Tuesday, April 30, 2013

Cikgu Rania 2 (Siri 42): Demi malam, di mana kejora?

Langit gelap gelita. Bintang tiada. Angin kaku, malah daun kayu dan ranting halus seperti mati semangat pada malam itu. Langsung tidak mengalunkan apa-apa irama.
Seperti langit yang kelam dan gelap, begitu jugalah hatinya. Sungai hidupnya kini bagai hilang haluan. Hati yang sekian lama layu kini makin tidak bermaya.

Terasa hati seperti disiat-siat setiap kali kata-kata Rania menerpa. Kata-kata yang hanya dua huruf itu mampu menggoncang dadanya. Sehingga saat itu dadanya masih berasa kepedihan dan kesakitan. Itu baru sekadar kata-kata. Bagaimana kalau kata-kata itu menjadi nyata? Bagaimana kalau Rania benar-benar berniat melaksanakan kata-kata itu lalu meninggalkannya?

Mengenangkan hal itu, dia berasa gerun. Tersangat gerun! Kerana gerun jugalah, hidup Ummar Qayyum menjadi tidak menentu, malah akhir-akhir ini tidurnya juga terganggu. Kerap kali dia terjaga ketika tidur. Lebih mendukacitakan, setiap kali terjaga, setiap kali itulah fikirannya akan menerpa kepada permasalahan rumah tangga. Mindanya akan terbang kepada isteri yang berada di Malaysia. Lantas hati terus tertanya-tanya keadaan Rania.

Walaupun sudah hampir dua minggu kata-kata perpisahan terungkap daripada bibir Rania, tetapi Ummar Qayyum masih seperti tidak percaya.

Benarkah Rania tega mengucapkan kata-kata begitu? Tergamak Rania! Sampai hati Rania. Masakan kerana hal kecil begitu, Rania terus membuat keputusan mendadak dan mahu berpisah. Hati Ummar Qayyum bagai dicucuk-cucuk belati tajam nan berbisa. Paling menyedihkan, Rania tidak mahu berbincang selepas kata-kata bak sembilu itu terucap padanya. Dia tidak diberi ruang untuk membela diri.

Kerana matanya masih tidak mampu dipujuk tidur, Ummar Qayyum membuka komputer riba. Dia melayari Facebook Rania. Seperti selalu, Ummar Qayyum akan membaca status yang ditulis Rania. Sebuah puisi baru dimuat naik oleh isteri yang dirindui.

Dengan penuh keterujaan, Ummar Qayyum melirik pada setiap bait:

Demi malam yang bergilir siang
Demi malam dililit seribu bintang
Demi sunyi yang mengingat hanya syahdu
Demi rindu menguit
Demi kasih yang mengulit
Demi sendu yang merintih
Memugar taman cinta yang tidak mahu pergi
Dari diri

Demi malam yang selalu mengejutkan aku
Lalu berdiri di pinggir jendela
Mengais kisah semalam
Mengintai rindu-rindu yang bertebaran
Di pohon yang kaku
Di ranting kayu, di kembang nan layu
Di rerumputan

Ada suara berbisik
Memintaku mengutip cinta
Yang telah gugur

Sekali lagi kulempar pandangan
Taman itu masih ada
Tapi tiada bunga yang berkembangan
Tiada harum yang mencuri perhatian
Tiada dahan yang utuh
Tiada ranting yang bugar
Yang ada hanya akar
Yang masih mengharap
Setitis air cinta.

Hampir menitik air mata Ummar Qayyum seusai membaca empat bait puisi nukilan Rania.

Kalau apa yang kau luahkan di sini adalah isi hatimu Ren, maka fahamlah aku. Aku tidak akan memaksamu Ren, tapi akan kuberikan kau ruang masa untuk kau cuba kenali dirimu terlebih dahulu. Aku cuma berharap egomu tidak akan menjadi punca kemusnahan cinta yang kita bina!

Muka Puan Sri Zalia masam mencuka. Mulutnya memuncung. Minum petang yang disediakan oleh Makcik Rohaya masih tidak disentuh. Dia menemani suaminya minum petang sambil berbincang tentang Rania. Sudah lama dia menunggu masa untuk duduk bersama suami dan membicarakan tentang keadaan Rania. Marahnya pada Rania masih belum surut.

Dia masih ingat betapa kerasnya hati Rania sampai tidak sudi menghantar Ummar Qayyum ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur tempoh hari. Alasannya dia tidak sihat. Puan Sri Zalia tidak terkata. Murnilah yang menemaninya menghantar Ummar Qayyum. Buruk- buruk Murni seperti yang dikata oleh Rania mahupun Makcik Rohaya, mahu juga dia menemankannya. Rania?

Aduh, hampir putus jantung Puan Sri Zalia apabila mengingatkan sikap anaknya nan seorang itu.

“Degil! Entah apa yang dia hendak pun saya tak tahu! Puaslah hatinya dapat sakitkan hati Qayyum. Menghantar Qayyum ke KLIA pun tak hendak,” rungut Puan Sri Zalia dengan nada penuh kekesalan.

“Ren kan belum sihat sepenuhnya. Nak hantar macam mana? Kehilangan anak pula. Awak kena faham,” pujuk Tan Sri Razlan.

Dia tidak mahu menyalahkan Rania. Cukuplah isterinya seorang yang membebel.
“Itu saya faham. Saya mengerti bang. Yang saya tak faham dan tak mengerti kenapa dia menghukum Qayyum. Bukan Ren seorang yang kehilangan anak, Qayyum pun sama. Sepatutnya mereka saling memahami. Ini tidak! Suami dibuat seteru!” Tan Sri Razlan diam sejenak.

Seperti mana ligatnya otak isterinya memikirkan masalah Rania, begitu juga otaknya ligat berfikir cara untuk menyampaikan berita pada isteri tentang keputusan yang telah dibuat oleh Rania. Setakat ini, hanya dia dan Rania sahaja yang tahu. Melentingkah isterinya kalau tahu nanti?

“Cutinya macam mana abang?” tanya Puan Sri Zalia pada Tan Sri Razlan tanpa menyedari gelodak yang sedang bergulung-gulung di dada si suami.
“Abang dah uruskan.”
“Sampai bila cutinya?”
Tan Sri Razlan berdehem. Isterinya belum tahu bahawa cuti Rania disambung sampai hujung tahun. Sesuatu yang dirahsiakan daripada isterinya selama ini perlu dimaklumkan segera. Bagaimana penerimaan Zalia agaknya?

Janganlah dia terkejut dan pengsan seperti hari itu, fikir Tan Sri Razlan lagi. Namun, dia tidak tergamak untuk merahsiakannya lagi. Dengan Rania dia sudah berbincang dan Rania telah memberi izin untuknya memaklumi isteri. Dia kira sudah sampai masa untuknya berterus-terang.

“Cuti Ren sampai bila bang?” ulang Puan Sri Zalia tatkala menyedari suaminya seperti melamun.

“Er, abang dah pohon untuknya cuti tanpa gaji sehingga hujung tahun,” jelas Tan Sri Razlan.

“Sampai hujung tahun?” Puan Sri Zalia terkejut. Cuti itu agak lama.
Kenapa Ren minta cuti sampai hujung tahun? Hati Puan Sri Zalia mulai tertanya-tanya.

“Lepas tu Ren tak ke sekolah itu lagi,” sambung Tan Sri Razlan dalam pada Puan Sri Zalia masih terpinga-pinga.

“Ha! Tak ke sekolah itu lagi? Apa maksud abang? Dia dah tak nak mengajar ke?” Berkerut dahi Puan Sri Zalia mendengar penjelasan suaminya.
“Mengajar lagi cuma di tempat lain.”

“Ren nak bertukar sekolah?” Puan Sri Zalia membetulkan kedudukannya. Dahinya makin berkerut.

“Ya!” Tan Sri Razlan mengiyakan.
“Bertukar sekolah pula? Dah berapa kali bertukar. Dia nak pergi sekolah mana kali ni?”

“Ren nak balik ke sekolah lama. Saya dah pohon. Dah diluluskan pun.”
“Sekolah Sri Cempaka?”

“Ren nak pindah balik Sabah,” Tan Sri Razlan berterus-terang.
Ternganga mulut Puan Sri Zalia sejenak. “Sabah? Apa abang cakap ni?”
Matanya tajam merenung suami yang duduk di hadapannya.

“Ren nak pindah ke Sabah balik,” ulang Tan Sri Razlan, tenang sahaja.
“Abang benarkan?” Puan Sri Zalia tidak percaya.

Tan Sri Razlan angguk. “Abang dah bincang dengan Ren pun.”
Muka isterinya tak dipandang pun. Dia perasan akan perubahan di wajah orang yang sedang dilawan bercakap itu.

“Abang dah bincang dengan Ren?” tanya Puan Sri Zalia balik. “Kenapa abang tak berbincang dengan Lia dulu sebelum abang buat keputusan macam ni?” Puan Sri Zalia sudah tercebik. Sedih hatinya kerana tidak dibawa berunding dalam hal berkaitan anak bongsu mereka.

“Ren dah cukup menderita. Kali ni biarlah kita ikut sahaja kehendak hatinya.”
“Apa masalah Ren? Dia yang keras kepala dan tak mendengar kata. Kali ini abang ikut pula kata dia. Lia tak faham.”

“Kita tak faham masalah dia Lia,” pujuk Tan Sri Razlan.
“Abang tahu tak apa yang abang buat ni?” Hidung Puan Sri Zalia sudah kembang kempis. Dia masih menahan sebak yang telah pun melanda sejak tadi.

“Apa yang abang harapkan ialah Ren bahagia. Mungkin dulu silap abang bawa dia balik ke Semenanjung bila dia belum bersedia.”

“Abang memburukkan keadaan antara Ren dengan Qayyum. Cukuplah apa yang mereka lalui selama ini. Abang tambah lagi. Abang ikut cakap Ren dan jarakkan lagi hubungan mereka,” Puan Sri Zalia sudah tidak malu-malu lagi menangis mendudu-dudu sehingga mengejutkan Makcik Rohaya dan Murni.

Mereka menjengah orang berdua yang sedang dilanda kemelut itu. Apa lagi masalah orang dalam rumah ni? Berkata hati Murni tatkala melihat Puan Sri Zalia masih menangis panjang. Hal Rania lagikah? Duganya.

Hatinya sekarang sangat girang dan bahagia. Masakan tidak! Pucuk dicita ulam mendatang. Ikatan antara Ummar Qayyum bersama Rania sudah berantakan. Rania sudah meminta perpisahan. Bagai retak menanti belah saja hubungan mereka berdua kini.

Murni menyandar di dinding yang memisahkan dirinya dengan Tan Sri Razlan bersama Puan Sri Zalia. Dia mahu mendengar lagi butir pertengkaran mereka berdua. Makin terukkah keadaan Qayyum dengan Rania? Seorang sudah berada di Sweden dan seorang lagi di Malaysia. Ah, rasakan! Aku menunggu dan melihat sahaja.

Dan paling penting, aku bebas di rumah ini. Aku boleh buat apa aku suka. Dendam aku mulai menampakkan hasil. Mereka berdua sudah berpecah-belah. Murni tersenyum puas. Aku bebas di rumah ini. Bebas! Hendak makan, aku makan. Hendak tidur, aku tidur. Hendak berkurung dan melayari Internet sepanjang masa pun tiada siapa yang kisah. Aku bebas melakukan apa sahaja. Kalau aku berkurung seharian di kamar pun, orang akan fikir aku kesedihan dek perkahwinan Rais dengan Ros Ilyani. Fikirlah apa sahaja, yang penting aku bahagia, fikir Murni lagi masih dengan pelbagai rancangan yang sudah pun diatur. Mendengar suara Puan Sri Zalia berbunyi balik, Murni kembali memasang telinga.

“Lia tak setuju,” kata Puan Sri Zalia lama kemudian. “Lia tak setuju Ren pindah balik ke Sabah. Lia tak rela!”
“Hormatilah keputusan Ren, Lia.”
“Kenapa tiba-tiba abang jadi macam ni. Bukan dulu abang yang beriya-iya suruh dia balik sini,” bentak Puan Sri Zalia. Air matanya sudah kering.
“Abang silap!”
“Abang tak kenal anak kita? Abang tahu tak apa natijahnya menghantar Ren balik ke Sabah? Dia dengan Qayyum macam mana?”

“Kita dah usaha macam-macam Lia. Apa kata kali ni biar Allah yang tentukan. Barangkali keputusan yang kita buat untuk Ren selama ini dia tak suka.”
“Dia kahwin dengan Qayyum tu pilihan dia!” suara Puan Sri Zalia masih meninggi. “Apa kehendaknya yang kita tak ikut? Lia takkan izinkan Ren pergi ke Sabah sekali lagi.”

Terketar-ketar suara Puan Sri Zalia semasa mengungkapkan itu. Kerana tidak puas hati, Puan Sri Zalia tinggalkan suaminya sendirian di bawah, lalu dia memanjat anak tangga menuju ke bilik Rania.

Tanpa mengetuk pintu, Puan Sri Zalia terus memulas tombol pintu kamar anaknya. Rania terkejut disergah begitu. Dia mengalihkan komputer peribadi dari atas ribaan ke meja di sisinya.

“Ayah kata Ren minta tukar balik ke Sabah, betul ke?” Terus diasak soalan itu pada si anak.

Walaupun terperanjat, Rania mengangguk.
“Mama tak akan izinkan Ren pergi!” ujar ibunya tegas.
“Kerana itu Ren bincang dengan ayah. Ren tahu mama takkan izinkan,” jawab Rania dengan berani.

“Mama tetap takkan izinkan. Qayyum pun sama!” bentak ibunya sebelum pintu ditutup keras.

Ini hidup aku! Sama ada mama izinkan atau tidak aku tetap tidak akan berganjak daripada keputusan yang telah aku buat! Dia teringat komen Ummar Qayyum pada sajaknya.

Demi Malam... di mana kejoraku?
Hatinya tersentuh!

Sale! Sale! Sale!

Dapatkan pelbagai barangan di Seri Sekijang Blogshop...
Legging kanak-kanak, Cawan Giacomo, Handmade Chocolate, Homelife, kitchen wallpaper, cartoon cutlery, kitchen tools, Gift Box, Serving tray, Fridge magnet preloved item

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

I will follow youuu....

busuk.org

apesal traffic??