalah yang tidak sedikit.

Anak! keluh Puan Sri Zalia di luar bilik. Dia terpaksa mendamaikan hatinya dahulu sebelum masuk semula ke bilik Rania. Seperti tadi, Rania hanya membisukan diri. Wajahnya dipalingkan ke jendela tertutup yang langsirnya terbuka. Wajah malam dengan lampu-lampu jalan yang me­nyala menjadi tatapan matanya. Puan Sri Zalia pergi ke arahnya. Menutup pemandangan malam yang ditarah mata Rania.

“Ren...” Puan Sri Zalia lembutkan suara selembut-lembutnya.

Tangan Rania digenggam Puan Sri Zalia. Puan Sri Zalia renung wajah Rania sehingga ke akar umbinya. Segala penderitaan yang Rania sembunyikan selama ini terpancar nyata di wajahnya yang putih dan kudus itu. Yakinlah dia bahawa raga Rania teramat parah dan mudah tersiat. Justeru, dia perlu berhati-hati dalam setiap bicaranya.

Namun satu dia kurang mengerti, apa yang dilalui Rania selama mendayungi kolek kecil bersama Ummar Qayyum? Apa yang aku terlepas pandang dalam ­kocakan kolek kecil yang kau harungi bersama si suami selama ini anak? Hati Puan Sri Zalia merintih ­pedih. Dia berasa bersalah amat pada si anak. Dia jadi takut. Dia jadi bimbang seandainya peristiwa yang menimpa Rania sekarang akan membuat Rania merancang sesuatu pada masa akan datang. Ah, bukan dia tidak kenal Rania. Tangan Rania masih kemas dalam genggamannya.

“Mama nak balik kejap. Nak mandi dan solat. Nak ambil barang-barang Ren juga. Nanti mama datang balik,” bisiknya lembut di telinga si anak.

Rania pandang ibu de­ngan wajah kosong.

“Rania nak apa-apa?” tanya si ibu lagi.

Suaranya seperti desir ­angin yang sangat memahami. Rania hanya menggeleng. Puan Sri Zalia peluk tubuh Rania lalu dikucupnya kedua-dua pipi si anak.

“Mama balik sekejap saja. Biar Qayyum tunggu Ren ya sementara mama balik,” ucap Puan Sri Zalia. Rania menggeleng berulang kali. Tiba-tiba wajahnya berubah hiba.

Tan Sri Razlan bersama Ummar Qayyum bangkit dari kerusi. Tan Sri Razlan bergerak menghampiri Rania tetapi Ummar Qayyum hanya tercegat memerhati dari tempat dia berdiri. Di tempat yang kelibatnya tidak tersuluh dek mata Rania.

“Jaga diri. Pukul 12 malam ni, Zara balik dari New Zealand. Ayah dengan Zara datang esok ya.” Tan Sri Razlan usap kepala Rania.

Sebuah kucupan lembut hinggap di dahinya. Menyedari tubuh Ummar Qayyum bergerak menghampiri katilnya, Rania menarik selimut dan menyembu­nyikan mukanya. Sejak dia sedar dari pengsan lalu dimaklumkan tentang keguguran kandungannya,­ wajah yang paling tidak mahu dipandang ialah wajah Ummar Qayyum. Dia tidak sudi! Dia tidak mahu!

“Ren...” Suara Ummar Qayyum yang menusuk masuk ke lubang telinganya bagai suara hantu yang tidak mahu didengari.

Rania patungkan diri. Dia tidak bergerak. Itu tanda dia memprotes Ummar Qayyum. Dia tidak mahu Ummar Qayyum menemaninya. Dia mahu bersendirian.

“Ren..., “ panggil Ummar Qayyum buat kali kedua.

Mendengar lagi suara itu, hati Rania terasa bagai dibelah-belah. Disayat-sayat. Disiat-siat. Bukan sahaja diri Ummar Qayyum yang tidak mahu dilihat, bahkan suaranya juga tidak mahu didengari. Melihat keras­nya hati Rania, Puan Sri Zalia yang berdiri di ambang pintu bilik menggamit Ummar Qay­yum.

“Baliklah, tak payah tung­gu,” bisik Puan Sri Zalia pada si menantu.

“Saya nak tunggu Ren mama ...” Ummar Qayyum tidak mahu mengalah. Rasa bersalah menyerangnya. Biarlah Rania tidak sudi memandangnya tapi dia tetap akan menunggu Rania.

“Baliklah dulu, emosi Ren tak stabil sekarang,” pujuk Puan Sri Zalia.

“Macam mana saya nak balik? Dia isteri saya. Saya nak jaga Ren mama.”

“Ren tak mahu. Hormati permintaannya. Buat masa ni Qayyum balik dulu. Mama minta nurse jaga sementara mama datang balik.”

Hendak menitis air mata Ummar Qayyum dibuatnya. Benci sangatkah Rania pada aku? Apakah anggapan Rania pada aku sekarang sehing­ga bayang aku pun tak sudi dilihat.

“Baliklah Qayyum,” ujar Tan Sri Razlan yang sejak tadi tidak banyak berkata-kata.

Dia kurang pasti tentang kemelut yang melanda rumah tangga pasangan suami isteri itu tapi dia yakin kehadiran Ummar Qayyum di situ tidak dialu-alukan Rania. Ketara Rania sangat marahkan Ummar Qayyum.

Mendengar kata ayah mertuanya, Ummar Qayyum terdiam. Pintu bilik Rania ditutup. Kali ini dia tercegat pula di luar bilik Rania.

“Kalau Ren tak sudi te­ngok muka saya kat dalam, biar saya tunggu di luar bilik ayah, mama,” Ummar Qayyum tidak berputus asa. Tan Sri Razlan suami isteri berpandangan.

“Jangan masuk!” pesan Tan Sri Razlan sebelum pergi.

copy paste dari...
http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/CikguRania2_Siri37__SebelahSayapkuPatahJua_/Article/index_html

0 comments:

Sale! Sale! Sale!

Dapatkan pelbagai barangan di Seri Sekijang Blogshop...
Legging kanak-kanak, Cawan Giacomo, Handmade Chocolate, Homelife, kitchen wallpaper, cartoon cutlery, kitchen tools, Gift Box, Serving tray, Fridge magnet preloved item

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

I will follow youuu....

babab.net

apesal traffic??