Tuesday, October 30, 2012

Cikgu Rania 2 (Siri 17): Tangisan dalam tawa

DARI jarak 10 meter dari kedudukan Puan Sri Zalia, Rania hanya mampu berdoa dan memerhati dari jauh. Bimbangnya usah dikata. Hatinya tertanya-tanya.
Sudah tahukah mama tentang kewujudan perempuan muda itu? Bagaimana mama dapat tahu? Dan kenapa pula Datin Latifah ada bersama mama? Mungkinkah Datin Latifah tahu sesuatu dan menyampaikan pula pada mama? Soalan-soalan itu tidak mampu dijawab. Sambil melayan para tetamu yang masih bersisa, perasaan Rania berkecamuk.

Dia risau akan beberapa kemungkinan. Takut benar kalau-kalau ibunya hilang waras dan menyerang perempuan muda misteri itu namun semua yang ada di bayangannya tidak berlaku.

Dalam debar yang melanda, tangan Ummar Qayyum kejap dalam genggamannya.

Menyedari Rania berada dalam situasi yang dia sendiri tidak faham, Ummar Qayyum membiarkan sahaja sehinggalah akhirnya Rania melurut dada tanda syukur. Bersama ibunya dan Datin Latifah, ada ayahnya sekali yang baru muncul antara mereka bertiga. Rania nampak ayahnya memaut bahu ibu.

“Abang terlepas sesuatu ke?” bisik Ummar Qayyum di telinganya apabila wajah pucat Rania kembali normal. Rania pandang sekeliling.

“Nasib baik tetamu dah tak ramai. Kalau tidak ramai yang perasan apa yang berlaku.”

Itu pula yang dikhabarkan Rania. Soalan Ummar Qayyum tidak berjawab. Dalam hati dia masih tertanya-tanya siapakah gerangan perempuan muda itu.

“Dari tadi abang perasan ada sesuatu yang tak kena dengan sayang ni. Apa dia sayang?”

Sabar sekali Ummar Qayyum menghadapi kerenah dan tingkah aneh Rania. Tepi kepalanya digaru-garu. Sungguh dia tidak mengerti.

“Ada sesuatu yang berlaku. Ayang saja yang tahu,” jelas Rania.

“Yalah, apa yang berlaku?” Entah untuk kali ke berapa soalan itu diajukan di telinga Rania.

Sepintas lalu Rania ceritakan apa yang diketahui dan apa yang berlaku sebentar tadi.

“Ni dah kali ketiga ayang nampak dia. Ren rasa mama pun macam dah tahu sesuatu. Ren takut mama serang dia,” jelas Rania.

Ada masa Rania membahasakan dirinya sebagai ayang, ada tikanya sebagai Ren sahaja.

“Ya ke? Mana orang nak perasan, elok saja mereka berbincang tu,” sanggah Ummar Qayyum seraya memandang ke arah orang bertiga itu.

Selesai Ummar Qayyum berkata demikian, kelihatan perempuan misteri itu bangkit dan seketika kemudian dia meninggalkan majlis.

Tan Sri Razlan turut beredar manakala ibunya dengan Datin Latifah masih kekal di tempat yang sama.

“Siapa agaknya perempuan muda tu ya?” tanya Ummar Qayyum.

Langkah laju perempuan muda itu diekori mata Ummar Qayyum.

“Entahlah, tapi Ren yakin perempuan tu mesti ada hubungan yang rapat dengan ayah. Mesti ada sesuatu yang kami tak tahu,” sahut Rania.

Ditoleh ke arah ibu sekali lagi. Wajah emaknya serius sekali. Perasaan Rania kembali berdebar-debar. Entah kenapa kedatangan perempuan muda itu kali ini membuatkan Rania diserang perasaan yang tidak tenteram. Adakah kerana perempuan itu didekati ibunya?

“Dah. Tak usah fikir yang bukan-bukan. Ni hari bersejarah kita. Elok kalau sayang ketepikan dulu hal itu. Jangan sampai tetamu kita perasan apa yang berlaku,” pujuk Ummar Qayyum. Dia tidak mahu menambahkan beban di fikiran Rania dengan perkara-perkara yang tidak diketahui pucuk pangkalnya.

“Ren teringin sangat nak tahu siapa perempuan muda itu. Perempuan ni macam kabus. Pergi datang pergi datang sesuka hatinya saja.” Keluh-kesah Rania berbunyi lagi. Ummar Qayyum tersenyum.

Muka masam Rania ditatapnya. Itulah indahnya Rania. Pandai mengata perempuan itu seperti kabus padahal dirinya sendiri pun tak ubah seperti kabus. Dan aku hampir-hampir kehilangan wanita yang bendul ini! Fikirnya.

“Kenapa you senyum seorang. Mesti you mengata I kan?” tuduh Rania.

“Tengok tu dah banyak kali pesan jangan guna perkataan I dengan you, dia guna juga.”

Rania tergelak. “Proses transformasi ambil masa tau!”. Bijak pula dia memberi alasan. Para tetamu makin menyusut apabila petang kian melabuhkan tirainya.
Pekerja-pekerja daripada BAEM Caterer sibuk mengemas gelas, pinggan dan kerusi meja.

Sebelum jam enam petang, halaman rumah mewah keluarga Tan Sri Razlan sudah kembali kemas dan tenang seperti sebelumnya. Tan Sri Razlan masih berada di beranda bersendirian tapi kelibat Puan Sri Zalia tidak kelihatan.

Adik-beradik Rania yang lain bersidai kepenatan di ruang tamu. Redwan sudah tergolek tidur di atas permaidani manakala Rais bersantai sambil menonton televisyen. Murni tidak kelihatan. Anak-anak Rindu diarahkan mandi oleh Iskandar sedang Rindu pula mengemas-ngemas kusyen yang bertaburan di lantai.
Rania bersama Ummar Qayyum telah dipesan oleh Rindu supaya berkumpul di ruang tamu utama untuk acara buka hadiah selepas waktu Isyak.

“Ren dengan Qayyum jangan lambat-lambat turun nanti tau,” usik Rindu semasa pasangan pengantin baru itu beriringan menaiki tangga menuju ke tingkat atas.

Sebelum azan Maghrib bergema, Rania bersama Ummar Qayyum sudah siap duduk di atas sejadah masing-masing di dalam kamar mereka. Untuk kali ketiga mereka solat berjemaah bersama-sama. Malam itu mereka dapat bersolat jemaah waktu Maghrib dalam suasana yang lebih tenteram dan tidak terkejar-kejar seperti siang tadi.

Selesai solat Maghrib, mereka berwirid bersama-sama dan menyambung dengan solat sunat hajat. Seusai doa dibaca dan diaminkan, Ummar Qayyum memusingkan tubuhnya menghadap Rania. Hatinya berbunga cinta melihat wajah redup isteri dalam telekung putih. Rania menyalami tangan Ummar Qayyum. Dahi Rania dicium Ummar Qayyum. Seketika kemudian tubuh Rania sudah berada dalam pelukan Ummar Qayyum. Rania membatukan diri.

Jantungnya berdebar kencang. Dia berasa cemas. Pelukan dilepaskan. Ummar Qayyum menatap muka bujur telur Rania.

“Baru sekarang abang dapat tengok muka isteri abang puas-puas.”

Helaan nafas Ummar Qayyum membuatkan jantung Rania berdegup tiga kali laju daripada kebiasaan. Kerana tidak tentu arah, dia melepaskan diri dan bangun.

“Nak pergi mana tu?” tanya Ummar Qayyum bila melihat Rania yang tiba-tiba kelam-kabut.

Dia masih bersila di sejadah. Hendak tergelak apabila dia menyedari Rania menggelabah.

“Nak buka telekung,” sahut Rania.

“Kan nanti nak solat Isyak, tak payahlah buka,” kata Ummar Qayyum tapi tidak diendahkan Rania.

Ummar Qayyum memerhatikan sahaja gelagat Rania. Dari tempat mereka berjemaah, Rania menuju ke ruangan yang agak terpencil. Ruangan itu dikhaskan untuk menyidai tuala atau menyangkut apa-apa pakaian. Bilik yang besar dan selesa itu dibahagikan kepada beberapa ruangan.

“Lepas buka telekung duduk sini balik ya,” jerit Ummar Qayyum sengaja hendak menyakat Rania.

Degup kencang jantung Rania seperti tiada noktahnya. Dalam kebingungan, dia membuka telekung. Debar yang menggunung sukar benar hendak dikuis. Entah mengapa malam itu, dia berasa gerun berdua-duaan dengan Ummar Qayyum di dalam kamar yang sunyi sepi seperti itu.

Semasa mereka bersolat berjemaah bersama-sama siang tadi, perasaan sebegini tidak pula muncul. Kenapa sekarang pantai hatinya bergelora dengan rentak yang aneh sekali? Kerana tidak keruan Rania bersembunyi seketika di sebalik dinding tempat dia menukar pakaian.

“Sayang...”

Panggilan daripada Ummar Qayyum menyebabkan Rania cepat-cepat mengenakan pakaian tidur yang biasa dipakai. Baju tidur yang dibeli khas untuk malam pengantin masih tergantung di dalam kabinet.

“Sayang...”

Mendengar panggilan kali kedua baru Rania bergerak. Dia tidak menghampiri Ummar Qayyum tetapi menuju ke ruangan yang menempatkan sebuah sofa tiga dudukan berjenama Fella Design bercorak bunga ros.

Rania duduk sopan di atas sofa panjang. Di sebelah sofa itu, ada sebuah kerusi berlengan. Katil bersaiz king yang bercadar indah dan mewah pula terletak tidak jauh dari situ.

Dari sejadah, Ummar Qayyum bangun dan bercadang hendak duduk di sebelah isterinya. Belum sempat duduk, dia disergah si isteri.

“Kenapa you duduk kat sini? Pergilah duduk kat kerusi tu.” Mulut Rania menghala ke kerusi berlengan.

Tanpa banyak kerenah Ummar Qayyum menurut arahan Rania.

“Buatkan abang Nescafe panas boleh?” Kali ini Ummar Qayyum pula mengarah.
Rania bangun dan bergegas turun ke bawah. Dapur sunyi sepi tanpa penghuni.
Makcik Rohaya sudah tentu sedang berwirid selepas Maghrib, fikir Rania. Selepas membancuh Nescafe, Rania naik semula ke atas.

Ummar Qayyum sedang menikmati langit malam dari jendela yang terbuka semasa Rania masuk semula ke kamar. Di dada langit bintang-bintang bertebaran.
Seketika, Rania mencuri lihat Ummar Qayyum dari arah belakang. Lelaki itu nampak tegap dengan baju Melayu warna coklat dipadankan dengan kain pelikat berkotak campuran warna kelabu, coklat dan hitam. Kopiah putih di kepalanya belum ditanggalkan. Rania pandang pakaian yang melekat di tubuhnya.

Pelik pula aku pakai macam ni. Entah apa Ummar Qayyum fikir tentang aku, fikirnya lagi tapi segera dinyahkan perasaan yang tidak enak itu.

“Qayyum, ni Nescafe you,” katanya kemudian.

Ummar Qayyum memusingkan tubuh seraya berpaling padanya. Sambil berpeluk tubuh, Ummar Qayyum merenung wajah lembut isteri yang berdiri tercegat di sisi meja kecil tempat cawan diletakkan. Sekali lagi Rania menggelabah. Rania dipanggil Ummar Qayyum mendekatinya dengan bahasa isyarat tetapi Rania tidak bergerak.

“Kalau sayang tak datang ke sini, abang pergi situ,” ugut Ummar Qayyum.

Kali ini Rania akur. Dia berlagak tenang. Hampir pada lelaki itu, tubuh Rania dipaut lembut.

“Sayang sekarang isteri abang...” Matanya merenung tajam ke mata Rania.
“Sayang tak perlu malu.”

Rania mengetap bibirnya.

“Gemuruh?” tanya Ummar Qayyum.

Rania angguk perlahan.

“Bukan malam ni saja sayang dengan abang, insya-Allah kita akan bersama selamanya. Jadi, sayang tak payah takut atau bimbang,” pujukan lembut Ummar Qayyum ternyata berhasil membuatkan Rania tenang.

Ummar Qayyum memaut tubuh Rania lalu menghalakan pandangannya ke arah langit.
Kedua-dua tangannya dililit di sekitar pinggang Rania manakala dagunya ditampung ke bahu Rania.

“Tengok langit yang penuh bintang tu,” arahnya.

Langit indah ditatap Rania. Tiba-tiba dia ikut saja arahan Ummar Qayyum tanpa bantahan.

“Bersaksikan langit dan bintang serta malam ciptaan Allah ini, abang nak sayang lafazkan pada abang bahawa sayang cintakan abang. Dan mula pupukkan rasa cinta itu dengan memanggil suami sayang dengan panggilan abang, boleh?” Di tepi telinga Rania, Ummar Qayyum berbisik.

Malunya Rania bukan kepalang. Sejak siang tadi mulutnya memang tidak masuk ajar. Asyik terlepas bahasa sahaja. Suaranya tenggelam tetapi dengusnya yang kedengaran.

“Bisikkan panggilan itu sekarang, boleh?” rayu Ummar Qayyum.

Suaranya romantik. Bulu roma Rania menegak.

“Ren malulah.”

“Nak malu apa? Sayangkan dah jadi isteri abang.”

Lingkaran tangan Ummar Qayyum di pinggang Rania makin rapat. Lama-lama hilang rasa segan dan malu yang bertakung di hati Rania. Mereka bersidai dan berbual mesra di tepi jendela. Masuk waktu Isyak, mereka berwuduk dan sekali lagi bersolat Isyak berjemaah. Semasa mereka turun ke bawah, semua adik-beradik sudah berkumpul.

“Dah pesan suruh turun cepat, lambat juga.” Usikan Rindu menyambut pasangan mempelai itu. Rania duduk di sebelah Ummar Qayyum. Ayah dan emaknya tiada bersama.

“Mama dengan ayah mana?” tanya Rania.

“Ren pergi panggil,” arah Rindu.

Selepas tiga kali ketukan bergema di pintu bilik tidur ibu bapanya, barulah tombol pintu bilik dipulas dari dalam.

“Kak Rindu panggil mama dengan ayah join kami,” ujar Rania kepada ayahnya yang masih berkopiah di kepala.

Dijengah ke dalam bilik, ibunya masih dalam telekung dan duduk di atas sejadah.

“Mulakan dulu, nanti ayah dengan mama datang kemudian,” sahut Tan Sri Razlan.

“Okey,” sahut Rania. Pintu bilik ditutup dan dikunci dari dalam. Tan Sri Razlan menghampiri isterinya semula. Perbualan mereka tadi tergendala sebentar dek kehadiran Rania.

“Abang masih nak berdolak-dalik macam perempuan tadi?” soal Puan Sri Zalia.

Itu soalannya yang terputus tadi. Sekarang dia mahu suaminya berterus-terang.
Sejak siang tadi perasaannya kucar-kacir dek kehadiran perempuan muda itu. Dan sejak siang, soalan yang meruntun-runtun di kepalanya masih tidak berjawab.
Bukan selama ini dia tidak pernah mendengar desas-desus tentang cerita
suaminya. Dia dengar tetapi malas diendahkan sangat meskipun Datin Latifah sendiri pernah menelefonnya di Langkawi dulu menyatakan sesuatu yang membuatkan fikirannya kusut.

Tapi dijeruk-jeruk di dalam hati kerana sibuk dengan urusan pernikahan Rania.
Tadi, bila perempuan yang dikata oleh Datin Latifah tiba-tiba muncul di majlis Rania, dia berasa terhina, marah dan terancam. Kerana mahu tahu akan kebenaran,dengan ramah-tamah dia menemuramah perempuan muda itu tapi ketara
tetamu yang tidak dikenali itu banyak berdolak-dalik.

Demi menjaga majlis Rania, ditahankan perasaannya yang bergelora itu tambahan pula suaminya muncul mendadak dan menyelamatkan situasi. Sekarang, tibalah masa untuk suaminya bercerita yang sebenar-benarnya. Kerana terus diasak, akhirnya Tan Sri Razlan mengalah. Dia berterus terang tentang status perempuan muda misteri yang bernama Zara Aliya tersebut.

“Anak abang?” Terbuntang biji mata Puan Sri Zalia sebaik sahaja mendengar keterangan tersebut.

“Anak abang yang mana? Sejak bila abang ada anak tu?” Berpinar-pinar mata Puan Sri Zalia dek terkejut dan tidak percaya.

Tubuhnya kelihatan turun naik dengan nafas yang tersekat-sekat.

Sungguh tidak diduga akan berita yang baru didengarinya itu. Bermakna benarlah telahan Datin Latifah selama ini. Cuma dia sahaja yang berterusan menafikan.

Tan Sri Razlan memaut bahu isterinya. Rasa bersalah menunda-nunda tangkai hati. Tangannya ditepis Puan Sri Zalia. Kerana dipaksa, dia membongkar rahsia yang selama ini tersimpan kemas. Dia berkahwin dengan ibu Zara Aliya, iaitu Maria Josh Abdullah yang berasal dari Filipina 12 tahun selepas perkahwinannya dengan Puan Sri Zalia.

Zara Aliya dilahirkan dua tahun selepas kelahiran Rania. Dua tahun lepas, ibu Zara Aliya meninggal dunia. Sejak itu tanggungjawab menjaga Zara Aliya terletak di bahunya. Menurut Tan Sri Razlan, dia perlu meluangkan sebahagian masa dengan anak gadis yang kini sebatang kara. Kerana itu, di beberapa majlis yang berlangsung di rumah, Zara Aliya sentiasa ada bersama.

“Tergamak abang buat macam ni pada saya.” Di birai katil Puan Sri Zalia meninggikan suara.

Hancur luluh hatinya. Jiwanya kacau dan tidak menentu. Ada tikanya dia teresak-esak, ada tikanya dia menahan nafasnya yang dirasakan pendek-pendek.

Bagai tidak percaya suaminya sanggup menipu dan menduakannya sekian lama, Puan Sri Zalia memegang dadanya yang terasa ketat.

Melihat isterinya yang seperti sesak nafas, Tan Sri Razlan membantunya berbaring. Puan Sri Zalia melarikan wajahnya daripada dipandangi si suami.
Soalan-soalan yang ditanyakan suaminya tidak dijawab. Dia tidak mampu untuk berpura-pura.

“Lia nak baring di sini?” soal Tan Sri Razlan lagi.

Puan Sri Zalia membatukan diri.

“Anak menantu dan cucu-cucu tunggu kita di luar,” ujar Tan Sri Razlan lagi.

Puan Sri Zalia memusingkan tubuhnya. Boleh lagi tukar topik setelah hati aku disiat-siatnya. Air matanya makin laju membasahi pipi. Dia mahu berehat dan bersendirian menenangkan jiwa yang gundah gulana itu. Dua tidak mahu keluar dan menyaingi sanak-saudara di ruang tamu.

Dia tidak mampu untuk berhadapan dengan anak, menantu dan cucu-cucu yang sedang riuh-rendah di luar. Meskipun dia sedar bahawa acara membuka hadiah sedang berlangsung tapi dia tidak peduli. Biarlah aku sendiri di sini! Detik hatinya.

Siang tadi keinginannya meronta-ronta untuk bersama Rania dan Ummar Qayyum membuka hadiah yang diberikan oleh para tetamu tetapi malam ini harapannya musnah. Impiannya berkecai. Hilang perasaan girang yang dialami siang tadi bagai dikaup garuda.

“Abang minta maaf,” ucap suaminya sebelum pergi.

Pintu bilik ditutup. Tan Sri Razlan bersandar di pintu kamar seketika.
Perasaan bersalahnya tidak dapat dibendung. Tenang sedikit, dia bergerak menghala ke ruang tamu tempat anak cucu berkumpul.

Wajah Rania riang sekali. Ummar Qayyum sentiasa berada di sisinya. Sambil melayangkan ingatan ke kenangan silam, Tan Sri Razlan duduk di sebuah kerusi jati tidak jauh dari tempat sanak-saudara berkumpul.

Wajah Rania tak jauh beza dengan raut ibunya masa muda. Zalia, perempuan pertama yang berjaya mencuri hatinya. Tapi bagaimana hatinya boleh terpaut pula pada Maria Josh, wanita Filipina yang beragama Kristian itu? Wanita berdarah kacukan Filipina Sepanyol itu ditemukan semasa dia menjadi pegawai kedutaan di United Kingdom. Perkenalan selama setahun akhirnya membuatkan Maria memeluk agama Islam dan kemudiannya disunting menjadi isteri.

Tiada seorang manusia pun yang mengetahui bahawa dia berkahwin dua. Selama ini rahsia itu terkatup kemas tetapi sebaik sahaja Maria meninggal dunia, tugas menjaga satu-satunya anak mereka berpindah padanya. Saat itu dia dapat merasakan bahawa gerak langkahnya tidak sebebas dahulu lagi. Zara Aliya sentiasa mahu ditemani setelah ketiadaan ibu. Kuala lumpur sebesar mana?

Dia yakin ada antara kawan-kawan isterinya yang ternampak kalau dia bersama Zara Aliya. Kerana itu dia tidak terkejut apabila Puan Sri Zalia bersemuka dengan Zara Aliya dan bertanya macam-macam soalan kepadanya tadi. Dia yakin isterinya sudah pun mendengar desas-desus tentang kewujudan Zara Aliya. Tan Sri Razlan tidak senang duduk. Dia kasihkan keluarganya tapi bagaimana pula dengan Zara Aliya? Dia tidak ada pilihan. Zara Aliya tetap darah dagingnya dan akan sentiasa menjadi anaknya. Mereka harus menerima Zara Aliya.

“Mama mana ayah?” Suara Rania perlahan sahaja hinggap di tepi telinganya.

Tan Sri Razlan tersedar daripada khayalan. Dagu Rania sudah bertenggek di tepi bahu kanannya. Diusap kepala si anak.

“Mama dalam bilik. Mama tak sihat, penat agaknya,” ujar Tan Sri Razlan.

Tidak sedap hati Rania mendengarnya.

“Nak tengok mama kejap,” kata Rania.

“Mama tidur. Biarlah mama rehat dulu,” kata-kata ayahnya mendatangkan curiga di benak Rania. Sejak bila mama tak berminat nak menyertai aktiviti kekeluargaan?

“Nak tengok mama juga.” Rania terus bangkit. Dia berlari-lari menuju ke bilik maknya.

Tanpa mengetuk pintu, Rania terus menerjah masuk ke dalam bilik emaknya. Tubuh emaknya berbungkus kemas dalam selimut di dalam bilik yang sejuknya menyengat. Rania pegang kepala emaknya.

“Mama...” panggilnya tapi telinganya mengesan bunyi esak kecil. Puan Sri Zalia berpaling.

Wajah emaknya tidak keruan. Air muka rusuh, rambut berselirat dan kesan-kesan air mata bersisa di wajah. Rania duduk di sisinya.

“Mama, kenapa ni?” soalnya perlahan tapi dia sudah dapat menduga bahawa ada sesuatu yang baru diketahui oleh ibunya. Dia teringat perempuan muda misteri itu.

Dengan susah payah, Puan Sri Zalia mendudukkan dirinya dibantu Rania.

“Orang lain kat depan semua?” soal ibunya yang cuba berlagak tenang. Rania angguk. Tiba-tiba Puan Sri Zalia terjebik.

“Kenapa mama?”

Keluhan berat kedengaran. Puan Sri Zalia mengambil nafas agak lama sebelum dia menuturkan sesuatu.

“Ayah kamu.”

Sebaik sahaja ungkapan ‘ayah kamu’ terletus daripada bibir emaknya, sudah dapat diramal Rania faktor yang membuatkan ibunya sedang berduka lara itu.

“Ayah buat apa?” Perlahan Rania bertanya.

“Dia pernah ada isteri kedua,” ucap emaknya lagi.

Dia menelan air liur yang terasa kelat di kerongkong. Rania menunggu cerita seterusnya daripada ibu.

“Tapi dah mati pun.” Kesat kata-kata ibu membuatkan Rania terkedu.

Melihat Rania hanya membisu tanpa reaksi yang diramal, Puan Sri Zalia menjadi curiga.

“Ren macam dah tahu saja,” serkapnya.

“Ren tak tahu apa cerita di sebaliknya tapi Ren pernah ternampak ayah dengan seorang perempuan muda masa kita kat Pavilion dulu.”

“Kenapa Ren tak beritahu mama?” Bulat mata Puan Sri Zalia merenung Rania.

“Cakap pun tak guna. Nanti mama jadi macam sekarang,” sahut Rania selamba.
Puan Sri Zalia mengeluh payah.

“Agaknya budak yang Ren nampak dengan ayah tu perempuan muda yang tadi kot.”

Rania angguk. “Siapa perempuan tu mama?”

“Tu anak ayah dengan bini dia yang mati tu.” Sekali lagi ungkapan kasar kedengaran dari mulut Puan Sri Zalia.

“Anak ayah?” Kali ini Rania pula terkesima.

http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/CikguRania2_Siri17__Tangisandalamtawa/Article/index_html

Wednesday, October 24, 2012

Morning sickness..? takdela morning sgt...

Sambungan semalam...keesokan harinya...subuh subuh lagi diorang dah masuk ubat utk mulakan kesakitan. Koi mula rasa tak sedap perut sejak tengahhari..makan pun dah tak lalu...sakit sikit sikit la macam senggugut jer. Jam 4 petang dah kena tolak ke dewan bersalin..air ketuban doktor yang pecahkan, tapi still tak rasa sakit. kendian masuk ubat lagi pakai picagari besar punya...masa tu dah start sakit tp jalan belum bukak. Dah la kali pertama, budak kat dalam tu belum nak keluar dah dipaksa keluar. dari Pukul 4 petang koi sakit sampai pukul 11 malam baru koi berjaya bersalin.

Anak koi pulak boleh main cak cak kat pintu je...nak keluar tak keluar...oleh kerana dah lama sgt tak boleh keluar...doktor pun mengambil keputusan untuk menggunting sedikit bukaan utk memudahkan baby keluar. Koi tak nampak prosedur ni...tapi masatu En Suami koi temankan koi kat dalam tu..dia nampak la..sebab sister2 suruh suami koi tengok. Masa baby keluar rasa ilang sakit sekejap..yelah..rasa lega sangat. En suami pun keluar la jugak dgn baby sekali sbb nurse suruh suami tgk diorang cuci baby. Sebenarnya diorang jahit koi sbb tu suruh suami keluar.

Prosedur menjahit membuatkan koi rasa macam taknak bersalin lagi..sakitnyelah tuhan ajer yang tahu. Mengalir air mata lebih lebih masa jahit kat area dekat dgn kawasan punggung. Sebab tadi tu kan koi kena gunting..so mmg besar la area yang nak dijahit tu. hiishh..terasa nyilu sampai ke tulang2 masa bidan tu tarik benang. Nasib baiklah bidan tu baik mulutnya...siap ajar cara nak bagi luka baik cepat.

Selesai semuanya, koi pun disorong ke wad bersalin. kelas 3 jer. Tapi kelas 3 kat sini...terasa macam takde kelas langsung. Tandasnye jauh. Okeylah takpe tandas jauh..koi boleh terima..jam 6 pagi koi terasa nak buang air kecik...koi gagahkan jugakla nak pergi buang air...slesai buang air...Alamak...sejuknya nak jirus air pagi2 buta ni...kat sini kelas 3 takde air panas okeh. Takpe koi boleh terima nasib baik ada air kalau disuruhnya istinjak pakai tisu lagi haru kan....yang koi paling tak tahan...Pad pad terpakai yg kotor tu bersepah sana sini..heeehhh..orang lain pun beranak jugakk. tapi takde la sampai nak buang pad sendirik pun tak larat. mentaliti pengguna kelas 3 ni masih berada di kelas 3. Itulah masalahnya..kotor yg amat sgt..tandas tersumbat...tension koi...manalah darah koi tak naik.

Tengahari tu koi dah boleh balik sbb wad penuh. Terlalu ramai orang deliver sampai tak muat katil. Rasa seronok sgt sebab dapat balik ke rumah sendiri. lalalala...koi dah jadik mak orang. Itu kisah anak pertama koi..nnt koi citer lagi....kalau tak kongsi cerita takut2 nnt terlupa pula...ye dakk...okeh moh kita mula kerja deras.


Tuesday, October 23, 2012

Morning Sickness? No..Its hungry sickness

Salam semua...Hari Kandungan koi lebih kurang dalam 8 minggu...Utk kandungan kali ni koi tak alami morning sickness...alhamdulillah...good...cuma skang koi alami Hungry Sickness..hahaha...Koi tak boleh lapar langsung...bila perut kosong otometik perut sakit..kepala berdenyut..telinga berdengung...dan koi akan mengalami muntah cekah yang agak hebat. kenalah sentiasa menguyah...

lagi satu koi sangat sensitip dengan bau bawang mentah...mmg tak tahan...dan mmg dah nasib.. betul2 sebelah pintu opis koi ialah supplier barang runcit, dalam kedai tu mmg penuh dgn guni bawang dan kentang...tiap kali keluar dan masuk opis koi kena tekup hidung ataupun natijahnya koi akan muntah di situ jua...

time masak kat rumah...ko akan mengenakan niqab yang merupakan sehelai saputangan yg diikat getah pada 2 penjuru...really looks like dentist..hihih...yang lain takde ape sangatlah. Cuma bile selepas muntah koi akan rasa lemah yang amat sgt, menggigil serta rasa panas pada dada tekak.

petang ni koi kena jumpa doktor berkaitan dgn tekanan darah koi yang tak stabil...selang sehari koi kena pergi tekanan darah kat klnik kesihatan Taman Universiti. Mujur sekarang dah klinik kesihatan yang jaraknya lebih kurang 200m dr rumah...besar dan selesa...koi pun tak tahu macam mana nak kontrol tekanan darah ni. pantang2 makan pun dia naik jugak. Anak nombor 1 dgn 2, tekanan darah naik masa kandungan dah capai usia matang. Tapi yg nombor 3 ni, awal2 lagi darah dah naik tinggi. Faktor usia kottt....hehehe...i'm just 31...Masih lagi kategori puteri umno...tp kalau ikut Pas..ianya adalah Muslimat okehh...hahaha...

Mungkin juga ianya faktor tahap kepanasan baran koi yang sukar dikawal menyebabkan darah cepat naik..atau juga ia dipelopori oleh faktor gen yg mana ibu koi adalah seorang pesakit darah tinggi tegar.

yang koi ingat kali pertama tekanan darah koi naik adalah ketika koi ngandung sulung dulu, koi kena tahan dalam wad kerana anak dalam kandungan tak bergerak. kali pertama tido wad bersalin HSA, JB...koi tak boleh tido. Panas bukan main dalam wad tu. Sebagai pekerja swasta yg beranak sulung mmg tak mampu koi nak deliver kat pakar puteri ataupun 1st class HSA. Semalaman koi tak tido...esoknya terus tekanan darah naik setinggi tinginya. Doktor pakar suruh induce kalau darah tak turun ke paras normal dlm masa 24jam...tidakkkkkk!! koi nak bersalin kat Raub..barang semua dah packing...lagi 3 hari plan nak balik kampung...masa tu koi rasa tertekan giler sbb kena beranak kat HSA yang koi rasakan macam kem penempatan mangsa banjir...koi tak menghina, tp HSA menempatkan semua kes dr seluruh kawasan Johor Bahru..dr Pontian..Kota tinggi..Masai..Pasir Gudang...Kulai...yg ada kes semua dihantar ke JB..so sgt sesak ok...

dan dalam tempoh 24 jam darah koi terus naik dan naik dgn jayanya...Doktor pakar round2 tgk pesakit ..sampai kat turn koi...Doktor pakar tu terkejut tgk tekanan darah koi...mmg masaklah doktor2 pelatih yg buat check up koi tu kena marah....Sbb smalm bos diorang dah pesan koi mesti di induce dalam masa 24 jam kalau darah tak turun...kesian diorang.

bersambung...

Cikgu Rania 2 (Siri 16): Di Taman Sekebun Cinta

Oleh Samsiah Mohd Nor
E-mel Artikel Cetak Artikel Tanda Artikel Besarkan Saiz Teks Kecilkan Saiz Teks Komen Artikel
SELESAI ijab kabul, bermula fasa baru dalam hidupnya! Alam perkahwinan. Hari ini merupakan derap langkahnya yang pertama bergelar isteri. Isteri kepada seorang lelaki bernama Ummar Qayyum. Bahtera mawaddah ini akan dilayari bersama Ummar Qayyum di lautan rumah tangga.
Di dada sejadah itu, buat pertama kali Rania bersolat Zuhur berimamkan suami.
Selepas salam diberi, Rania mengaminkan setiap doa yang dipanjatkan Ummar Qayyum. Panjang sekali doa Ummar Qayyum. Sewaktu tangan Ummar Qayyum dikucup hatinya berdetik, “Ya Allah, jadikanlah aku seorang isteri yang solehah.
Sinarilah dan rahmatilah rumah tangga yang baru kami bina ini. Amin Ya Rabul Alamin”, pohonnya.

Sebaik kepalanya terdongak, dahinya pula dikucup penuh kasih oleh sang suami. Jiwa Rania sungguh tenang saat itu. Dibiarkan sahaja detik-detik itu berlalu dengan aman tanpa gangguan.

“Dah lama abang mimpikan saat-saat seperti ini. Terima kasih kerana sudi jadi isteri abang.” Bisikan lembut Ummar Qayyum kedengaran syahdu di telinganya.
Penggunaan kata nama ‘abang’ yang diucap Ummar Qayyum menyentuh hati kecil Rania. Pada masa yang sama Rania berasa berdebar-debar.

Mampukah aku menjadi isteri solehah kepada Ummar Qayyum? Berupayakah aku menggalas tugas sebagai suri hatinya? Soal Rania sendiri. Lautan was-was tidak dapat dielakkan oleh wanita yang baru bergelar isteri itu. Sesekali datang juga perasaan gerun mengenangkan tanggungjawab dan amanah yang sudah pun terpikul di bahunya padahal buku berjudul “Tugas Seorang Isteri” sudah pun dikatam berkali-kali.

“Jangan bimbang sayang. Kita layari bersama-sama perahu kecil kita ini. Kita harungi hidup sebagai suami isteri dengan penuh kasih sayang. Kita akan saling melengkapi serta saling mengingati tugas dan peranan masing-masing,” bisik Ummar Qayyum sewaktu soalan itu diajukan padanya.

Telekung di wajah Rania dilucutkan oleh Ummar Qayyum. Wajah halus Rania diusap lembut. Kiri kanan pipi Rania dicium.

“Isteri abang yang cantik dan baik hati. Abang gembira dan sangat bangga.”

“Bimbing I jadi isteri yang solehah,” pinta Rania dalam debaran yang payah untuk ditafsir.

“Kan abang dah cakap lepas ni jangan bahasakan diri dengan ungkapan ‘I’ bila bercakap dengan abang,” Ummar Qayyum menegur Rania. Sudah beberapa kali diingatkan tetapi Rania masih terlepas cakap membahasakan dirinya I.

Rania tersipu-sipu. “Susahlah sebab dah biasa dengan I you I you,” Rania beralasan.

Hakikatnya walaupun dia suka tetapi dia berasa malu dan janggal dengan panggilan yang tak pernah digunakan sebelum ini. Dia perlukan masa untuk menyesuaikan diri dengan alam baru termasuk dalam panggilan berbahasa.

“Abang tak selesa guna I dan you dengan isteri abang,” Ummar Qayyum masih menyentuh muka isterinya yang bebas daripada sebarang alat solek.

“Kalau panggil saya dengan awak boleh?” pantas saja Rania tawar-menawar.

“Tak hendak I dan you. Tak hendak saya dan awak. Abang nak sayang panggil ‘abang’ dan bahasakan diri dengan ‘yang’,” ajar Ummar Qayyum.

“Okey?” pesannya.

Mendengar bunyi tetamu bergelak tawa di bawah, Ummar Qayyum bangkit dari sejadah lalu menuju ke jendela. Dari situ dia mengintai para tetamu di halaman rumah. Tetamu banyak di bawah.

“Tak biasalah nak bahasakan diri dengan ‘yang yang’ ni,” rungut Rania seraya melipat telekung.

“Tadi suruh abang bimbing, sekarang kenalah ikut.” Ummar Qayyum hampiri isterinya semula sambil mencubit manja pipi Rania. Ummar Qayyum mengenakan sepersalinan baju Melayu berwarna biru muda. Cocok sekali dengan warna kulitnya yang putih kemerahan.

“Abang tunggu kat luar ya!” ujar Ummar Qayyum apabila Kak Tipah, mak andam yang akan menyolekkan Rania muncul.

“A.. aabang nak turun dulu pun tak apa. Kawan-kawan dah banyak tunggu kat bawah tu.” Tergagap-gagap Rania menyebut perkataan ‘abang’. Ummar Qayyum tersengih sahaja.

“Abang tunggu di luar ni. Kita turun sama-sama,” tegas Ummar Qayyum.

“Romantisnya suami Ren. Dahlah kacak bergaya,” puji Kak Tipah, mak andam yang ditempah khas untuk Rania.

“Alhamdulillah, semoga romantisnya itu berkekalanlah hendaknya.”

“Eh mestilah, tengok pun tahu,” ujar Kak Tipah sambil membetulkan persalinan
yang baru dikenakan pada Rania. Kemudian dia membutang bahagian depan baju kebaya biru muda yang nampak begitu cantik dan anggun di tubuh Rania.

“Mekap tak mahu tebal-tebal ya,” pesan Rania sewaktu mukanya baru dicalit dengan bedak asas. Awal-awal lagi dia telah mengingatkan mak andam agar tidak mengenakan solekan tebal di mukanya.

“Tak ada maknanya nak mekap tebal-tebal sebab muka Ren dah memang cantilk.
Masa nikah tadi pun akak calit sikit-sikit saja,” kata Kak Tipah.

Bibir nipis Rania dicalit dengan gincu berwarna merah jambu lembut.

“Macam tebal saja Ren tengok tadi,” giat Rania.

“Mana ada...” Kak Tipah menjeling. “Satu dunia puji Ren cantik tadi. Akak dengar, akak pula yang naik bangga.” Kak Tipah mengelekek geli hati. Dua puluh minit siapkan Rania, pengantin itu sudah nampak berseri-seri.

“Untunglah cik abang yang handsome tu dapat isteri macam ni.” Kak Tipah membetulkan kain bentuk lipat kipas yang dipakai Rania. “Dah siap pun! Tak perlu lama-lama, tak payah berjam-jam bersolek nak buat cantik!”

“Jom...,” ajak Rania.

Kak Tipah mengiringi Rania. Di luar, Ummar Qayyum setia menanti. Ketara dia tergamam melihat si isteri. Tangan Rania digenggam erat dan berhati-hati sekali dia mengiringi Rania sewaktu mereka menuruni tangga menuju ke tempat para tetamu. Beberapa lensa kamera memfokus ke arah mereka sebaik sahaja pasangan mempelai itu bertemu para tetamu.

Ummar Qayyum berjabat tangan dengan para sahabatnya dan memperkenalkan Rania kepada mereka. Rakan-rakan sejawatan Rania juga tidak ketinggalan mahu bergambar bersama pengantin baru. Bila ada kesempatan, Ros Ilyani bersama Halim turut merapati Rania. Ummar Qayyum pada waktu itu sedang bersembang dengan beberapa rakan korporatnya. Rania menjerit kecil melihat kakak angkatnya itu.
Wanita itu dipeluk erat. Hampir menitis air mata Rania tatkala Halim mengucapkan tahniah.

“Terima kasih sudi datang,” ucap Rania ikhlas. Riang sungguh hatinya kerana banyak teman rapat yang dapat menghadirkan diri walaupun majlis dirancang pada saat-saat akhir.

“Orang dah jemput datanglah...,” sahut Halim bermakna.

“Buah jambu kau apa khabar Lim? Kau tak bawa untuk aku?” gurau Rania.

“Masih sudi makan buah jambu aku bila kau ada kek empat tingkat tu?” tukas Halim sambil jari telunjuknya menunjuk ke arah meja bulat tempat kek empat tingkat diletakkan. Ros Ilyani sigung adiknya dengan hujung siku.

“Apalah kau ni Lim!”

“Maaf Ren, aku bergurau saja.” Menyedari ayatnya agak keterlaluan, Halim pohon kemaafan.

“Kak Ros dah makan ke ni?” Rania tukar tajuk perbualan.

“Dah. Tadi lagi. Dah jumpa mak cik pun. Dia yang layan kami masa Ren solat tadi.”

“Abang Redwan pun ada. Dia tanyakan tentang Kak Ros.” Tiba-tiba Rania berkata begitu.

Berubah air muka Ros Ilyani diusik Rania tapi perbualan mereka terhenti di situ tatkala Ummar Qayyum datang semula. Halim disapa penuh mesra oleh Ummar Qayyum. Halim melarikan pandangan tatkala dia perasan lengan Ummar Qayyum melingkar di pinggang Rania.

“Nanti Ren ikut Qayyum pergi Sweden sampai bila?” tanya Ros Ilyani.

“Tiga hari lagi kami berangkat tapi Ren balik semula lepas dua minggu sekolah buka,” jelas Rania.

Segala urusan cuti dan urusan ke luar negara telah pun diselesaikan oleh Rania dibantu oleh ayahnya.

“Ren tak ada niat nak berhenti dan berhijrah ke luar negara kan?”

“Eh Kak Ros, mana ada. Qayyum pun tak lama dah kat sana. Dua minggu lepas Ren balik, Qayyum balik juga.”

“Entah entah saya balik sekali dengan Ren Kak Ros,” seloroh Ummar Qayyum seraya menggenggam erat tangan isteri kesayangannya. Sambil bergurau-senda dengan Ros Ilyani, sempat pula mereka melayan dan bersalam-salaman dengan para tetamu yang tidak putus-putus mengucapkan tahniah pada pasangan yang sama cantik itu.

Ashraf Daniel pada setiap masa merakam detik dan aksi pengantin dengan perakam video Canon padahal jurukamera profesional sudah pun dipertanggungjawabkan untuk tugasan itu. Merakam detik-detik bersejarah sebegitu amat menyeronokkan tambahan pula melakukan kerja tersebut bersama Jennifer. Sahabat baiknya itu begitu teruja melihat pernikahan orang Melayu.

“She is so gorgeous...” Pujian Jennifer melebarkan senyuman Ashraf Daniel.

“She is my auntie now,” kata Ashraf Daniel dengan bangga.

“Saya tahu, tak payah nak berlagak,” potong Jennifer diikuti dengan tawa besar Ashraf Daniel.

Tidak dapat dinafikan setiap mata yang memandang pasangan pengantin sudah pasti akan memuji gandingan mempelai yang bagai pinang dibelah dua. Pujian itu bukan sahaja dinyatakan pada pengantin bahkan singgah juga di telinga ibu bapa pengantin. Senyum berladung di bibir Puan Sri Zalia, suami dan juga Nenek Ninda. Kembang hati mereka mendengar kata-kata para tetamu.

“Alhamdulillah, suka saya tengok mereka kak. Berbesan juga kita akhirnya Kak Ninda,” ujar Puan Sri Zalia apabila para tetamu mulai menyusut. Matanya tidak lekang daripada memerhatikan pasangan anak menantunya. Sesekali dia mengintai cucu-cucunya yang riang berkejar-kejaran dengan sanak-saudara yang sebaya mereka.

“Syukur pada Allah SWT, semuanya selamat.” Nenek Ninda raup mukanya. “Tengok si Acap tu, sukanya dia. Cikgu kesayangan dah jadi ibu saudara,” ujar Nenek Ninda.

Dia senang melihat gelagat riang Ashraf Daniel yang suka menyakat pasangan pengantin. Bukan dia tidak tahu cucu kesayangannya itu sejak dahulu berangan-angan supaya Rania jadi mak ciknya.

“Bertemu jodoh Qayyum dengan Rania sebab ramai yang mendoakan,” tokok Puan Sri Zalia pula.

“Zalialah beruntung. Tahun ni saja dapat dua menantu.”

“Akak pun apa kurangnya!”

“Akak lagi beruntung dapat menantu secantik Ren,” Pujian Nenek Ninda membuatkan hati Puan Sri Zalia kembang kuncup. Sebaik sahaja Puan Sri Zalia beredar, mata Nenek Ninda tersuluh pada Murni yang duduk bersendirian di bangku panjang tidak jauh darinya. Dia menggamit tangan pada Ashraf Daniel lalu disuruhnya Ashraf Daniel memanggil Murni.

“Murni sihat?” tanya Nenek Ninda sebaik sahaja Murni menyalaminya. Nenek Ninda usap perut Murni yang mulai membonjol.

“Bolehlah nenek.”

“Mana Rais?”

Murni angkat bahunya.

“Dah berapa bulan ni?” Pertanyaan Nenek Ninda membuatkan Murni tersedak. Dia tidak tahu bagaimana mahu menjawab soalan itu. Sudahnya dia berbohong.

“Tiga lebih kot...,” sahutnya perlahan sekali.

“Ni macam bunting pelamin ni.”

Murni matikan persoalan itu dengan memicit-micit kepalanya. Lelah rasanya setiap kali diajukan tentang kandungan itu. Banyak nasihat yang sempat dititipkan oleh Nenek Ninda kepadanya. Dia lebih rela mendengar daripada berkata-kata. Otaknya tidak dapat berfikir dengan tenang kerana banyak benar masalah yang mengganggu benaknya kala itu. Ikutkan hati dia mahu berkurung sahaja di kamar tetapi jiwanya memberontak. Dia tidak senang bersendirian apabila mengenangkan Ummar Qayyum bersama Rania sedang menikmati saat-saat indah pernikahan mereka. Dia sakit hati tetapi buat masa itu apa yang mampu dia lakukan? Dia mati akal. Melihat wajah bahagia Rania hatinya bertambah hancur.
Jiwanya parah seumpama luka yang disiram air garam. Mampukah aku hidup sebumbung dengan mereka. Mampukah aku melihat Abang Qayyum dengan Rania memadu kasih di hadapan mataku?

Apabila Bakhtiar sekeluarga datang menyaingi dan duduk bersembang dengan Nenek Ninda, Murni mengambil kesempatan memerhatikan pasangan pengantin yang sedang dikelilingi oleh rakan dan taulan yang mahu bergambar kenangan. Lengan kekar Ummar Qayyum sentiasa berlilit di pinggang Rania. Pandangan mata Ummar Qayyum terhadap Rania menyemarakkan api cemburunya pada perempuan muda yang baru bergelar isteri itu. Kau rampas abang Qayyum daripada aku Ren! Aku akan sentiasa ingat perbuatan kau itu! Tidak semudah itu untuk aku lupakan. Murni menggetap giginya. Hatinya berasa sungguh panas.

“Kak Murni dah makan?”

Konsentrasinya terganggu apabila suara seseorang menegurnya. Murni anggukkan kepala. Ashraf Daniel duduk di sebelahnya. Perakam video dihalakan oleh Ashraf Daniel ke muka Murni. Kerana tidak selesa, Murni mengelak.

“Sportinglah sikit kak,” tegur Ashraf Daniel apabila Murni menggunakan kedua-dua belah tangan untuk menutup wajahnya daripada dirakam Ashraf Daniel.

“Kak Murni tak cantiklah...” Murni menolak.

“Cantiklah tu...” Tanpa mempedulikan tegahan Murni, Ashraf Daniel merakam muka Murni.

Kemudian, dia menunjukkan gambar yang dirakam kepada Murni.

“Kak Murni nampak bulat sikit,” kata Ashraf Daniel. Setelah itu ditunjukkan pula rakaman video yang menayangkan Rania sedang memotong kek perkahwinan setinggi empat tingkat. Berderau darah Murni apabila melihat Ummar Qayyum mencium pipi Rania.

“Comelkan... tengok Makcik Ren cantik sangat sangat!” Pujian Ashraf Daniel menyebabkan dada Murni turun naik menahan cemburu yang teramat sangat.

“Pengantin dah kena mekap mestilah cantik!” bantah Murni.

“Mana ada. Makcik Ren tak pakai mekap pun. Dia cantik asli. Untunglah Pak Ucu dapat Makcik Ren. One in a million,” tokok Ashraf Daniel tanpa menyedari Murni seperti hendak pengsan mendengar kata-kata tersebut. Menyedari keluarganya berkumpul di situ, Ashraf Daniel memanggil pasangan pengantin tersebut untuk dirakam gambar bersama keluarga.

Murni sudah tidak keruan. Isi perutnya seperti hendak terkeluar tatkala Bakhtiar menyuruh Ummar Qayyum memaut bahu Rania seraya mencium pipi pengantinnya sebelum gambar mereka dirakam. Datang pula Tan Sri Razlan tapi Puan Sri Zalia tidak kelihatan. Suasana ceria dan riang ria menghiasi dua buah keluarga yang sudah bersatu. Ketara Rania disayangi oleh semua.

“Jom Murni ambil gambar sekali. Tak ambil lagi gambar dengan Murni,” pelawa Rania.

Ashraf Daniel sudah bersiap sedia hendak menangkap gambar manakala wajah Ummar Qayyum berubah rona. Langsung tidak ditegurnya Murni. Menyedari air muka Ummar Qayyum yang kurang mesra itu, Murni jadi serba salah tetapi apabila diajak berulang kali oleh Rania, Murni tiada pilihan. Dia berdiri di sebelah Rania.
Setelah gambar mereka diambil, Ashraf Daniel menyerahkan kamera pada Jennifer.

“Acap nak berdiri sebelah Makcik Ren.” Dia lalu menyelit di tengah-tengah.
Murni tertolak ke tepi. Bengkak hati Murni hanya Tuhan sahaja yang tahu. Ashraf Daniel dulu pernah begitu rapat dengannya tapi sekarang Murni perasan anak saudara Ummar Qayyum itu kini sudah berubah. Dia sangat menyayangi dan mengagumi Rania. Nama Rania sahaja yang meniti di bibirnya. Bukan Ummar Qayyum sahaja yang dirampas Rania bahkan seluruh keluarga Ummar Qayyum sudah diikat Rania. Apa yang tinggal padaku?

Dia nampak Rais sedang berbual dengan Ros Ilyani dan Halim. Cepat-cepat Murni meloloskan diri lalu menghampiri Rais dan duduk di sebelahnya.

“Murni dah berapa bulan mengandung ni?” Sekali lagi soalan yang dibenci itu ditanya oleh Ros Ilyani.

“Masuk empat bulan!” Kali ini Murni menyahut dengan yakin sekali. Dia puas hati tengok muka Ros Ilyani yang agak terkejut. Rais terkebil-kebil. Semua terdiam seketika.

“Kalau Murni penat, naiklah dulu.”

“Penat juga tapi tak apalah...”

“Dah solat?” tanya Rais lagi.

“Zuhur dah,” sahut Murni. Dia tidak mahu naik ke atas kerana dia hendak melihat dan mengawasi setiap gerak-geri Rania. Kalau naik, dia akan terlepas macam-macam, fikirnya. Sakit hati Murni menjadi-jadi melihatkan Ummar Qayyum yang berlebih-lebih melayan Rania. Setiap masa dia berlingkar di sebelah isterinya manakala jari-jemari tangannya tidak lepas-lepas bersilang dengan jari Rania.

Rania pula menikmati saat-saat pernikahannya dengan gembira tanpa mengetahui dendam kesumat yang sudah berakar umbi di jiwa Murni. Dalam pada sibuk bergambar dan melayan ahli keluarga, tiba-tiba pandangan Rania tertangkap pada sebuah wajah. Terkejut bukan kepalang Rania dibuatnya. Rania amati wajah perempuan muda yang sedang berbual dengan seseorang. Hati Rania jadi tidak menentu. Perempuan misteri itu ialah perempuan muda yang ditemui bersama ayahnya di Pavilion. Perempuan itu pernah menghadiri majlis perkahwinan Abang Rais. Hari ini dia tetap ada. Siapa perempuan itu? Rania bermonolog sendiri tapi tumpuannya terhadap perempuan itu terjejas kerana dia sering didatangi tetamu.

“Kenapa sayang?” soal Ummar Qayyum menyedari Rania sudah hilang tumpuan. Rania menggeleng tapi spontan dia teringatkan ibunya.

“Kejap ya abang.” Ditinggalkan Ummar Qayyum sendirian melayan tetamu yang masih bersisa.

Rania mencari emaknya. Di dalam rumah ibunya tiada. Menurut Makcik Rohaya, dia nampak Puan Sri Zalia bersama Datin Latifah sebentar tadi. Rania meluru ke laman depan. Sewaktu sibuk mencari ibunya, tangan Rania ditarik Ummar Qayyum.

“Kat sini sayang abang. Melilau abang cari. Kenapa ni?” soalnya prihatin.

“Maaf, Ren cari mama,” sahut Rania dengan sedikit rasa bersalah.

“Tu mama.” Ibu jari Ummar Qayyum menghala ke arah Puan Sri Zalia yang seperti sedang berbisik sesuatu dengan Datin Latifah. Berkerut dahi Rania melihat rona serius yang menghiasi laman wajah si ibu. Sambil berbual kedua-dua wanita itu kelihatannya sedang memerhatikan ke satu sudut.

Rania tumpang semangkuk. Dia juga menoleh ke arah yang sama. Berderau darahnya sebaik sahaja menyedari bahawa orang yang sedang diperhatikan oleh ibunya dan Datin Latifah ialah perempuan muda misteri itu.

Dada Rania berdebar-debar. Sudah tahukah mama? Bisik Rania sendiri. Dia terduduk di sebuah kerusi kosong. Janganlah mama tahu masa ni!

“Kenapa ni sayang?” Bahu Rania dipaut Ummar Qayyum. Mata mereka bertatapan.
Cuba Rania sembunyikan rahsia hatinya itu namun terbaca juga dek Ummar Qayyum.

“Kenapa?” Dagu Rania disentuh Ummar Qayyum. Wajahnya penuh pengertian. Sedar dia bahawa ada sesuatu sedang melanda suri hatinya.

“Mama...,” sahut Rania. Semasa Rania mengalihkan pandangannya pada ibu
sekali lagi, dilihat ibu dan Datin Latifah sedang mengorak langkah menuju
ke arah perempuan misteri itu.

“Ya Allah, mama nak buat apa?” Jantung Rania terasa seperti hendak luruh.

http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/CikguRania2_Siri16__DiTamanSekebunCinta/Article/index_html
Artikel ini disiarkan pada : 2012/10/23

Thursday, October 18, 2012

Cikgu Rania 2 (Siri 15): Aku terima nikahnya!

Oleh Samsiah Mohd Nor

Seminggu! Itulah jangka masa yang diberikan pada mereka untuk menyelesaikan pelbagai urusan menjelang pernikahan Rania dengan Ummar Qayyum. Dari segi wang ringgit, langsung tiada masalah tapi pelbagai urusan remeh temeh yang lain yang mendebarkan Rania.
Pakaian pengantin untuk mereka berdua! Barang hantaran! Kek perkahwinan!
Senarai tetamu undangan! Itu belum masuk lagi tempahan hidangan para tetamu, hidangan pengantin dan macam-macam lagi.

Sempatkah?” Mampukah? Tanya Rania dengan debarnya.

“Jangan bimbang Ren. Duit ada semua jadi!” selamba saja Mak cik Rohaya menjawab.

“Ini bukan soal duit sahaja makcik! Ini soal masa, tenaga. Banyak yang nak kena urus,” wajah Rania yang selalunya tenang, bergolak pula kali ini. Kasihan kalau mama terpaksa uruskan segala-galanya.

“Tak usahlah Ren khuatirkan. Semua akan diuruskan dengan lancar. Mama dan ayah Ren tahulah apa nak yang dibuat,” Mak cik Rohaya mententeramkan hati Rania.

Memang benar sekali seperti yang dikata Mak cik Rohaya. Apabila duit berada dalam genggaman, yang susah jadi mudah. Jentik jari semua siap. Bagi Puan Sri Zalia tidak ada istilah payah apabila membabitkan pernikahan Rania. Semuanya bisa diurus lebih lebih lagi dengan kepulangan Rindu sekeluarga.

“Mama dah lantik dan bincang dengan perancang perkahwinan walaupun kita hanya buat nikah saja. Ren jangan bimbang. Semua dah mama uruskan!” Puan Zalia berkata dengan bangga. Dia meneliti senarai kerja yang tercatat pada diari kecil yang akhir-akhir ini selalu dibawa bersama.

“Mama dah buat semua? Baju nikah Ren dengan Qayyum, kek, hantaran semua?”
Tanya Rania untuk mendapatkan kepastian.

“Yang itu Kak Rindu dah uruskan.”

“Bila Kak Rindu uruskan? Kan kakak baru je sampai semalam,”

“Kak Rindu dah urus dari sana sebaik saja Kak Rindu tahu.” Maklum Puan Sri Zalia.

“Wow..hebatnya Kak Rindu!”

Apa yang susah pada zaman serba canggih ni,” leretan senyum Rindu benar-benar melegakan Rania. “Petang karang designer dari Eque Collection akan datang ukur badan Ren. Dalam dua hari siap baju nikah Ren,” janji Rindu.

“Qayyum punya?”

“Yang itu Abang Rais yang urus. Designer yang sama,” jelas Rindu.

“Wah...cekapnya ahli keluarga Ren buat kerja. Ren terharu sangat,”

“Bersyukur pada Allah yang memudahkan dan mempercepatkan semua urusan.” Puan Sri Zalia raup mukanya tanda terima kasih. “Ayah pun dah suruh PAnya uruskan tentang undangan terdekat. Cuma tinggal undangan kawan-kawan rapat Ren dengan Qayyum saja,” potong Datin Sri Zalia.

“Ni dah jadi macam majlis kahwin mama,”

“Mana pulak. Kalau majlis kahwin tak ada orang buat dalam masa seminggu,” sampuk Puan Sri Zalia.

Sementara ingat, Rania menghubungi rakan-rakan yang rapat dengannya.
Rata-rata rakan dan taulan terkejut mendengar berita menggembirakan itu tidak terkecuali Rahah.

“Biar betul awak Ren,” jerit Rahah.

“Betullah!”

“Ya Allah...kenapa tak sempat-sempat.”

“Dah jodoh. Nanti saya nak ikut Qayyum ke Sweden,”

“Amboi mak! Jelesnya saya! Dah lah dapat husband handsome...kaya pulak! Jerit Rahah. Rania tertawa kecil. Selesai berbual dengan Rahah, Ros Ilyani pula dihubungi Rania. Walaupun agak terperanjat, Ros Ilyani tidak lupa ucapkan tahniah.

“Bila Ren buat keputusan mendadak macam ni?” Ros Ilyani masih tidak percaya dengan berita yang didengarnya.

“Baru je Kak Ros. Qayyum yang usulkan. Ren setuju je. Ren sendiri pun tak percaya tapi Ren akur dengan ketentuan Allah swt,”

“Syukur. Kak Ros yakin itu yang terbaik untuk Ren,”

“Terima kasih Kak Ros,”

“Ni....err...Halim nak cakap dengan Ren,” ujar Ros Ilyani seraya menyerahkan telefon bimbitnya pada Halim. Getar suara Halim mengucapkan tahniah membuatkan Rania terdiam sejenak. Beberapa pertanyaan Halim tidak mampu dijawab oleh Rania. Puan Sri Zalia yang melihat perubahan raut wajah Rania bertanya dengan bahasa isyarat.

Rania hanya menggelengkan kepala. Dia memberi isyarat untuk terus berbual pada ibunya. Puan Sri Zalia pergi. Pilu rasa di hati mendengar rintihan Halim.
Hampir menitik air matanya apabila Halim melahirkan rasa sesal kerana memutuskan ikatan antara mereka dulu.

“Dahlah Lim. Kita terima sajalah apa yang berlaku sebagai takdir!” Pujuk Rania penuh pengertian.

“Mudahlah kau berkata begitu Ren. Aku?” suara rajuk Halim bagai tidak terubat.

“Kau tak suka aku bahagia?”

“Kau bahagia?” Uji Halim dengan suara yang masih bergetar.

“Aku bahagia,” sejujurnya Rania meluahkan apa yang dirasa. Esak kecil Halim kedengaran di seberang sana. Rania menahan nafas.

“Takpelah Ren....aku akan sentiasa mendoakan kebahagiaan kau,” ujar Halim sebelum talian dimatikan. Rania terduduk. Mengapa perlu ada kesedihan pada saat-saat begini? Rintihnya sedih. Dia sayangkan Halim dan mahu Halim menerima berita pernikahannya dengan dada terbuka tapi ternyata Halim tidak mampu.

Ah Halim...sukarnya mengerti hati seorang rakan baik seperti kau. Aku harap kau akan berjaya sebagai petani moden dan menemui cinta sejati suatu hari kelak. Rania bercerita sepintas lalu perbualannya dengan Puan Sri Zalia.
Wanita itu menghela nafas tanpa komen.

“Mudah-mudahan masa merawat luka Halim,” doanya sebelum pergi. Puan Sri Zalia kembali sibuk menyambung pelbagai tugasan yang menanti. Kemeriahan majlis pernikahan Rania makin terasa apabila saudara mara terdekat mulai bertandang ke rumah. Adik-beradik belah ibu dan ayah mulai memenuhi rumah mewah mereka.

Saudara mara yang tidak dapat hadir pada majlis perkahwinan Rais dan Murni sebelum ini mengambil peluang untuk hadir kali ini. Suasana kemeriahannya ketara. Begitu berbeza jika dibandingkan dengan suasana semasa perkahwinan Murni dan Rais dulu.

Murni dapat merasakan jurangnya. Setiap saudara mara memberi perhatian kepada Rania. Tidak jemu-jemu mereka memuji dan mengusik Rania. Murni semakin berasa terasing di rumah besar itu. Kerana itu dia berkurung di kamar.

Kalau aku tiada di bawah pun, tidak ada siapa yang perasan, detik hati Murni.
Dia berdiri di jendela dan memerhati ke bawah. Kawasan laman rumah Tan Sri Razlan dipenuhi kereta saudara mara mereka yang bertandang. Entah buat kali ke berapa dia terkenang Ummar Qayyum. Kenangan bersama Ummar Qayyum di kampung tidak pernah luput dalam ingatannya. Perasaan kasih dan cinta tetap bertakhta.

Akhirnya Abang Qayyum tetap akan mengahwini Rania, Murni terjebik. Murni menoleh tatkala mendengar suara seseorang menyapanya.

“Mengapa berkurung kat bilik? Turunlah jumpa saudara mara,” arahan Rais membuatkannya terkebil-kebil. Murni meraba-raba perutnya yang mulai membonjol.

“Saya tak biasa dengan saudara mara awak,” kata Murni.

“Masa inilah awak kena biasakan diri. Pakai baju besar supaya orang tak nampak perut awak tu,” pesan Rais sebelum pergi. Murni tiada pilihan. Dia memilih sehelai baju yang agak besar dan turun menyaingi sanak saudara Rais. Banyak kerja yang sudah siap. Orang berduit tidak perlu bersusah payah. Mereka hanya perlu mengarah saja, fikir Murni.

Saudara mara yang berkunjung pula hanya sekadar memeriahkan suasana. Rais duduk bersembang dengan beberapa lelaki yang agak berusia. Murni duduk bersama-sama dengan kumpulan wanita separuh usia. Murni hanya bercakap apabila ditanya. Rania yang ditemani Rindu dikerumuni oleh beberapa orang perempuan muda.

Murni perasan wajah Rania begitu cantik dan mulus. Masakan tidak, dua orang mak andam dijemput khas ke rumah untuk rawatan muka dan badan Rania.

“Nak berinai kat sini atau dalam bilik?” tanya Puan Sri Zalia pada Rania.

“Kat mana kak?” Tanya Rania pada Rindu. Saudara mara dan kanak-kanak riuh rendah di ruang tamu. Kalau berinai di ruang keluarga itu, tak selesa pula, fikir Rindu.

“Kat biliklah,” putus Rindu kemudian.

“Jom Murni,” ajak Rania. Murni menurut saja sementelah dia juga kurang senang berada di bawah. Mereka bergerak ke atas dengan seorang mak andam bernama Azariah. Masuk saja ke bilik Rania, Murni terkaku. Kamar Rania indah sungguh. Terkulat-kulat Murni memandangnya. Sementara jari jemari Rania diinai Azariah, Murni memerhatikan segenap kamar Rania.

Baru saat itu Murni berpeluang melihatnya. Perabot baru buatan Itali sampai dua hari sudah. Semua serba baru. Terpegun Murni dibuatnya. Katil putih bersaiz ‘King’ padan sungguh dihias dengan cadar berwarna ungu muda. Langsir putih berlapis-lapis mengindahkan lagi kamar yang nampak begitu nyaman dan indah.

“Murni panggil abang Murni kat kampung tak?” Tanya Rania tiba-tiba. Murni yang sedang melamun terkejut. Dia menggelengkan kepalanya.

“Ajaklah. Nanti apa kata mereka kalau Murni tak undang!” Rania memberi peringatan.

“Ye Murni, ajaklah.”

“Sempat lagi ke?”

“Ajak aje tanda ingatan,”

“Tengoklah macam mana,” sahut Murni. Dia duduk di atas permaidani, bersebelahan Rania. Lincah tangan mak andam membalut jari-jemari Rania dengan inai basah menarik hati Murni. Jari-jemari Rania putih dan runcing. Murni tatap pula muka Rania yang putih mulus. Dagunya berlekuk.

Rania memang gadis yang sangat cantik. Tak hairanlah kalau Abang Qayyum jatuh cinta padanya. Dia baik pada aku tapi aku tetap tak suka pada dia! Murni bermonolog sendirian.

Selesai kerja menginai, mak andam menyuruh Rania duduk diam-diam. Dia pergi dan menyuruh Rania membersihkan inai di jari selepas sejam.

“Akak nak turun tengok budak-budak kejap,” kata Rindu. Tinggal Murni bersama Rania di dalam kamar. Murni bergerak ke jendela. Dia melihat bulan di langit yang kelam. Kosong fikiran Murni saat itu. Dia tidak dapat memikirkan apa-apa kerana masih terkejut menerima berita bahawa Rania akan bernikah dengan Ummar Qayyum dalam masa terdekat. Perutnya dielus lembut. Kerana anak dalam kandungan ini, aku terpaksa menahan hati! Getusnya.

Rania pula memerhatikan gelagat Murni. Wajah Murni resah. Risaukan kandungannya barangkali, fikir Rania namun dia bersyukur kerana Murni mulai diterima di rumah itu walaupun ada ketikanya Murni sering disindir dan diperli oleh ibu dan Makcik Rohaya. Teringat pula Rania akan gulungan tilam di dalam bilik Rais.

Minggu lepas dia perasan tilam itu sudah tidak ada lagi di dalam kamar tersebut. Mudah-mudahan Abang Rais dapat menerima Murni seadanya dan mudah-mudahan Murni dapat menerima ketentuan bahawa jodohku dengan Abang Qayyumnya, fikir Rania. Dia berbual-bual kosong dengan Murni apabila Murni kembali duduk di sebelahnya.

Murni berdiri apabila terdengar ketukan di pintu bilik Rania. Pintu terkuak.
Wajah Puan Sri Zalia tersadai penuh kepuasan. Sebelum mendengar suara sindiran Puan Sri Zalia terhadap dirinya, Murni meminta diri untuk kembali ke biliknya. Puan Sri Zalia tutup pintu kamar.

“Tak basuh inai lagi?” Tanya Puan Sri Zalia. Baru Rania teringat. Segera dia masuk ke bilik mandi dan membersihkan balutan inai di jarinya. Jari-jemarinya yang putih dan runcing kelihatan berseri dengan inai merah menyala.

“Cuba sarung cincin yang Qayyum beli tu,” arah Puan Sri Zalia. Sebaik saja tersarung cincin bertatah berlian di jari� Rania, perasaannya jadi gementar mendadak.

“Mama....Ren berdebar-debarlah,”

“Memanglah!” Sahut Puan Sri Zalia lembut. “Cantik cincin ni di jari Ren,”
pujinya lagi.

“Terima kasih mama,”

“Alhamdulillah. Semua dah selesai dan berjalan lancar setakat ni,” Puan Sri Zalia memberi laporan.

“Syukur ye mama. Tak sangka dalam seminggu semuanya okey,”

“Yelah...mama gembira sangat-sangat. InsyaAllah tercapai impian mama nak tengok Ren kahwin dengan Qayyum.” Puan Sri Zalia bertatapan dengan anak gadisnya. Dia kagum dengan kecantikan anugerah Allah pada anak gadisnya itu.

“Mama indahnya saat ni. Ren tak pernah sangka Ren akan gembira kahwin cara ni.
Ringkas, mudah dan cepat. Ren bahagia sangat. Terima kasih kerana menyokong keputusan kami.” Di dada ibunya, Rania labuhkan wajah. Tak henti-henti mulutnya melafazkan syukur.

“Mama pun happy sangat. Tak sangkakan nikah cara macam ni lagi seronok.”

“Tulah....”

“Mama doakan Ren akan jadi isteri yang terbaik buat Qayyum, jadi ibu yang hebat untuk anak-anak Ren. Mama bangga jadi ibu Ren...mama bangga dapat anak yang berhati mulia macam Ren.”

“Ren pun sama tapi boleh tak kalau ...Ren nak minta sesuatu?” Puan Sri Zalia pegang bahu Rania lantas muka anak gadisnya direnung. “Apa dia?”

“Lepas ni boleh tak mama berbaik-baik dengan Murni...sian dia!” rayu Rania.
Lebaran senyuman Puan Sri Zalia melapangkan dada Rania.

“InsyaAllah...”

Sekali lagi ketukan kedengaran. Rania membuka pintu kamar. Mak cik Rohaya tersengih-sengih dengan rupa orang bersalah. Rania tarik tangan pembantu rumah yang disayangi itu.

“Mak cik nak ucap tahniah. Mak cik nak jadi orang paling awal ucap tahniah.”
Ayat itu kedengaran begitu syahdu dan tulus. Perempuan tua itu dipeluk Rania.

“Makcik gembira sangat-sangat,” ujarnya lagi. Air mata gembiranya bergenang.

“Ren tahu. Terima kasih kerana mendoakan Ren. Ren ingat kata-kata mak cik. Allah Kabul doa mak cik.”

“Mak cik akan teruskan doa untuk Ren. Semoga pernikahan dan perkahwinan Ren dengan Qayyum sentiasa dalam keadaan bahagia, dan dipelihara Allah sampai bila-bila,”

“Terima kasih mak cik....sayang mak cik,”

“Ren kena tidur awal. Jangan berjaga lewat malam. Nanti kurang seri masa nikah nanti,” Puan Sri Zalia memberi ingatan sebelum dia bersama pembantu rumah meninggalkan Rania bersendirian di kamar.

“Baik mama. Selamat malam,” ucap Rania. Dilakukan solat sunat syukur dua rakaat sebelum dia menarik selimut. Baru saja mata hendak dipejam, telefonnya berbunyi.

“Assalamualaikum tunang,” suara Ummar Qayyum membuatkan matanya terbuka besar.
Dia tersenyum seketika. Tiga hari mereka berjanji untuk tidak berjumpa dan berhubungan walaupun menerusi telefon bimbit.

“Waalaikumsalam, kata tak nak berhubung,”

“Memang pun...tapi I berdebar menunggu esok,”

“I pun...”

“Tak sabar nak tengok you esok,”

Rania diam. Dari kamarnya dia dapat melihat langit yang dihiasi bulan.

“Sayang sangat pada you Rini,” bisik Ummar Qayyum. Rania terkedu. Lama benar panggilan Rini tidak didengar. Rania menghela nafas.

“Terima kasih kerana bersetuju untuk bernikah dan menemani I balik ke Sweden. I sangat-sangat hargai.”

“Terima kasih kerana sudi lamar I jadi suri hidup you,” sahut Rania perlahan.
Perasaannya tiba-tiba jadi pilu dan hiba. Tidak sangka segala aral nan melintang yang pernah dilalui mereka akhirnya dapat mereka tepis bersama-sama.

“Looking forward to be your hubby!”

Rania tersengih sedang air matanya mulai bergenang.

“Jaga diri baik-baik ya sayang,” lunak suara Ummar Qayyum mendamaikan perasaannya.

“InsyaAllah abang Qum Qum,”

Ummar Qayyum tergelak.

“Kantoi romantik bila you sebut Qum Qum.” Tawa Rania kedengaran.

“Tidur awal malam ni tau. Jumpa sayang esok!”

“Okey,”

“Assalamualaikum sayang,”

“Waalaikum salam,”

Rania tarik selimut. Tubuhnya sudah di bawah selimut. Tangan kanannya diangkat. Rania perhatikan jari-jemarinya yang merah berinai. Sebentuk cincin indah gemerlapan tersarung di jari manisnya. Dikucupnya cincin berlian yang bertenggek di jari manisnya yang runcing. Dadanya berdebar-debar. Aku bakal akan jadi isteri!

Esoknya, Rania teresak tatkala telinganya menangkap lafaz senafas dari mulut Ummar Qayyum “Aku terima nikahnya Rania binti Razlan dengan mas kahwin sebanyak RM300 tunai. “Ya Allah...terima kasih atas cinta ini!” bisiknya. Setitis air mata kesyukuran meleleh di pipi.
Artikel ini disiarkan pada : 2012/10/1

http://www.hmetro.com.my/articles/CikguRania2_Siri15__Akuterimanikahnya_/Article/

Wednesday, October 10, 2012

Cikgu Rania Siri 14: Tenggelamkan aku dalam cintanya!

Oleh Samsiah Mohd Nor
E-mel Artikel Cetak Artikel Tanda Artikel Besarkan Saiz Teks Kecilkan Saiz Teks Komen Artikel
RUMAH besar dan mewah Tan Sri Razlan kembali sunyi selepas semua anak dan cucu-cucu yang tinggal berjauhan kembali ke tempat masing-masing. Redwan meneruskan perjuangan misi kemanusiaannya. Kali ini dia bersama kumpulannya ke Palestin membantu umat Islam yang dikejami di sana. Iskandar sekeluarga pula sudah balik ke Melbourne.
Cuma Ummar Qayyum yang masih berada di Malaysia, namun dalam masa seminggu lagi dia juga akan berangkat pulang ke Sweden. Banyak perkara yang dibincangkan tentang perkahwinan mereka baru-baru ini. Seperti yang disepakati, bulan Februari menjadi pilihan kedua-dua keluarga untuk sebuah penyatuan setelah mengambil kira pelbagai faktor.

Rania berasa lega kerana segala urusan berjalan lancar. Dalam masa dua bulan dari sekarang, sekali lagi keluarga besar mereka akan berkumpul untuk meraikan perkahwinannya dengan Ummar Qayyum. Akan berjumpa lagi dia dengan sanak-saudaranya yang kebanyakannya tinggal di merata tempat di bumi Allah ini.

Terkenang Rania pada anak-anak saudaranya, Seth dan Isabela yang membuat ragam di KLIA tempoh hari. Mereka berat hati hendak pulang ke Australia. Anak-anak buahnya itu berlilit di sekeliling tubuhnya dan enggan bergerak tatkala diajak Rindu menuruni tangga bergerak. Di pintu imigresen, sekali lagi anak-anak itu memandang sayu pada mereka sekeluarga sehingga emaknya tersedu. Sedu emak berpanjangan pula. Dari hari keberangkatan anak menantu dan cucu tempoh hari sehingga sekarang, sedu emak belum bernoktah.

Di hadapannya sekarang, emak berwajah gundah. Tidak riang an riuh seperti biasa. Sudah makan banyak hari keadaan emaknya begitu. Kenapa dengan mama ini?
Rania bermonolog sendiri. Sejak pulang dari Pulau Langkawi, Rania perasan perwatakan ibunya mulai berubah. Dia tidak berapa ceria dan banyak duduk bersendirian.

Sepanjang cuti persekolahan hujung tahun yang sedang dilalui sekarang, ibu lebih suka menyepikan diri. Selalunya ibu akan merancang macam-macam program untuk mereka tetapi tidak kali ini.

Apa masalah mama? Terdetik lagi di hati Rania seraya menjeling sekilas pada ibu yang ketara sedang melamun. Namun, diketepikan dulu perihal ibunya apabila deringan telefon daripada Ummar Qayyum mengejutkannya.

“I ada kat depan ni,” suara Ummar Qayyum romantis sekali.

Rania memaklumi ibunya tentang kedatangan Ummar Qayyum sebelum bergegas menyambutnya.

“Cantiknya tunang I!” bisik Ummar Qayyum jujur. Dia terpesona sebaik sahaja melihat Rania yang berbaju kebaya warna merah jambu.

“Mengada-ngada you ni!”

“Sumpah! You cantik sangat berkebaya. Lepas ini bila jumpa I pakai kebaya ya!”
sambungnya lagi seraya beriringan dengan Rania menghala ke ruang tamu tempat Puan Sri Zalia menunggu.

Bersama Puan Sri Zalia, ada Rais dan Murni. Rais duduk di sebelah ibunya manakala Murni duduk di kerusi yang agak berjarak dengan Puan Sri Zalia.

Seperti biasa kedatangan Ummar Qayyum disambut mesra oleh Puan Sri Zalia. Ceria sikit wajah wanita itu apabila perbincangan mereka beralih pada perkahwinan yang akan dilangsungkan nanti.

“Kerja Qayyum di Sweden macam mana lepas kahwin nanti?” tanya Puan Sri Zalia. Risau juga kalau-kalau Rania mahu dibawa Ummar Qayyum berhijrah ke Sweden.

Cukuplah Rindu dan Redwan sahaja yang berkelana ke luar negara. Biarlah Rania bersamanya di bumi tercinta ini.

“Saya dah selesaikan semua operasi syarikat. Sistem dan pengurusan semua dalam kawalan. Nanti Malek akan teruskan di sana.”

“Maknanya Qayyum tak akan menetap di sana?”

“Saya di sini. Malek akan ambil alih tugas saya di sana.”

“Malek di mana sekarang?”

“Malek dah sebulan di sana. Sengaja saya biarkan dia untuk kendalikan operasi tanpa saya,” ujar Ummar Qayyum.

“Bagus, bagus! Senanglah nanti dah ada orang kepercayaan. Qayyum tak balik ke sana lagi?” tanya Puan Sri Zalia penuh minat.

“Sesekali saja saya akan ke sana tapi kalau pergi saya nak bawa Ren sekali.”

Nampak seperti dia berseloroh tapi wajah lelaki itu serius. Rania tersenyum dengan usikan Ummar Qayyum tapi air muka Murni berubah kelat mendengar cadangan Ummar Qayyum. Sakit telinganya mendengar rancangan Ummar Qayyum hendak membawa Rania makan angin di Eropah. Semasa melihat anak beranak itu riuh bercerita, dia bangkit dan menuju ke arah belakang. Makcik Rohaya tidak kelihatan.
Perempuan berbadan dua itu menyusur dapur basah lantas terus ke taman mini.

Dia berjauh hati dengan nasib diri. Dia hampa dan kecewa. Keluhan dilepaskan.
Dia tidak tahu sampai bila dia harus berdepan dengan bebanan perasaan yang sedemikian. Perasaan cintanya pada Ummar Qayyum tak pernah hilang. Pada masa yang sama patah hatinya dengan sikap dingin Ummar Qayyum. Walaupun kini Rais sudah tidak sedingin dahulu dan makin memberi perhatian padanya sejak kandungannya kian membesar tapi apalah ertinya? Ummar Qayyum kelak akan bernikah dengan Rania.

Bagaimana dengan aku? Sanggupkah aku melihat mereka bermesra-mesraan di hadapanku? Fikiran Murni terus menerawang. Sedang dia melayang-layang begitu, terdengar pula suara orang tertawa dan kesukaan. Suara Rania dan Ummar Qayyum. Lagi sakit hatinya.

Pokok-pokok bunga ros yang ditanam berjajaran di tepi pagar dihampiri.
Ditumpukan perhatian pada aneka bunga yang berkembang mekar. Ada pelbagai warna - merah, kuning, putih dan merah jambu. Lebat sekali bunganya. Bunga-bunga yang kembang mekar itu dijadikan terapi untuk membunuh sehiris perasaan kosong yang selalu sangat bertandang.

Baik aku tengok kembang-kembang mewangi ini, tenang sikit, tak menyakitkan hati! Duduk dengan mereka buat sakit jiwa saja! Orang kayalah katakan!
Pokok-pokok itu segar dan lebat berbunga kerana Makcik Rohaya rajin menjaga.
Selalu Murni nampak Makcik Rohaya menyiram pokok-pokok bunga ros itu dengan air beras. Pokok-pokok bunga ros itu paling disukai oleh Puan Sri Zalia. Setiap pagi sebelum bersarapan, Puan Sri Zalia akan melihat-lihat pokok-pokok bunga ros kesayangannya.

Hari ini kau asyik mencium harum mawar-mawar nan indah Rania, esok kau rasalah duri tajam mawar ini pula! Suara dendam bergema di bibir Murni. Entah mengapa dia tidak pernah suka pada Rania. Walaupun kau berubah jadi bidadari pun, aku tetap akan benci kau Rania! Murni patahkan seranting bunga ros lalu dimasukkan dalam kocek bajunya. Dia masuk semula ke rumah melalui pintu belakang. Di ruang tamu Rais sudah tiada. Yang ada Puan Sri Zalia bersama Rania dan Ummar Qayyum.

Puan Sri Zalia mengerling sekilas pada Murni menyedari ibu muda itu lewat di belakangnya. Ummar Qayyum langsung tidak memandang kepadanya.

“Murni tak minum sekali?” tegur Rania ramah.

Murni sekadar menggeleng. Rania kembali memberi perhatian pada topik perbincangan mereka.

“Alhamdulillah Tuhan permudahkan semua urusan, tak lama lagi dah tu.” Puan Sri Zalia menzahirkan rasa syukur pada Allah.

“Eh, lama juga nak tunggu bulan dua auntie.” Jelingan Ummar Qayyum penuh bermakna. Dari tadi ada sesuatu yang mahu disampaikan tapi dia mencari masa yang sesuai.

“Apa yang lamanya? Pejam celik pejam pejam celik dah bulan dua,” sampuk Rania.

“Lama juga nak tunggu Februari tahun depan. Kalau ikutkan I, I nak nikah dulu sekarang ni. Boleh bawa you terus ke Sweden.” Kata-kata Ummar Qayyum membuatkan Rania tersentak.

“Agak-agaklah kalau nak bergurau,” tegur Rania yang masih berfikir Ummar Qayyum hendak menyakatnya.

“I tak gurau Ren. Auntie, saya serius. Saya nak nikah dengan Ren dulu,” ujar Ummar Qayyum tiba-tiba.

Sejak malam tadi, rancangan itulah yang bergendang-gendang di fikirannya. Malah sudah dibincang dengan keluarganya sebelum ini. Tiada bantahan daripada pihak keluarganya. Justeru, dia sudah tekad menyampaikan rancangannya kepada Rania dan keluarga Rania secepat mungkin. Kini, terpulang kepada Rania dan keluarganya untuk menentukan - setuju atau tidak. Tapi jauh di sudut hati dia sangat berharap agar Rania bersetuju. Ummar Qayyum turut membentangkan pelan awal mereka sebelum itu. Terkebil-kebil Rania mendengarnya.

“Maksud Qayyum macam mana?” Puan Sri Zalia menggaru kepala. Dia kurang faham.

“Nikah dulu, majlis kemudian. Sebenarnya, saya dah pun berbincang dengan emak dan abang Bakhtiar. Mereka setuju kalau saya nikah sekarang. Langsungkan bulan Februari.”

Penjelasan Ummar Qayyum membuatkan kedua-dua beranak itu diam sejenak. Mereka berpandangan seketika.

“Hissh kamu ni Qayyum, dah nak jadi macam cerita si Murni pula,” tiba-tiba Puan Sri Zalia bersuara sinis. Kemudian dia mendongak memandang ke arah tangga dengan jelingan tersirat.

Rania sedar ibunya menyindir Murni. Nasib baik Murni tiada di situ. Kalau tidak sudah tentu dia berkecil hati. Namun, itulah alasan yang digunakan oleh Puan Sri Zalia kepada Makcik Piah tukang urut semasa mengurut Murni dulu. Kononnya, Murni dan Rais bernikah enam bulan lebih awal sebelum majlis perkahwinan berlangsung. Kalau tidak beralasan demikian, terbongkarlah rahsia Murni.

“Mama, tak payahlah ungkit ungkit cerita yang lepas. Sekarang kita bincang hal lain,” tegur Rania apabila ibunya meleretkan cerita Murni.

“Mama nak ingatkan saja,” tukasnya dan seketika kemudian merenung tajam pada Ummar Qayyum. “Kamu serius ke Qayyum?”

Ummar Qayyum angguk.

“Kenapa tak cakap pada auntie awal-awal rancangan Qayyum macam tu?”

Air kopi dalam cawan dihirup Puan Sri Zalia.

“Masa di Langkawi hari tu macam nak cakap tapi...!” Ummar Qayyum tergelak kecil. Dia tidak punya jawapan yang mantap untuk soalan Puan Sri Zalia itu.

“Ren setuju?” potong wanita itu. Kali ini wajah anak gadisnya pula dilahap.

“Eh mama ni, apa pula? Dah kata bulan dua, bulan dualah,” sanggah Rania.

“Mama tanya saja. Cuti sekolah berbaki lagi ni. Kalau betul-betul nak nikah dulu, mama tak kisah.”

Terkejut Rania mendengar kata-kata ibunya. Semudah itu ibu menerima pandangan Ummar Qayyum. Setahunya ibu seorang yang mementingkan kesempurnaan. Segalanya harus teratur dan dirancang rapi. Sehingga ke hari ini tak pernah ibu buat kerja saat-saat akhir. Tapi lain pula kali ini.

“Macam mana Ren? You setuju?” tanya Ummar Qayyum sekali lagi. Dia teruja mahu mendengar jawapan positif daripada Rania.

“Mana sempat Qayyum. Banyak urusan sebelum nikah ni. Macam Abang Rais hari tu, macam-macam kena buat. Isi borang. Kita kena pergi kursus perkahwinan dulu, kena ambil darah dan banyak lagi.”

“Kalau you kata setuju Ren, semuanya akan jadi mudah. Tahulah I macam mana nak uruskan hal hal tersebut,” yakin benar Ummar Qayyum.

Rania pandang ibunya mohon nasihat. Dia sudah mulai ragu-ragu dengan dirinya.

“Mama serahkan pada Ren. Ini masa depan Ren. Ren buatlah keputusan. Mama nak sembahyang Asar dulu. Kamu berdua bincanglah baik-baik.” Kalimah daripada ibunya memang benar-benar memeranjatkan Rania.

“Seminggu sebelum balik ke Sweden lebih pada cukup untuk I uruskan semua. Just say yes Ren!” Rayuan Ummar Qayyum yang tiba-tiba itu membuatkan Rania sesak nafas.

Sungguh benarkah Ummar Qayyum ini? Hati Rania berlagu lagi.

“Ren, please! I nak balik Sweden dengan you. I tak nak balik seorang. Balik dengan I ya Ren. Temankan I di sana. Please!” Syahdunya ungkapan yang terletus daripada mulut Ummar Qayyum membuatkan Rania lemas. Semudah itu?

Rania tatap muka Ummar Qayyum. Dia temui kejujuran di mata lelaki itu. Matanya bersinar penuh impian. Dia nampak harapan yang menggunung. Kesungguhannya membukit. Kalau aku kata tidak, sudah tentu hancur berkecai hatinya. Entah kuasa dari mana dia tidak tahu tapi dia dapat menerima permintaan Ummar Qayyum.
Dia rasa damai mendengar kalimah yang terluncur dari mulut Ummar Qayyum.

Sebuah anggukan daripada Rania menyebabkan tubuh Ummar Qayyum seperti melayang di udara. Dia seperti terbang di awangan. Dia tenggelam dalam lautan cinta.

“You setuju?” Dengan suara bergetar Ummar Qayyum bertanya. Dia inginkan kepastian.

“I setuju!” suara Rania perlahan, nyaris tidak kedengaran tapi Ummar Qayyum dapat membacanya. Dia menghela nafas syukur. Benarkah apa yang aku dengar? Yang aku lihat? Rania bersetuju. Ya Allah, terima kasih atas rahmat yang Kau kurniakan. Terima kasih Tuhan. Hatinya bernyanyi riang.

Berita gembira itu cepat sahaja sampai ke pengetahuan Puan Sri Zalia. Hampir menitik air mata wanita itu apabila Rania membisikkan keputusan itu di telinganya. Manusia merancang tapi Allah yang lebih mengetahui! Bisiknya sendiri.

“Mama nak call ayah sekarang juga,” ujarnya tapi dia terduduk sejenak.

Baru dia teringat bahawa dia bermasalah dengan suaminya. Dia teringat sesuatu yang memedihkan raganya. Semasa di Pulau Langkawi dulu, Datin Latifah menghubunginya lalu menyampaikan sesuatu tentang suaminya. Perlukah aku tunjuk perasaan atau tenggelamkan dahulu masalahku dengan suami demi Rania? Tidak lama masa yang diperlukan untuk membuat keputusan.

Ah Rania, kau buat mama terlupa masalah mama. Bahagialah kau nak! Puan Sri Zalia sapu air matanya yang bergenang. Kerana kau, mama telan semuanya! Terus didail nombor Tan Sri Razlan.

“Abang setuju. Elok sangat perkara yang baik dipercepat dan dipermudah.” Komen positif daripada suami membuatkan Puan Sri Zalia sebak. Hilang seketika perasaan sedihnya pada suami. Dia terduduk di kerusi. Dia menahan hati seketika.

“Ayah pun setuju,” maklumnya pada Rania sewaktu anak gadis itu menghampirinya.

“Alhamdulillah!” Rania raup mukanya.

Matanya terpejam seketika. Ummar Qayyum menikmati saat-saat indah itu dengan debar yang sukar dimengerti. Senyap-senyap, dia turut menghubungi ahli keluarganya dan memaklumi berita terkini. Nenek Ninda memanjatkan rasa syukur mendapat berita tersebut. Selain adik-beradiknya, Ummar Qayyum tidak lupa menghubungi Ashraf Daniel. Sebaik sahaja mendengar berita itu, Ashraf Daniel menjerit kesukaan.

“Bestnya Pak Ucu! Macam mimpi. Nanti Acap nak masukkan dalam FB. Mesti kawan-kawan Acap ramai yang nak datang.”

“Jangan dulu Acap. Ini majlis nikah saja. Kami buat simple sangat. Bulan Februari baru buat majlis. Masa tu Acap panggil semua kawan pun tak jadi hal!”

“Nikah tak sama dengan kahwin ke?” Soalan Ashraf Daniel membuatkan Ummar Qayyum tertawa besar.

“Nantilah Pak Ucu jelaskan. Sementara waktu jangan masuk FB dulu ya!” pesan Ummar Qayyum.

Talian telefon dimatikan. Rania menunggu penjelasan Ummar Qayyum yang masih dengan sisa tawanya.

“Kenapa?”

“I call Acap. Lawak betul anak saudara I ni. Oh ya! Dia kata nak masukkan dalam FB tentang berita pernikahan kita. I tak bagi dulu,” jelas Ummar Qayyum.

“Eh jangan dulu. Segan I,” tukas Rania.

“Mama nak call Abang Redwan dengan Kak Rindu.” Puan Sri Zalia mencuit Rania.

Makcik Rohaya yang baru mendengar khabar bahagia itu bergegas memeluk Rania.
Diciumnya pipi Rania bertalu-talu. Di telefon suara Rindu riuh rendah sebaik sahaja mendapat perkhabaran tersebut. Puan Sri Zalia menggeleng-gelengkan kepala mengenangkan gelagat anak-anak.

“Mama, Rindu nak balik. Rindu nak ada kat situ. Rindu nak buat macam-macam untuk adik. Rindu nak pilih baju nikah adik. Rindu nak ada kat sana,” jerit Rindu.

Dia tersangat gembira mendengar berita di luar duga.

“Iskandar ikut juga?” tanya Puan Sri Zalia.

“Tak kisahlah abang Is ada atau tidak. Rindu tetap akan balik. Mama, Rindu happy sangat untuk adik.” Rindu sudah sebak di seberang sana.

“Hah baliklah. Redwan pun nak balik juga. Mak happy ni. Gembira sangat-sangat.
Balik cepat.”

Puan Sri Zalia peluk Rania yang setia di sebelahnya. “Seronok pula buat kerja kelam-kabut begini.” Dalam tawa Puan Sri Zalia menangis. “Mama rasa ini saat paling indah. Best juga ya buat keputusan last minute macam ni.”

Rania peluk ibunya sesungguh hati. Dia berasa sangat gembira. Tidak pernah dirasakan kegembiraan seumpama itu sepanjang hidupnya.

Di anak tangga, Rais berdiri kehairanan. Dia melihat sesuatu yang agak luar biasa berlaku. Apa ceritanya? Soalnya sendiri. Dia bergegas menuruni anak tangga. Rania masih berpelukan dengan ibunya. Wajah Ummar Qayyum berseri-seri manakala senyum di bibir Makcik Rohaya tak pernah lekang.

“Ada apa ni? Kenapa semua orang nampak excited?” tanya Rais tidak sabar.

“Berita baik Rais,” Makcik Rohaya pula yang menjawab.

“Apa?”

“Qayyum dengan Ren akan bernikah dalam masa terdekat ni!” terang Makcik Rohaya.

Rais tumpang gembira. Dia berjabat tangan dengan Ummar Qayyum. Mereka berpelukan. Murni yang kebetulan terpinga-pinga di anak tangga terkejut besar mendengarnya. Hatinya rabak mendengar berita itu. Jiwanya berkecai seumpama kaca jatuh terhempas ke batu.

Wednesday, October 3, 2012

CBR Test kat site..


Today koi buat CBR test kat site..bukan koi yang buat...test ni kena panggil lab yang buat...dan hasilnya....failed!

dulu2 CBR dalam makmal..pakai teori jer...skang kat site betul2 maaa...patutnya masa belajar dulu dah didedahkan dengan keadaan sebenar kat tapak. Apa yang nak dicerap..kenapa kena macam ni..kenapa kena macam tu...

Tapi takpe...hari Sabtu nanti kitorang panggil roller besar punyer...kasik gelek gile gile punyer kalah Inul punyer gelek..Hari Sabtu siap roll lagi sekali. Hari Isnin kita panggil Premix..yeayyy...

CBR atau nama sintifiknya California Bearing Ratio atau nama jawanya Nisbah beban California dibuat utk memastikan keupayaan tanah kita menerima beban masa dah siap nanti. Supaya tak berlakulah jalan merekah la...mendap la...berlubang la...


Dial Gauge atau alat ujian tu akan diletakkan kat bawah lori yang penuh muatan tu..pastu budak lab akan rekod tolok Ujian tu...pastu dapatla ujian..Keputusan ujian perlu mendapat at least 80% ratio..tapi yg kitorang dapat tadi hanya 60% jer... 

takpelah..ada hikmah di setiap kejadian...InsyaAllah...

Tuesday, October 2, 2012

Novel Bersiri (Siri 13) - Cikgu Rania 2: Belahan Cinta Dua Darjat!

Oleh Samsiah Mohd Nor

DUA hari sebelum keluarga besar Tan Sri Razlan bertolak ke Pulau Langkawi, Ummar Qayyum muncul tidak semena-mena di depan pintu rumah mereka bersama Rais. Rania yang baru datang dari arah dapur terkejut bukan kepalang melihat Ummar Qayyum tersengih-sengih di ruang tamu.
Tidak sangka pula bahawa suara yang didengar sayup-sayup semasa dia di dapur itu suara Ummar Qayyum. Padahal di dalam hati terdetik juga sesuatu. Murni yang tengah berbual dengan Rindu pun tersentak dengan kehadiran Ummar Qayyum walaupun dia sudah tahu bahawa Ummar Qayyum akan balik ke Malaysia.

Lain pula dengan penerimaan Tan Sri Razlan dan Puan Sri Zalia. Mereka tersenyum lebar semasa Ummar Qayyum menyalami kedua-duanya. Daripada perbualan mereka, tahulah Rania bahawa Ummar Qayyum dijemput Rais di KLIA. Berpakat rupanya mereka ini, fikir Rania yang diam sahaja tapi otaknya ligat berfikir macam-macam sejak tadi.

Ummar Qayyum turut bercerita tentang keluarga abangnya Bakhtiar berserta emaknya bercuti di Korea selama dua minggu.

“Kami semua pun nak ke Pulau Langkawi lusa. Silap you balik masa ni Qayyum,” kata Rania sengaja hendak mengenakan Ummar Qayyum. Lebih daripada itu dia bengang kerana Ummar Qayyum suka sangat balik mendadak begitu. Langsung tidak memakluminya. Padan muka! Dua-dua keluarga pun tengah bercuti masa kau balik!

“Apa pula silap balik, semua dah rancang. Qayyum akan join kita sekali,” sahut Iskandar selamba.

Selepas itu Iskandar membentangkan rancangan yang telah pun diatur oleh mereka. Bilik berkembar dan suite mewah resort Berjaya Vacations berserta tiket kapal terbang pergi balik dari KLIA-Lapangan Terbang Antarabangsa Langkawi juga telah pun ditempah.

“Kenapa Ren tak tahu!” Berubah air muka Rania. Aduhai, rupa-rupanya semua ini rancangan mereka.

“Ren tak perlu tahu details tentang rancangan tu. Anyway, akak dah ‘hint’ pada Ren yang rancangan tu jadi. Ingat tak?” Rindu menggoyang-goyangkan jari telunjuknya pada Rania.

Rania mengecilkan matanya pada Rindu tanda rajuk.

“Sampainya hati buat orang macam tu!”

“Masa tu kan Ren pun tengah sibuk menanda kertas. Kami tak mahu ganggu Ren.” Rindu memberi penjelasan lanjut.

Ketika terpandangkan Ummar Qayyum, lelaki itu dengan selamba mengenyitkan matanya pada Rania. Rania mengeluh geram. Dengan Ummar Qayyum yang duduk jauh beribu-ribu batu itu boleh pula mereka berdiskusi, aku yang duduk sebumbung dengan mereka pula yang tidak tahu.

“Janganlah merajuk ya dik,” Rindu memujuk adik kesayangannya. Bangga berputik di hati Puan Sri Zalia melihat keakraban hubungan anak-anaknya.

“Kalau mama jadi Ren, lagi mama suka. Tak payah buat apa-apa. Ikut saja. Biar dia orang yang fikir,” komen Puan Sri Zalia pula.

“Nak surprisekan Ren sayang!” Rindu menyakat Rania lagi.

“Sebenarnya Ren bengang sebab Qayyum balik tak cakap pada dia,” tambah Redwan pula.

Mendengar itu seluruh keluarga tertawa dan makin seronok mengusik Rania. Merah muka anak gadis yang masih terkejut itu.

“Agak-agaklah kalau nak buat surprise atau nak buat orang terkejut pun! Penatlah,” rintih Rania.

Puan Sri Zalia paut bahu anak kesayangannya.

“Mama ingat Ren gembira tengok Qayyum balik dan join holiday kita sekali.”

Sekali lagi Rania menjeling pada Ummar Qayyum. Geram benar dengan sikap Ummar Qayyum. Lelaki itu senyum simpul penuh makna padanya. Dia suka melihat muka Rania yang masam-masam manis memandangnya.

“Selalu selalulah buat macam tu kalau nak tengok I pendek umur.” Itulah ayat pertama yang dituturkan Rania kepada Ummar Qayyum semasa mereka berdua berbual di pondok di laman rumah.

Matahari petang mulai condong dan panas petang mendarat di laman sebelah belakang. Rania berdiri di tepi tiang pondok. Pokok kesidang yang lebat berbunga galak meliliti tiang pondok. Sekuntum bunga kesidang dipetik lalu diciumnya.

“Daripada you cium bunga tu, baik you cium I,” Ummar Qayyum masih galak mengusik Rania.

Anak gadis itu menjeling tajam padanya.

“Okey, okey. I gurau saja.”

“You suka main main macam ni ya,” komen Rania.

“I cuma nak bergurau dengan you.”

“Bergurau boleh tapi tengok keadaan. Lain kali boleh tak you beritahu I kalau you nak balik ke Malaysia. I rasa macam bodoh jadi orang terakhir tahu,” pesan Rania.

Dia serius menuturkan kata-kata itu. Menyedari Rania tegas dengan ucapannya itu, Ummar Qayyum segera memohon maaf. Hati Rania yang agak hangat terus sejuk mendengar ungkapan kemaafan yang ketara ikhlas dituturkan oleh lelaki itu.

“Lain kali you orang pertama yang akan I beritahu,” janji Ummar Qayyum.

Rania tersenyum seraya memandang mentari yang kian condong. Remang cahaya petang nampak indah berjalur dengan warna langit.

“Tak sabar nak bercuti dengan my future wife and family. Mesti seronokkan?” Ummar Qayyum membayangkan hari-hari yang bakal diharungi bersama Rania.

“I pun. Rasa-rasanya dah lama benar my family tak bercuti dengan semua ahli keluarga. Masa Abang Rais dengan Kak Hayati dulu pun, tak sempat nak bercuti bersama-sama.”

Rania imbas kembali kenangan lama. Seingatnya begitulah. Kesibukan semua ahli keluarga menyebabkan mereka tidak berkesempatan merancang apa-apa percutian keluarga. Kali ini semua ada walaupun ayah hanya akan bersama mereka semalam sahaja. Keesokan harinya, dari Lapangan Terbang Antarabangsa Langkawi di Padang Matsirat, ayah akan terbang semula ke KLIA sebelum terus berlepas ke Washington.

“Kali ini bukan semua your family, yang belum jadi family pun ikut sekali.” Ummar Qayyum berlawak.

“Kalau emak you ada juga, lagi seronok kan!”

“Mak I confirm akan ada masa kita nikah nanti. Bukan emak saja, semua ada termasuk Acap,” usik Ummar Qayyum lagi. Seronok sungguh dapat mengusik Rania.
“Acap apa khabar? Lamanya tak jumpa dia.”

“Dia baik alhamdulillah. Dia selalu tanya bila Pak Ucu nak kahwin Cikgu Rania.” Jelingan Ummar Qayyum membuatkan Rania geram.

“Takkan lari gunung dikejar. You cakap kat Acap macam tu.”

“I dah cakap macam tu. Acap kata kalau Cikgu Rania tu gunung, senang,” Ummar Qayyum tertawa senang.

“You ni kan, kalau bercakap selalu nak mengenakan I.”

“La, I cakap betul. Tiap kali I calling calling dengan Acap, itulah soalan yang dia tanya dulu. Tak jemu jemu dia tanya,” terang Ummar Qayyum.

Serentak dengan itu, masuk satu SMS dalam telefon bimbitnya.

“Panjang umur Acap, dia hantar mesej,” ujarnya dan tawanya berderai sehabis membaca isi cerita yang ditulis Ashraf Daniel. Rania terpinga-pinga seketika sebelum dia juga tertawa setelah membaca mesej yang dihantar oleh anak buah Ummar Qayyum.

“Salam Pak Ucu, bila Pak Ucu nak kahwin dengan Cikgu Ren ni? Cepatlah. Acap dengan Jennifer jadi pengapit boleh kan!”

“Siap dah booking nak jadi pengapit lagi.” Tawa Ummar Qayyum masih bersisa.

Rania turut gelak sambil mengurut-urut dada kerana tidak menyangka apa yang diceritakan oleh Ummar Qayyum benar belaka. Dia fikir Ummar Qayyum hanya buat-buat cerita untuk mengusiknya.

“Buat cerita apa pula! Memang dia yang lebih teruja nak tengok Pak Ucunya kahwin dengan cikgu kesayangannya.”

“Miss him and Jennifer.”

“You don’t miss me?” Ummar Qayyum cuit sekilas dagu Rania menyebabkan anak gadis itu tersentak. Merah mukanya. Kerana malu, Rania paling muka ke arah lain tapi tersentak apabila matanya tertancap pada kelibat seseorang yang sedang mengintai mereka dari bilik di tingkat atas. Serentak, langsir yang diselak itu dilepaskan.

Murni ketap bibirnya. “Hissh, dia nampak pula aku sedang mengintai....” Bisiknya seraya menjatuhkan tubuhnya ke atas tilam empuk. Sakit hatinya apabila terkenang adegan mesra antara Ummar Qayyum dengan Rania. Mengada-ngada. Sengaja hendak berlagak dengan aku! Nanti, sampai di Pulau Langkawi lagilah mengada-ngada perempuan ini! Radang Murni pada Rania tidak pernah ada titik noktah.

Asalnya dia agak keberatan hendak mengikut rombongan keluarga Tan Sri Razlan bercuti di Pulau Langkawi tetapi sebaik sahaja Rais tersebut nama Ummar Qayyum, hatinya menggeletek mahu ikut serta. Terkejut juga apabila dia mengetahui Ummar Qayyum akan ikut serta.

“Asalnya Abang Is yang nak pergi tapi bila Qayyum dengar Ren pun ikut, mestilah dia nak join sekali,” cerita Rais tempoh hari.

Masih segar dalam ingatannya bagaimana riangnya muka Rais bila bercerita tentang rancangan keluarga mereka hendak bercuti bersama-sama.

“Ada Ren dengan Qayyum lagi seronok!” tambah Rais.

Sampai sanggup Abang Qayyum balik ke Malaysia semata-mata mahu bercuti dengan Rania. Sini Rania, sana Rania! Meluat benar Murni mendengar nama Rania jadi sebutan seluruh ahli keluarga. Untung sungguh hidup dia di dunia ini! Aku ini ada siapa yang peduli. Tak pernah aku dengar daripada mulut Rais untuk bawa aku berbulan madu ke mana-mana. Menumpang percutian orang ke Pulau Langkawi saja yang dia mahu padahal bukan tidak mampu kalau mahu bawa aku bercuti ke Paris ke, Switzerland ke atau ke London! Mengenangkan untung nasibnya yang umpama melukut di tepi gantang, bertambahlah sakit dan pedih hatinya.

Tiba hari mereka sekeluarga mahu berangkat ke lapangan terbang KLIA, Murni terpaksa menahan rasa. Dia menyampah melihat keriangan Rania yang dikelilingi oleh orang yang menyayanginya. Anak-anak saudaranya begitu rapat dan manja dengannya. Adik-beradiknya ketara menyayanginya malah Rais lagi galak berbual dengan Rania berbanding dirinya. Belum lagi dikira Ummar Qayyum yang asyik tersenyum setiap kali merenung wajah Rania. Semua itu jadi tatapan mata Murni.

Dari rumah mewah itu, mereka dihantar dua pemandu ke lapangan terbang KLIA. Keriangan mewarnai perjalanan keluarga yang diulit kemewahan itu. Penerbangan yang mengambil masa lebih kurang 45 minit mendarat dengan selamat di Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Langkawi. Ejen kereta sewa telah pun menunggu sebaik sahaja mereka tiba di perkarangan lapangan terbang. Iskandar yang menguruskan sewa kereta. Dia menyewa dua buah kenderaan. Sebuah Toyota Estima dan sebuah Honda CRV. Mereka sekeluarga berbincang sebelum mengagih-agihkan penumpang kepada dua bahagian. Redwan memandu Toyota Estima manakala Tan Sri Razlan duduk di sebelahnya. Di belakang Puan Sri Zalia bersama Iskandar anak-beranak.

Kereta Honda CRV pula dipandu oleh Rais manakala Qayyum duduk di sebelahnya. Rania bersama Murni di tempat duduk belakang. Percutian keluarga yang baru bermula itu membuatkan Rania gembira bukan kepalang.

Dia asyik tertawa manakala Ummar Qayyum rajin pula melayannya. Kedua-dua kenderaan mewah itu bergerak bergaya menuju ke Berjaya Hotel & Resort yang terletak di Burau Bay.

Sampai di lobi hotel, Iskandar mengambil kunci bilik. Mereka kemudiannya menaiki bas shuttle menuju ke chalet penginapan mereka yang terletak di pinggir laut. Chalet mewah berkembar diberikan kepada pasangan suami isteri Iskandar-Rindu dengan Rais-Murni manakala suite mewah tiga bilik yang didirikan di atas laut dihuni Tan Sri Razlan suami isteri. Sebuah bilik untuk Rania bersama anak-anak saudaranya manakala sebuah lagi untuk Ummar Qayyum.

“Nanti kita pancing ikan dari tingkap ya Ren,” laung Ummar Qayyum dari jendela terbuka mengadap laut. Angin laut menderu masuk ke bilik mencetuskan suasana yang nyaman sekali.

“Uncle, uncle...” Seth sudah pun didudukkan Rania di birai jendela. Menjerit Puan Sri Zalia sebaik sahaja melihat cucunya bertenggek di birai jendela.

“Jatuh nanti.” Pucat muka Puan Sri Zalia.

“Jatuh terus masuk dalam air nenek. Nanti Seth berenang saja.” Bijak pula si kecil itu menjawab.

Murni yang kebetulan bersidai di jendela mengadap Laut Cina Selatan turut mendengar gurau-senda itu. Dia tersenyum sekilas kerana geli hati dengan jawapan si kecil Seth. Dia meraba perutnya.

Mudah-mudahan anak yang akan aku lahirkan nanti sebijak anak-anak Kak Rindu. Barangkali kelahiran bayi ini akan membawa perubahan dalam hidup aku! Siapa tahu? Fikirnya. Dia memandang sekeliling kamar yang menempatkan dirinya dengan Rais. Dia bersendirian kala itu kerana Rais bersama Iskandar keluar kerana ada urusan dengan pihak hotel. Mewah sungguh kamar ini. Berapakah bayarannya untuk semalam? Fikirnya seraya menelan air liur.

Kalau tidak kerana aku berkahwin dengan Rais, mustahil aku dapat mendiami bilik hotel yang mewah sebegini, getus hatinya lagi. Sebenarnya, dari awal perjalanan
lagi, dia sudah teruja melalui pengalaman bercuti dengan keluarga berada tersebut. Pengalaman sampai ke Lapangan Terbang Antarabangsa KLIA, naik kapal terbang kali pertama dilalui dengan penuh debaran. Sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Langkawi dan seterusnya berada di chalet mewah di atas air merupakan satu pengalaman menakjubkan bagi budak kampung sepertinya.

Selesai solat jamak Zuhur dan Asar, mereka makan tengah hari di hotel dan terus bersiar-siar menaiki kenderaan di seluruh pelosok Pulau Langkawi. Menghala ke petang, mereka pulang dan bercadang untuk berlepak dan duduk-duduk di pantai. Tan Sri Razlan lebih selesa tinggal di bilik. Menurutnya dia mahu menyiapkan laporan yang perlu dibawa ke Washington. Kerana itu, mereka ke pantai tanpa Tan Sri Razlan.

Anak-anak Iskandar sudah tidak sabar mahu mandi laut. Tangan Iskandar ditarik-tarik oleh Seth agar segera ke pantai.

“Sabar sabar...,” pujuk Iskandar lembut. Isabela pula terkocoh-kocoh menyarung selipar untuk menyaingi Seth. Rania membentangkan tikar yang mereka beli sewaktu berjalan-jalan di pekan Kuah tadi.

“Semua orang ada kawan. Pak Long saja belum ada Mak Long.” Isabella tiba-tiba meluahkan isi hatinya. Semua yang mendengar tertawa terbahak-bahak. Redwan angkat anak buahnya lalu dihayun-hayun manja. Geram sungguh disindir si kecil yang petah dan bijak memerhati itu. Si kecil itu tertawa mengelekek dan meminta dihayun lagi.

“Sampai bila nak bergurau mesra dengan anak saudara Wan,” jerit Iskandar yang telah pun berlari menyaingi anak-anak yang meluru ke pantai. Redwan menyaingi mereka.

“Silap tak ajak Ros Ilyani,” celah Puan Sri Zalia. Tersedak Rais yang sedang minum air mineral.

“Jomlah jalan-jalan kat tepi pantai,” ajak Ummar Qayyum tatkala melihat Rania sudah merebahkan tubuhnya di atas tikar mengkuang. Dia membantu ibunya menyiapkan jus buah untuk anak-anak Iskandar. Murni duduk agak jauh daripada Puan Sri Zalia. Dia tidak tahu apa yang patut dibuat. Dalam pada itu, dia mengerling Ummar Qayyum yang setia menunggu Rania.

“Pergilah Ren, temankan Qayyum jalan,” arah ibunya.

Mendengar itu, Rania akur. Puan Sri Zalia memerhatikan Rania beriringan dengan Ummar Qayyum. Pasangan yang memang sama cantik sama padan.

“Suka mama tengok Ren dengan Qayyum,” luah Puan Sri Zalia pada Rindu. Berpaling Rindu pada Murni yang berseorangan menguis pasir pantai.

“Rais pun pergilah jalan-jalan dengan Murni,” usul Rindu.

Kasihan pula dia melihat Murni terkontang-kanting sendirian. Puan Sri Zalia tidak berkata sepatah haram pun. Murni rasa kosong sungguh. Masuk hari kedua pun, Rais tidak mengajaknya berjalan atau merancang apa-apa dengannya. Waktu hendak menghantar Tan Sri Razlan ke lapangan terbang pun Rais tidak mempelawanya ikut sekali. Dia rasa terasing dan jauh hati.

Berbeza dengan situasi yang dilalui Rania. Perempuan itu begitu riang ditemani Ummar Qayyum ke mana sahaja dia pergi. Cemburu benar dia melihat kemesraan antara

Rania dengan Ummar Qayyum walaupun kedua-duanya menjaga adab dan peri laku masing-masing. Pandangan dan renungan Ummar Qayyum terhadap Rania menjentik hati nurani Murni. Dia menjeruk hati. Dia ingin sekali dipandang dengan penuh kasih sayang dan direnung penuh kagum oleh lelaki seperti Ummar Qayyum.

Tapi akan hadirkah ruang ruang indah sebegitu dalam hidupku ini? Sekali lagi perutnya yang mulai menonjol diusap perlahan. Wajah Ammar Iskandar terbayang mendadak di matanya. Dia benci lelaki yang telah memperdayakan dirinya itu. Kerana lelaki itu, dia jadi begini. Perutnya diusap lagi.

Suasana begitu sunyi kerana semua orang keluar bersuka ria. Kerana bosan berkurung di kamar, dia melangkah ke beranda. Suara wanita bercakap jelas kedengaran - suara Puan Sri Zalia sedang berbual dengan seseorang menerusi telefon. Oleh sebab tidak selesa, dia masuk semula ke dalam bilik tanpa disedari perempuan itu. Suara lantang Puan Sri Zalia masih berkumandang. Dia merapatkan mukanya ke dinding dan mencuri dengar perbualan perempuan itu. Murni berasa kurang percaya dengan apa yang didengar tapi wajahnya terukir senyum sinis tiba-tiba.

copy paste from http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/NovelBersiri_Siri13_-CikguRania2_BelahanCintaDuaDarjat_/Article/index_html

Klik! Klik!

Post Terhangat