Tuesday, April 23, 2013

Cikgu Rania 2 (Siri 41): Tuhan, tolonglah aku!

Oleh Samsiah Mohd Nor

“Kenapa ni Qayyum?” tanya Puan Sri Zalia pada menantunya yang nampak rusuh benar. Dia terkejut melihat Ummar Qayyum duduk tersandar di atas sofa ruang utama dalam keadaan yang pelik pada jam tiga pagi.
Kepalanya terkulai di birai sofa. Matanya memandang kosong permukaan siling yang dihiasi dengan ukiran indah berwarna-warni. Puan Sri Zalia mengemaskan rambutnya yang tidak terurus. Matanya berkelip-kelip memandang Ummar Qayyum. Teruk benar keadaan Ummar Qayyum ketika itu. Rambutnya kusut-masai. Matanya kuyu dan tidak bermaya, tapi ketara dia tidak tidur.

Di atas permaidani ada sejadah yang berlipat dua. Kopiah putih dengan seutas tasbih berada di atas sejadah. Menyedari dirinya diperhatikan dari sisi, perlahan-lahan Ummar Qayyum berpaling. Helaan dilepaskan sebelum dia membetulkan kedudukan lalu duduk dengan lebih tertib. Dia menggosok hidungnya beberapa kali. Dia tersenyum nipis dalam paksa kepada ibu mertua yang masih berdiri dengan wajah berkerut.

“Buat apa kat sini? Qayyum tidur kat sini ke?” tanya Puan Sri Zalia.

Selama Ummar Qayyum duduk bersamanya, tidak pernah sekali pun Ummar Qayyum tidur merata-rata. Tempat tidurnya dan Rania adalah di kamar atas atau di bawah. Sebelum Rania keguguran, di kamar atas tempat mereka, tetapi selama Rania kurang sihat selepas keguguran, Ummar Qayyum tidur di bawah.

Walaupun Puan Sri Zalia tahu ada kemelut kecil antara mereka, tapi jauh di sudut hati dia yakin keadaan itu akan kembali seperti biasa. Namun, akhir-akhir ini, keadaan yang diharapkan belum menampakkan sinar harapan. Tapi tidak pula dia menyangka situasi itu akan menjadi bertambah buruk lebih-lebih lagi malam esok Ummar Qayyum akan terbang ke Sweden.

“Kenapa mama tak tidur lagi?” Ummar Qayyum bertanya balik lama kemudian.

Dia merapikan rambutnya menggunakan kedua-dua jemari tangan.

“Mama dah tidur. Mama terjaga. Yang kamu ni kenapa kat sini?” ulang Puan Sri Zalia lagi.

Dalam hati, dia sudah dapat menduga hal itu sudah tentu berkaitan dengan Rania.

“Saya tertidur kat sini,” helah Ummar Qayyum.

“Tertidur?” Tercengang Puan Sri Zalia mendengarnya.

“Saya masuk dulu mama.” Kerana tidak mahu memanjangkan isu, Ummar Qayyum minta diri.

Terkebil-kebil Puan Sri Zalia sebaik sahaja Ummar Qayyum masuk ke bilik bawah. Takkan sampai begitu buruk hubungan mereka? Malam esok Ummar Qayyum hendak terbang ke Sweden, takkan mereka masih berperang dingin. Mengenali Rania, Puan Sri Zalia tahu hal itu berlarutan sudah tentu gara-gara Rania. Pagi-pagi esoknya, selepas solat Subuh, dia sudah mengetuk pintu bilik Rania. Apabila tombol cuba dipulas, bilik itu rupa-rupanya berkunci dari dalam. Lama juga dia menunggu sebelum pintu bilik terkuak.

“Mama...” ucap Rania perlahan dengan mata separuh terbuka.

Puan Sri Zalia terus menerobos masuk lalu duduk di birai katil Rania. Bertubi-tubi soalan diajukan pada Rania. Ketara dia menyalahkan Rania atas apa yang berlaku pada Ummar Qayyum. Rania yang masih di awang-awangan terkejut disergah begitu. Naik darah juga dibuatnya.

“Dia dah mengadu pada mama ke?” tanya Rania dengan nada menyindir.

Puan Sri Zalia diam. Sengaja dia tidak menjawab soalan Rania supaya Rania terus berprasangka. Dia hendak mengorek rahsia yang berlaku dalam rumah tangga mereka.

“Sampai hati Ren buat Qayyum macam tu. Tak tentu arah dia tau. Pukul tiga pagi dia duduk merenung siling rumah. Dah mengalahkan orang meroyan!” Puan Sri sengaja membesar-besarkan isu.

“Dia bagi tahu mama apa?” Rania agak bengang dan marah.

“Elok kalau Ren bagi tahu mama juga supaya mama dengar dari kedua-dua belah pihak,” cungkil Puan Sri Zalia lagi.

Rania tunduk. Air mukanya berubah. Jauh di sudut hati dia berasa bersalah juga kepada Ummar Qayyum, tetapi hati seperti sudah tertutup pada si suami. Sudah benar-benar tertutupkah hatiku atau rajukku yang panjang atau mungkinkah juga egoku tercabar sebagai wanita? Soalnya sendiri.

“Benar ke apa yang Ren kata pada Ummar Qayyum?” Serkap Puan Sri Zalia berterusan.

Kerana cuba mengorek rahsia, dadanya dilanda debaran teruk. Dia rasa seperti hendak semput. Dia yakin benar ada sesuatu berlaku antara mereka berdua cuma dia tidak tahu apakah isunya.

“Dia kata apa?” tanya Rania balik.

“Sekarang mama nak tahu apa yang Ren kata.”

“Ren kata Ren nak berpisah,” sahut Rania selamba. Wajahnya tunduk.

“Ren kata apa?” Puan Sri Zalia inginkan kepastian. Masakan itu yang aku dengar.

“Ren nak berpisah,” ulang Rania.

Hampir pengsan Puan Sri Zalia dibuatnya. Menggigil tubuhnya saat itu. Kalau tidak kerana Rania masih berpantang 44 hari selepas keguguran, mahu muka Rania dilempangnya. Dicuba kawal emosi marahnya yang meledak. Gagal. Belum sempat Rania dimarahi, nafasnya tersekat-sekat. Semputnya makin menjadi-jadi pula.

Dipejamkan matanya seketika. Dadanya berasa sesak dan kian ketat. Tubuhnya tiba-tiba terkulai perlahan di sisi Rania.

“Mama....” Pucat muka Rania melihat keadaan ibunya.

“Mama, mama, mama...” Rania sudah menangis. Dibaringkan ibunya di atas tilam lalu dia bergegas keluar kamar memanggil Makcik Rohaya. Suaranya yang nyaring terlebih dulu mengejutkan Ummar Qayyum yang baru selesai mengaji di ruang bawah.

“Kenapa mama?” tanya Ummar Qayyum yang sudah tercegat di sisi ibunya.

“Mama pengsan tiba-tiba.” Tangisan Rania makin menjadi-jadi.

Ummar Qayyum bertindak pantas. Dia menghubungi ambulans. Tidak sampai lima belas minit, kaki tangan dari Hospital Serdang sudah muncul di pintu rumah. Seorang doktor memeriksa keadaan Puan Sri Zalia. Dia mengambil tekanan darah dan bertanya beberapa soalan pada ahli keluarga.

“Dia tak apa-apa,” ujar Doktor Aizuddin sesudah membuat pemeriksaan. Puan Sri Zalia sudah tersedar, tetapi kelihatan masih lemah. Dia memegang dadanya lantas segera pula Rania menggosoknya dengan lembut.

“Puan mesti berehat dan jangan stres,” nasihat Doktor Aizuddin lagi. Puan Sri Zalia angguk cuma.

“Kalau kerap berlaku begini, lama-lama puan kena makan ubat secara konsisten. Susah nanti kalau dah mula makan ubat!” tambah doktor berusia awal 40-an itu lagi.

Jari jemari ibunya digenggam erat oleh Rania. Rasa bersalah datang menundanya. Ummar Qayyum sudah keluar kamar mengikut doktor berpengalaman itu. Mereka berbincang di tingkat bawah. Rania perasan Murni ada sekali di ruang tamu semasa dia menjengah mengintai tetamu. Dia tidak mempedulikan perempuan itu. Dia masuk ke biliknya semula.

“Ren dah hubungi ayah. Ayah balik esok. Abang Rais dengan Kak Ros dalam perjalanan,” ujar Rania apabila dia kembali mengadap si ibu. Tan Sri Razlan sepatutnya pulang dua hari lagi dari Singapura, tetapi dia akan menyegerakan kepulangannya sebaik sahaja mendengar berita kesihatan isteri. Puan Sri Zalia menarik nafas dalam-dalam.

“Kenapa mama Ren?” bisik Makcik Rohaya kepada Rania.

Sejak tadi dia tidak berpeluang bertanya. Puan Sri Zalia kelihatan lebih baik daripada tadi. Mukanya yang pucat sebentar tadi sudah berubah warna. Sesekali Puan Sri Zalia menggosok-gosok dadanya.

“Mama terkejut,” sahut Rania dengan rasa bersalah.

“Puan sakit dada?” tanya pula Makcik Rohaya.

“Sejuk dada,” bergetar suara Puan Sri Zalia.

“Mak cik ambilkan Vicks,” arah Rania. Makcik Rohaya kembali bersama sebotol Vicks. Dada ibunya disapu lalu digosok dengan lembut.

“Maafkan Ren mama...” Sayu hati Rania melihat keadaan ibu.

Puan Sri diam sahaja. Melihat wajah ibunya semakin pulih, Rania tinggalkan si ibu bersama Makcik Rohaya. Dia mahu bersemuka dengan Ummar Qayyum. Dia yakin Ummar Qayyum telah mengadu pada ibunya tentang masalah mereka.

Di ruang tamu, Ummar Qayyum tidak bersendirian. Dia sedang bercakap dengan Murni. Wajahnya serius benar. Rania meluat melihat mereka. Dia menuruni anak tangga tanpa disedari oleh orang berdua itu.

“Saya nak bercakap dengan awak,” celah Rania tiba-tiba.

Kedua-duanya memandang serentak pada Rania.

“...dengan Qayyum. Awak boleh pergi,” kata Rania pada Murni.

Wajahnya masam mencuka. Api kemarahannya selalu membara setiap kali melihat wajah Murni. Wajah Ummar Qayyum berubah. Murni tunduk laksana orang tahu diuntung.

“Murni tahu Murni orang asing di rumah ni kak. Murni juga tahu Kak Ren tak suka Murni. Murni sedar diri Murni. Tapi tak perlulah Kak Ren halau Murni begitu!” suara Murni kedengaran pilu benar.

“Pergi!”

“Sabarlah Kak Ren, satu hari Murni dan Fahmi akan pergi bukan saja dari tempat yang Murni injak ini bahkan juga dari rumah ini.” Wajahnya muram. Kesedihan bermukim di matanya.

“Saya tak hendak dengar ceramah awak. Awak boleh pergi sekarang?” tekan Rania lagi.

Ummar Qayyum merenung Rania. Dia tidak sangka Rania sanggup berkata demikian pada Murni. Ungkapan itu satu penghinaan. Rania sudah benar-benar melampau. Apa yang merasuk Rania? Dalam situasi ibunya sakit dia masih tidak mampu mengawal emosi!

Murni berengsot perlahan. Rania menjeling tajam. Yakin bahawa Murni sudah tiada berhampiran mereka, Rania mengalihkan pandangannya pada Ummar Qayyum.

“Apa awak mengadu pada mama?” tanyanya sombong.

“Mengadu apa?”

“Awak cerita pada mama saya minta perpisahan.”

“Ren, itu masalah rumah tangga kita. Abang tak berniat nak ajak siapa-siapa pun campur tangan. Kita boleh selesaikan sendiri.”

“Habis mana mama tahu?”

“Ren lah yang cakap...”

Rania terkedu. Dia imbas kembali perbualan antara dirinya dengan si ibu. Ternyata, ibunya tidak pernah mengatakan bahawa Ummar Qayyum yang bercerita.
Ah, ibu main serkap barangkali!

Keluh Rania, tetapi ego menyebabkan dia tidak mahu mengalah.

“Awak ‘hint’ pada dia!” tuduh Rania selamba.

“Ren, tak ada apa yang abang cakap pada mama.”

“Saya tak akan berganjak dengan keputusan yang telah saya buat malam tadi.” Rania memusingkan mukanya.

“Apa keputusan Ren?”

“Keputusan semalam!”

“Apa?” tanya Ummar Qayyum. Dia tidak pernah sesekali lupa dua perkataan yang diucap oleh Rania cuma dia berharap Rania tidak mengulanginya lagi.

“Berpisah!”

Renungan tajam Ummar Qayyum menembusi mata Rania. Jantung Rania berdegup kencang. Tiada suara keluar dari mulut lelaki itu. Hanya renungan yang bercerita. Sekonyong-konyong Rania berasa takut. Ada angin semilir ngilu melewati dadanya. Dia tidak berani membalas tatapan Ummar Qayyum.

“Betul itu yang Ren mahu?” tanya Ummar Qayyum lama kemudian.

Kali ini Rania pula terdiam. Dia mulai ragu-ragu. Taufan kebimbangan membadai jantungnya. Hakikatnya dia tidak yakin dengan keputusan yang dibuat, tetapi egokah aku?

“Itu yang Ren mahu?” ulang Ummar Qayyum tegas sekali.

Rania memejamkan matanya seketika. Dia berasa seperti mahu tumbang. Tuhan, tolonglah! Antara sedar dengan tidak, kepalanya mengangguk.

“Baiklah, kalau itu yang Ren mahu abang akan beri. Abang tiada upaya untuk halang Ren. Malam nanti abang akan berangkat ke Sweden dan lepas tu tidak pasti abang akan kembali atau tidak!” sahut Ummar Qayyum dan pergi.

Rania terduduk di kerusi. Nafasnya seperti mahu putus. Ya Allah, apa yang aku buat? Tanpa sedar air matanya jatuh bertitis-titis. Hiba sekali!

copy paste
http://www.hmetro.com.my/articles/CikguRania2_Siri41__Tuhan_tolonglahaku_/Article/

2 comments:

Kesuma Angsana said... [Reply]

wah best citer ni !

Miss Mirror a.k.a Sam said... [Reply]

Nafisa... apa kata you pulak tulis novel. ;)

Sale! Sale! Sale!

Dapatkan pelbagai barangan di Seri Sekijang Blogshop...
Legging kanak-kanak, Cawan Giacomo, Handmade Chocolate, Homelife, kitchen wallpaper, cartoon cutlery, kitchen tools, Gift Box, Serving tray, Fridge magnet preloved item

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

I will follow youuu....

babab.net

apesal traffic??